Budak Nafsu ABG

cerita seks 2012 BestPortalSex.ComBudak Nafsu ABG

Aku sedang membanting pantatku di
jok belakang taxi, ketika dering HP-ku
memanggil. Kuperhatikan jelas sekali
bahwa ini nomor yang sama dari dua
kali panggilan tadi. Tapi karena aku
merasa tidak mengenalnya, aku sama
sekali tidak menanggapinya.
“Kenapa tidak diangkat, Bang..?” tanya
sopir taxi yang sekilas melihatku lewat
spionnya.
“Buat apa. Paling-paling wartawan
‘bodrek’. Menawarkan berita
kemenanganku ini di koran kelas ‘teri’-
nya. Bosen aku berurusan dengan
mereka..!” sahutku sambil
kuperhatikan sekali lagi secara kilas
dua medali emas dan piala juara
favorit kejuaraan binaraga kelas junior
ini.
Taxi meluncur kencang membawaku
pulang ke rumah kontrakanku di
daerah Radio Dalam. Taxi masih
melenggang di atas aspalan Sudirman
ketika nomor HP itu muncul lagi di
layar HP-ku. Berdering dan berdering
minta diangkat. Terpaksa kali ini aku
menerimanya dengan malas.
“Hai Andre, sombong bener sih, nggak
mau terima telponku. Kenapa..?”
“Sori Mbak. Ini siapa, dan ada apa..?
Aku merasa nggak kenal anda.”
“Benar. Kita belum pernah saling kenal
kok. Tapi aku selalu memantau
kemajuanmu dalam bertanding
binaraga. Pokoknya aku selalu
mengikutimu kemana kamu berlaga
memamerkan tubuhmu yang berotot
kekar tapi indah dan seksi sekali itu.
Aku senang sekali. Banyak teman-
temanku yang mengidolakan dirimu
lho Mas. Kupikir masa depanmu pasti
cerah sekali di dunia binaraga. Gimana
nih, kami mau kenalan lebih dekat
lagi, juga foto-foto bersama atlet idola
kami. Bagaimana Mas..?”
Aku sejenak berpikir. Siapa sih
mereka? Apa maksudnya? Kalau aku
tolak, aku merasa merendahkan atau
menyepelekan apa yang namanya
fans atau penggemar. Fans atau
penggemar, apalagi wartawan itu
adalah jalur yang tidak boleh
kulawan. Mereka harus kurangkul dan
akrabi. Begitu nasehat teman-teman
seniorku di dunia olahraga yang
banyak penggemarnya.
“Baiklah. Dimana ini kalian semua..?”
tanyaku setelah menghelakan nafasku.
Sebuah daerah pemukiman elite
disebutkan suara cewek itu. Permata
Hijau. Aku segera minta sama sopir
taxi segera meluncur ke alamat yang
dituju. Kuperhatikan jam tanganku
sudah menunjukkan pukul 23.45
tepat. Waktuku untuk istirahat. Tapi
demi fans, aku rela membagi waktuku
dengan mereka.
Rumah mewah itu memang terlihat
sepi, gelap, dengan halamanya yang
terlihat teduh. Berlantai tiga dengan
gaya arsitektur spanyol yang unik.
Bergegas aku segera turun dan
kuperhatikan sejenak taxi telah
menghilang di tikungan jalan. Kembali
aku perhatikan alamat rumah yang
kutuju itu. Aku segera menyelinap
masuk ke dalam halamannya setelah
membuka sedikit pintu gerbangnya
yang dari besi dicat hitam. Hujan
mendadak turun dengan rintik-rintik.
Berburu aku lari kecil menuju teras
yang tinggi, karena aku mesti menaiki
anak tangganya.
Aku dengan tidak sabaran menekan-
nekan bel pintunya yang yang tampak
sekali aneh bagiku, sebab tombol bel
itu berupa puting susu dari patung
dada wanita. Tidak berapa lama, pintu
model tarung kuku itu terbuka. Aku
seketika berdecak kagum dan ‘ngiler’
berat melihat figur penggemarku
ternyata anak baru tumbuh yang
bertubuh seksi.
“Mas Andre, ya? Ayo Mas, dua
temanku sudah tak sabar nungguin
Mas. Biar kubawakan pialanya.. yuk..!”
ujar gadis berusia sekitar 17 tahun itu
ramah sekali menyambar piala dan
tas olahragaku.
Aku menyibakkan sebentar rambut
gondrongku yang basah sedikit ini,
sambil sejenak kuperhatikan gadis itu
menutup dan mengunci kembali
pintunya.
“Ng.., maaf, belum kenalan..,”
gumamku perlahan membuat gadis
berambut pendek cepak ala tentara
cowok itu menghentikan langkahnya
lalu memutar tubuhnya ke arahku
sambil mengumbar senyun manisnya.
“Oh ya, aku Tami..,” sahutnya
menjabat tanganku erat-erat.
Hm, halus dan empuk sekali jemari ini,
seperti tangan bayi.
Tami yang berkulit kuning langsat itu
melirik ke sebelah, di mana dari balik
korden muncul dua temannya. Semua
seusia dirinya.
“Ayo pada kenalan..!” sambung Tami.
Malam ini Tami memakai kaos singlet
hitam ketat dan celana pendek
kembang-kembang ketat pula,
sehingga aku dapat dengan jelas
melihat sepasang pahanya yang
mulus halus. Bahkan aku dapat
melihat, bahwa Tami tidak memakai
BH. Jelas sekali itu terlihat pada dua
bulatan kecil yang menonjol di kedua
ujung dadanya yang kira-kira
berukuran 32.
“Lina..,” ujar gadis kecil lencir berambut
panjang sepinggangnya itu menjabat
tanganku dengan lembut sekali.
Gadis ini berkulit kuning bersih dengan
dadanya yang kecil tipis. Dia memakai
kaos singlet putih ketat dan celana
jeans yang dipotong pendek berumbai-
rumbai. Lagi-lagi Lina, gadis cantik
beralis tebal itu sama seperti Tami.
Tidak memakai BH. Begitupun Dian,
gadis ketiga yang bertubuh kekar
seperti laki-laki itu dan berambut
pendek sebatas bahunya yang kokoh.
Kulitnya kuning langsat dengan kaos
ketat kuning dan celana pendek hitam
ketat pula. Hanya saja, dada Dian
tampak paling besar dan kencang
sekali. Lebih besar daripada Tami.
Cetakan kedua putingnya tampak
menonjol ketat.
Aku dapat melihat pandangan mata
mereka sangat tajam ke arah
tubuhku. Aku pikir iru maklum, sebab
idola mereka kini sudah hadir di depan
mata mereka.
“Dimana mau foto-foto bersamanya..?”
tanyaku yang digelandang masuk ke
ruang tengah.
“Sabar dulu dong Mas, kita kan perlu
ngobrol-ngobrol. Kenalan lebih dalam,
duduk bareng.. gitu. Santai saja dulu
lah.. ya..?” sahut Dian menggaet
lengan kananku dan mengusap-usap
dadaku setelah ritsluting jaket
trainingku diturunkan sebatas perutku.
“Ouh, kekar sekali. Berotot, dan penuh
daging yang hebat. Hm..,”
sambungnya sedikit bergumam
sembari menggerayangi putingku dan
seluruh dadaku.
Aku jadi geli dan hendak menampik
perlakuannya. Tapi kubatalkan dan
membiarkan tangan-tangan ketiga
gadis ABG itu menggerayangi dadaku
setelah mereka berhasil melepas
jaketku.
Kuakui, aku sendiri juga menikmati
perlakakuan istimewa mereka ini. Kini
aku dibawa ke sebuah kamar yang
luas dengan dinding yang penuh foto-
foto hasil klipingan mereka tentang
aku. Aku kagum. Sejenak mereka
membiarkanku terkagum dan
menikmati karya mereka di tembok
itu.
“Bagaimana..?” tanya Lina mendekati
dan merangkul lengan kiriku.
Lagi-lagi jemari tangan kirinya
menggerayangi puting dan dadaku.
Kudengar nafas Lina sudah megap-
megap. Lalu Dian menyusul dan
memelukku dari belakang,
menggerayangi dadaku dan menciumi
punggungku. Kini aku benar-benar geli
dibuatnya.
“Sudahlah, lebih baik jangan seperti ini
caranya. Katanya mau foto-foto..?”
kataku mencoba melepaskan diri dari
serbuan bibir dan jemari mereka.
“Iya, betul sekali. Lihat kemari Mas
Andre..!” sahut Tami yang berdiri di
belakangku.
Aku segera membalikkan tubuhku dan
seketika aku terkejut. Mataku melotot
tidak percaya dengan penuh
ketidaktahuan dan ngerti semua ini.
“Ada apa ini, apa-apa ini ini..? Kalian
mau merampokku..?” tanyaku protes
melihat Tami sudah menodongkan
pistol otomatis yang dilengkapi
dengan peredam suara itu ke arah
kepalaku.
“Ya. Merampok dirimu. Jiwa dan
ragamu. Semuanya. Ini pistol beneran.
Dan kami tidak main-main..!” sahut
Tami dengan wajah yang kini jadi
beringas dan ganas.
Begitupun Lina dan Dian. Sebuah
letupan menyalak lembut dan
menghancurkan vas bunga di pojok
sana. Aku terhenyak kaget. Mereka
berdua memegangi lengananku
dengan kuat sekali. Aku hampir tidak
percaya dengan tenaga mereka.
“Tidak ada foto. Tapi, di ruangan ini,
kami memasang beberapa kamera
video yang kami setel secara
otomatis. Setiap ruangan ada kamera
dan kamera. Semua berjalan otomatis
sesuai programnya. Copot celananya,
Lin..!” ujar Tami membentak.
Aku hendak berontak, tapi dengan
kuat Dian memelintir lenganku.
“Ahkk..!”
“Jangan macem-macem. Menurut
adalah kunci selamatmu. Ngerti..!”
bentak Dian tersenyum sinis.
Celana trainingku kini lepas, berikut
sepatuku dan kaos kakinya. Lina
sangat cepat melakukannya. Kini aku
hanya memakai cawat hitam
kesukaanku yang sangat ketat sekali
dan mengkilap. Bahkan cawat ini tidak
lebih seperti secarik kain lentur yang
membungkus zakar dan pelirku saja.
Sebab karetnya sangat tipis dan
seperti tali.
“Kamu memang seksi dan kekar..,”
ucap Tami mendekati dan
menggerayangi zakarku.
“Iya Tam. Sekarang aja ya, aku udah
nggak sabar nih..!” sahut Dian
mengelus-elus pantatku.
“Sama dong. Tapi siapa duluan..?”
sahut Lina mengambil sebotol minyak
tubuh untuk atlet binaraga.
Kulihat mereknya yang diambil Lina
yang paling mahal. Tampaknya
mereka tahu barang yang berkualitas.
“Diam dan diam, oke..?” kata Lina
menuangi minyak itu ke tangannya.
Begitupun Dian dan Tami. Segera saja
jemari-jemari tangan mereka
mengolesi seluruh tubuhku dengan
minyak. Bergantian mereka meremas-
remas batang zakarku dan buah
pelirku yang masih memakai cawat ini
dengan penuh nafsu. Aku kini sadar,
mereka fans yang maniak seks berat.
Walau masih ABG. Dengan buas, Tami
merengut cawatku dengan pisau
lipatnya, yang segera disambut tawa
ngakak temannya. Zakarku memang
sudah setengah berdiri karena
dorongan dan rangsangan dari
stimulasi perbuatan mereka.
Bagaimanapun juga, walau dalam
situasi yang tertekan, aku tetap
normal. Aku tetap terangsang atas
perlakuan mereka.
“Ouh, sangat besar dan panjang. Gede
sekali Lin..,” ucap Dian kagum dan
senang sembari menimang-nimnag
zakarku.
Sedangkan Tami meremas-remas
buah pelirku dengan gemas sekali,
sehingga aku langsung melengking
sakit.
“Duh, rambut kemaluannya dicukur
indah. Apik ya..!” sahut Dian mengusap
potongan bentuk rambut kemaluanku
yang memang kurawat dengan
mencukur rapi.
“Auuhk.., jangan. Jangan.., sakit..!”
ucapku yang malah bikin mereka
tertawa senang.
Lina sendiri menciumi daging zakarku
dan menjilat-jilat buas pelirku. Aku
tetap berdiri dengan kedua kakiku
agak terbuka.
Mereka dengan buasnya menjilati dan
menciumi zakar dan buah pelirku serta
pantatku.
“Ouh.. jangan.. aauhk.. ouhhk..
aahkk..!” teriak-teriak mulutku
terangsang hebat.
Hal itu membuat Tami jadi ganas
dalam mengocok-ngocok batang
zakarku. Sedangkan Lina gantian
meremas-remas buah pelirku.
Sementara Dian menghisap putingku
dan memelintirnya, sehingga putingku
jadi keras dan kencang. Kedua
tanganku kini berpegangan pada
tubuh mereka, karena dorongan
birahiku yang mendadak itu. Aku kian
menjerit-jerit kecil dan nikmat.
Teriakan mereka yang diselingi tawa
senang kian menambah garang
perlakuan mereka atas tubuh
telanjangku.
Bergantian mereka mngocok-ngocok
zakarku hingga

kian mengeras dan
memanjang hebat. Bahkan mereka
dengan buasnya bergantian menyedot-
nyedot zakarku dengan memasukan
ke dalam mulut mereka, sampai-
sampai mereka terbatuk-batuk karena
zakarku menusuk kerongkongan
mereka.
“Nikmat sekali zakarnya, hmm.., coba
diukur Dian. Berapa panjang dan
besarnya, aku kok yakin, ini sangat
panjang..!” ujar Tami sambil terus
mengulum-ngulum dan menjilati
zakarku.
Dian segera mengukur panjang dan
besarnya zakarku.
“Gila, panjangnya 23 sentimeter, dan
garis lingkarnya.. hmm.., 18 senti. Apa-
apaan ini. Kita pasti terpuaskan. Dia
pasti hebat dan kuat..!” ujar Dian
kagum sambil mengikat pangkal
batang zakarku dengan tali sepatu
secara kuat.
Begitupun pangkal buah pelirku diikat
tali sepatu sendiri. Sementara Lina
gantian kini yang mengocok-ngocok
zakarku sambil mengulum-ngulumnya.
Karuan saja, zakarku jadi tambah
keras dan merah panas membengkak
hebat. Otot-ototnya mengencang
ganas. Aku kian menjerit-jerit tidak
kuat dan tidak kuasa lagi menahan
spermaku yang hendak muncrat ini.
Mendengar itu, Lina mencopot lagi tali
sepatuku di batang zakarku dan
pelirku. Cepat-cepat mereka
membuka mulutnya lebar-lebar di
depan moncong zakarku sambil terus
mengocok-ngocok paling ganas dan
kuat.
“Creet.. croot.. creet.. srreet.. srroott..
creet..!” menyembur spermaku yang
mereka bagi rata ke mulutnya masing-
masing.
Bergantian mereka menjilati sisa-sisa
spermaku sambil mengurut-ngurut
batang zakarku agar sisa yang masih
di dalam batang zakarku keluar semua.
“Hmm.. nikmat sekali. Enak..!” ucap
Diam senang.
“Iya, spermanya ternyata banyak
sekali.. kental..!” sahut Lina.
“Ayo, ikat dia di ruang penyiksaan.
Cepat..!” perintah Tami berdiri, diikuti
Lina dan Dian.
Sedangkan aku masih lemas. Rasa-
rasanya mau hancur badanku. Aku
nurut saja perintah mereka. Memasuki
ruang penyiksaan.
Apa pula itu? Mereka dengan cepat
memasang gelang besi di kedua
tangan dan kakiku. Rantai besi ditarik
ke atas. Kini tubuhku merentang keras
membentuk huruf X. Posisi badanku
dibikin sejajar dengan lantai yang kira-
kira setinggi satu meteran itu. Lampu
menyorot kuat ke arahku. Keringatku
menetes-netes deras.
“Siapa kalian ini sebenarnya..?”
tanyaku memberanikan diri.
“Diam..! Tak ada pertanyaan. Dan tak
boleh bertanya. Pokoknya menurut.
Kamu kini budak kami. Ngerti..!”
bentak Tami mencambuk dadaku dan
punggungku dengan cambuk yang
berupa lima utas kulit yang ujungnya
terdapat bola berduri. Sakitnya luar
biasa.
Mendadak Dian membuka lantai di
bawahku. Aku kaget, rupanya di
bawah sana ada liang seukuran kira-
kira lebar 50 senti dan panjang dua
meteran. Dan di lubang sedalam kira-
kira satu meteran itu terdapat
tumpukan batu bara yang membara
panas sekali! Pantas saja, tadi kakiku
sempat merasakan panasnya lantai
ubin ini. Walau kini tubuhku setinggi
kurang dari dua meter dari bara, tapi
aku masih kuat merasakan betapa
panasnya batu bara itu uapnya
membakar kulit tubuhku bagian
belakang.
“Cambuk terus..! Sirami dengan
minyak dan jus tomat..!” perinta Tami
mencambuki kakiku.
Sedangkan Lina mencambuki dadaku.
Dian mencambuki punggungku. Panas
dan pedih, semua bercampur jadi satu.
Bersamaan mereka juga mencambuki
zakar dan pelirku yang masih
setengah tegang ereksinya. Batu bara
yang tertimpa minyak dan jus tomat
itu mengeluarkan asap panas yang
segera membakar kulitku. Entah, di
menit keberapa aku bertahan. Yang
jelas tidak lama kemudian aku
pingsan.
Saat terbangun, ternyata aku sudah
terbaring di atas ranjang luas dan
empuk bersprei putih kain satin. Tapi
kondisiku tidak jauh beda dengan
disiksa tadi. Kedua tanganku dirantai
di kedua ujung ranjang bawah,
sedangkan badanku melipat ke atas
karena kedua kakiku ditarik dan
rantainya diikatkan di kedua ujung
ranjang atas kepalaku, sehingga
dalam posisi seperti udang ini, aku
dapat melihat anusku sendiri.
Sebuah bantal mengganjal
punggungku. Lampu menyorotku. Tiba-
tiba Lina sudah mengakangi wajahku.
Dan dia telanjang bulat. Kulihat
vaginanya yang mengarah ke
wajahku itu bersih dari rambut
kemaluan. Rupanya telah dipangkas
bersih.
“Jilati, nikmati lezatnya kelentitku dan
vaginaku ini. Cepat..!” teriak Lina
menampar wajahku dua kali sambil
kemudian membuka bibir vaginanya
dan menjejalkannya ke mulutku.
Terpaksa, aku mulai menjilati vagina
dan seluruh bagian di dalamnya
sambil menghisap-hisapnya.
Lina mulai menggerinjal-gerinjal geli
dan nikmat sambil meremas-remas
sendiri duah dadanya dan puting-
puting susunya yang kecil itu. Kulihat
selintas datang Dian dan Tami yang
juga telanjang bulat. Sejenak mereka
berdua saling berpelukan dan
berciuman. Mereka ternyata lesbian..!
Lina segera beranjak berdiri.
“Lakukan dulu Lin, kami sedang mood
nih..!” ujar Tami mencimui vagina Dian
yang berbaring di sebelahku sambil
menggerinjal-gerinjal geli.
Kedua tangan Dian meremas-remas
sendiri buah dadanya. Lina segera saja
mengambil boneka zakar yang besar
dan lentur. Segera saja Lina menuangi
anusku dengan madu, serta merta
gadis itu menjilati duburku. Aku jadi
geli.
Kini jemari Lina mulai mengocok-
ngocok zakarku, setelah sebelumnya
mengikat pangkal buah pelirku secara
kuat.
“Ouh.. aduh.., aahhk..,” teriakku
mengerang sakit dan nikmat.
Lina dengan cepat segera
menusukkan boneka zakar plastik itu
ke dalam lobang anusku. Karuan saja
aku menjerit sakit. Tapi Lina tidak
perduli. Zakar plastik itu sudah masuk
dalam dan dengan gila, Lina menikam-
nikamkan ke anusku. Aku menjerit-
jerit sejadinya. Sementara tangan
satunya Lina tetap mengocok-ngocok
zakarku sampai ereksi kembali
dengan kerasnya.
Tiba-tiba Tami mengakangi wajahku
dan mengencingi wajahku.
“Diminum. Minum pipisku.. cepat..!”
perintah Tami menanpar-nampar
pantatku.
Terpaksa, kutelan pipis Tami yang
pesing itu. Rasanya aku mau muntah.
Lebih baik menjilati vaginanya,
ketimbang meminum pipisnya. Tami
tertawa ngakak sambil mengambil
alih mengocok zakarku dengan buas.
“Gantian..!”ujar Dian menggantikan
posisi Tami.
Pipis lagi. Aku kini kenyang dengan
pipis mereka
. Tubuhku basah oleh
pipis mereka. Lina masih menusuk-
nusuk duburku dengan zakar
plastiknya. Pelan-pelan rantai dilepas,
tapi Lina malah membenamkan zakar
plastik itu dalam-dalam di anusku.
Kakiku dibuat mengangkang. Dengan
buas, satu persatu memperkosaku.
“Auhk.. aahk.. ouhkk.. yeaah.. ouh..!”
teriak-teriak mulut mereka
menggenjot di atas tubuhnya setelah
memasukkan zakarku ke dalam
vaginanya.
“Ouh.. ouhk, tidak.. ahhk.. ahhk..!”
menjeritku kesakitan karena sperma
yang mestinya muncrat tertahan oleh
tali ikatan itu.
Cambuk kembali melecuti dadaku.
Pokoknya tidak ada yang diam
nganggur. Saat Tami menggagahiku,
Lina mencambuk. Dian menetesi
puting susuku dengan cairan lilin
merah besar. Atau menyirami lilin
panas itu ke anusku. Saking tidak
kuatnya aku, kini aku jatuh pingsan
lagi.
Entah berapa lama aku pingsan. Saat
terbangun, banyak spermaku yang
tercecer di perutku. Tidak ada rantai.
Tidak ada lilin. Bahkan mereka juga
tidak ada di sekitarku. Kemana
mereka? Perlahan aku beranjak
berdiri, tertatih-tatih mencari
pakaianku. Tubuhku penuh barut
bekas cambuk dan lilin mengering.
Luar biasa sakit dan pedihnya tersisa
kurasakan.
Secarik kertas ditinggalkan mereka
bertiga untukku. Kubaca dengan muak
dan geram.
Trim atas waktumu. Tapi kami belum
puas menikmatimu. Kami pasti datang
lagi untuk kepuasan kami. Kami pergi
karena ada mangsa baru yang lebih
lemah tapi kuat seksnya. Kalau kamu
tolak, kami edarkan videonya. Awas,
kamu kini adalah ‘anjing’ seks kami.
Trim. Sampai jumpa.

Gara Gara SPP Ku Diperkosa Teman Kelasku

cerita seks 2012 BestPortalSex.ComGara Gara SPP Ku Diperkosa Teman Kelasku

Saat kelulusan hampir tiba, beberapa bulan ke depan mungkin aku sudah menjadi mahasiswa, tapi itu tidak begitu aku pikirkan, karena yang penting adalah ujian kelulusan, atau lebih dikenal dengan EBTA dan EBTANAS. Karena jika belajar dengan serius sekarang, nanti saat ujian masuk perguruan tinggi, kita akan lebih ringan belajarnya. Itu prinsipku.

Dan aku punya pengalaman menarik sebelumnya.

Seperti biasanya menjelang ujian, seluruh murid diwajibkan untuk melunasi semua tunggakan, karena bukan hal aneh di sekolahku, jika ada yang menunggak SPP atau uang bangunan, bukan karena tidak mampu membayar, karena rata-rata yang bersekolah di sekolahku, orang tuanya cukup mampu untuk membiayai. Dan jika ada yang menunggak itu mungkin dikarenakan uang yang telah orang tua mereka berikan untuk SPP dan lain-lain mereka pakai untuk hura-hura.

Dan itu terjadi pada teman sekelas Widi pacarku, namanya Lia, ia menurut Widi punya tunggakan SPP dan uang bangunan yang cukup besar, dan dia tidak berani bilang pada orang tuanya karena sebenarnya uang itu sudah mereka berikan beberapa bulan yang lalu, katanya sih sampe 1 jutaan, aku sendiri cukup terkejut, karena untuk SMU, uang segitu bukan jumlah yang sedikit.

Lia sebenarnya ingin pinjam pada Widi pacarku, tapi karena dia sendiri tidak punya uang, kemudian Widi menceritakan hal itu padaku, dengan maksud agar aku dapat memberikan pinjaman pada Lia.

Awalnya aku bersedia meminjamkan dengan sukarela, tapi entah kenapa belakangan pikiranku jadi ‘ngeres’, lagian biar jadi pelajaran untuk Lia, bahwa tidak gampang cari duit. Orang tuaku sendiri, walau bisa dibilang cukup mampu, selalu mengajarkan hal itu, walaupun mereka telah mendepositokan uangnya untukku, agar tiap bulan bunga depositonya bisa aku tabung atau aku gunakan bila perlu.

Entah berapa jumlah uang yang ayahku depositokan, tetapi yang jelas secara otomatis, setiap bulan saldo di rekeningku bertambah, apalagi beberapa bulan belakangan, setelah kerusuhan Mei, (yang katanya bunga bank naik tinggi) entah berapa, yang jelas setiap bulan saldoku bertambah sebanyak 300 ribuan. Saat itu saldoku memang cukup banyak untuk ukuran anak sekolah, karena untuk sehari-harinya aku tetap diberi uang jajan secara bulanan, jadi jika tidak perlu-perlu sekali aku tidak perlu ambil dari tabungan.

Maka setelah kupikir-pikir, akhirnya aku telepon Widi, minta agar Lia menemuiku langsung, agar semuanya jelas kataku, jadi bukan Widi yang pinjam, tapi Lia.

Lia memang dikenal cukup gaul, modis karena badannya memang bagus dan wajahnyapun cantik, kulitnya putih. Tapi mungkin karena pergaulanya yang salah, (karena banyak selentingan kalo dia itu pecun istilah sekarang, kalo dulu sih sebutannya perek), dia jadi seperti ini. Aku sendiri sih tidak pernah ambil pusing sebelumnya, tapi sekarang lain cerita.

Saat aku sedang berfikir, apa yang akan aku lakukan padanya sebagai pelajaran buatnya, sekaligus memuaskan hobbyku yaitu senang melihat cewek memamerkan tubuhnya, dan melihat wanita yang merasa dipermalukan di depan orang banyak. (mungkin ini adalah trauma masa kecilku yang pernah dipukul oleh ibuku, begitu sih yang aku dengar). Karena walaupun aku sadar akan adanya perbedaan di dalam diriku, tapi aku belum pernah ke psikiater, karena itu kuanggap hanya fantasiku semata. Dan lagi pula apa yang salah dengan sekedar berfantasi.

Tiba-tiba pintu kamarku diketuk.

“Ya.. Siapa!”
“Saya Mas.., Slamet”. Oh..

Ternyata Slamet pembantu di rumahku. Kami punya dua pembantu laki-laki di rumah ini.

“Ada telepon buat Mas yudi!” teriaknya dari balik pintu.
“Ya.. Aku turun” jawabku.

Kemudian aku turun ke ruang baca, karena di sanalah telepon diletakan, di sebelah kiri sofa besar. Ternyata. Yang telepon adalah Lia.

“Hallo Yurie ya..?, ini Lia”, katanya.
“Ya.. Ada apa ya..?!”, jawabku.
“Nggak tadi Widi telepon, kasi tau katanya kamu bisa pinjemin aku duit buat bayar SPP?!” sambungnya.
“Oh.. Iya, tapi berapa?!, soanya kalo banyak-banyak aku juga gak punya, tapi terus aku dapet imbalan apa nih..?!”, pancingku.
“Terserah kamu deh, apa aja boleh!” jawabnya setelah terdiam beberapa saat. (mungkin dia mikir dulu)
“Soalnya kepepet nih, buat bayar SPP, aku butuhnya sih 750 ribu, tapi kamu adanya berapa?!, ntar kalo kurang aku bisa pinjem ke temen yang lain”, sambungnya.
“Nggak kok, kalo segitu aku juga ada, tapi aku minta imbalan dan jaminan lho”, jawabku memastikan.
“Ntar kalo kamu gak balikin duitku gimana?! Aku rugi dong!”, lanjutku.
“Jaminan apa. Aku kan gak punya apa-apa?!”, tanyanya kebingungan.

Sepertinya ia takut gak bisa dapet pinjaman uang dariku.

“Terserah kamu aja deh, apa imbalan dan jaminannya!” katanya lagi, dari nada suaranya terdengar kalau dia sudah putus asa.

Tiba-tiba aku dapat ide brilian.

“Gini.. Tapi itu kalo kamu mau, kalo nggak juga gak apa-apa, tadi katamu terserah aku, sebagai imbalanya, aku minta nanti sore kamu ke sini, tapi aku minta kamu hanya pake seragam sekolah, jangan pake daleman lagi, jangan pake bra ataupun CD dan buka dua kancing atas bajumu, awas kalo tidak, karena aku akan memantaumu!!” jelasku.
“Dan sebagai jaminannya aku ingin foto-foto kamu dengan pakaian minim, sexy, pokoknya seadanyalah!”. Jawabku lagi.

Sekali lagi dia terdiam. Kali ini cukup lama.

“OK.. Gini, kalo kamu masih ragu, untuk 1 roll film aku kasih kamu 400 ribu, jadi 2 roll kamu dapet 800 ribu”
“Aku janji gak akan aku sebarin, cuman untuk jaminan aja, tapi kalo kamu gak mau bayar, ya terpaksa aku sebarin ke temen-temen sekolah atau aku jual aja itu foto-fotomu, Gimana..?!” jawabku menjelaskan, sambil meminta kepastian.
“Mmhhmm.. Gimana ya..?!”
“Tapi kamu janji gak akan kamu sebarin kan..?!!” tanyanya memastikan.
“Nah kena nih!” batinku.
“Iya aku janji, tapi kalo kamu gak bayar, ya itu lain soal.
“Ok deh.. Ntar sore aku ke rumahmu!” akhirnya dia menyetujuinya.

Rumahku sore itu sepi, orang tuaku sore hari itu sedang ke Surabaya naik kereta api, itulah sebabnya mengapa ia kusuruh datang sore itu, sedang kedua pembantuku pasti tidaak berani mengusikku, lagi pula sore begini kalau kebetulan orang tuaku tidak ada, mereka suka ke rumah tetangga, pacaran dengan pembantu tetangga. Dan aku sudah mempersiapkan segalanya. Termasuk handycam kecil milik kakakku yang kuliah di Yogya (yang sebenarnya diluar perjanjianku dengan Lia, tapi who cares..?!!).

Aku kemudian menunggunya di ruang tamu, sengaja gerbang depan aku tutup dan aku kunci, agar Lia tidak bisa langsung masuk ke halaman rumahku, kebetulan rumahku ini ada di pinggir jalan besar yang ramai dilalui pejalan kaki dan kendaraan yang lalu lalang dan ada toko kecil tak jauh di seberang rumahku yang cukup ramai pembelinya..

Tak lama kemudian tampak sebuah taxi berhenti di depan rumahku, aku ambil teropongku dan kulihat siapa yang ada di dalam taxi, ternyata benar yang ada di dalamnya adalah Lia, tampak ia keluar akan membayar ongkos taksi, kuarahkan teropongku ke arah dadanya, tampak dadanya sedikit terguncang karena tidak memakai BH, melihat dua bukit kembarnya tersamar di balik bajunya, yang kuperkirakan berukuran 34D, ada rasa tegang dan bergairah yang menyebabkan adik kecilku berdiri, kulihat dua kancing bagian atasnya tidak dikancingkan, sehingga saat dia membungkuk untuk membayar taksi, kupastikan jika si supirnya melihat ke arah si Lia bukan ke arah uang yang Lia berikan, tentunya dia akan dapat melihat bukit kembar si Lia yang ranum itu.

Dan teryata benar, setelah menerima uangnya si supir sekilas melihat ke arah Lia, ada ekspresi terkejut di wajahnya, tapi pura-pura tidak melihatnya, karena kemudian dia segera pergi.

Kemudian Lia berjalan menuju gerbang rumahku, sayang saat itu tidak banyak orang lewat, yang dapat melihat goyangan indah payudaranya yang bergerak saat ia melangkah, ia kemudian menjangkau bel yang ada di samping pagar bagian dalam, karena ketinggian bell itu cukup tinggi baginya yang kira kira hanya 165 cm (dulu sengaja letak bell itu di tinggikan, karena banyak anak-anak yang iseng) tampak ia jinjit untuk menjangkaunya, dan saat ia kembali menginjakkan kaki ke tanah tampak goncangan dadanya makin kencang, ia tak sadar banyak orang yang lewat melihat hal itu. Karena aku kurang puas, kubiarkan ia melakukanya beberapa kali sampai akhirnya ia sadar karena banyak yang lewat terus memperhatikan dari jauh padahal ia telah berjalan melewati Lia sedari tadi, tapi Lia tampaknya pura-pura tak sadar diperhatikan.

Tapi rasanya aku ingin lebih mempermalukannya, langsung saja kuambil HP dan menelepon ke HP-nya, mudah-mudahan ia belum menjual HP-nya lagi, ternyata benar, dia mengangkat HP-nya.

“Lia, sebelum kamu masuk, tolong beliin aku tali pramuka di toko depan dong”, kataku, aku tahu di toko itu menjual tali pramuka, karena aku sering belanja di toko itu, letaknya tidak persis di depan tapi agak ke samping kira-kira 15-20 meter.
“Oh ya.. Sekalian beliin rokok mild ya, baru aku bukakan pagar, ntar aku ganti” kataku lagi, lalu menutup HP-ku.

Lia tampaknya, hendak mengutarakan sesuatu, tapi sudah keburu aku tutup, ia kemudian, kembali memijit bel rumahku, tapi tidak aku gubris, akhirnya ia pun berjalan ke arah toko di seberang dengan perasan tak karuan, karena malu ia melipat tangannya di depan dadanya, agar guncangan dadanya tidak terlalu nampak. Akupun naik ke lantai atas untuk bisa melihatnya lagi.

Tampak Lia dengan kikuk berbicara dengan Mas Yus, begitu aku biasa memanggil pemilik toko itu, karena kebetulan di sana sedang ramai pembelinya, itu memang biasa terjadi karena walaupun tak seberapa besar, tapi barang yang disediakan cukup lengkap, dan tidak terlalu beda jauh dengan di toko grosir.

Tampak Lia yang sedang berbincang sering diamati dari atas ke bawah oleh bapak-bapak dan mas-mas yang kebetulan sedang berbelanja, sepertinya mereka tahu kalau Lia tidak memakai bra, karena aku yang melihatnya memakai teropong dari arah belakang tak sedikitpun melihat ataupun tersamar tali BH, padahal pakaian Lia cukup transparan karena mungkin usianya yang cukup lama, karena mungkin tanggung bagi Lia untuk membeli baju seragam baru, karena sekarang sudah mendekati kelulusan.

Gerakan badannya saat mengambil uang di saku roknya pun mendapat perhatian dari semua laki-laki yang ada di sana, payudaranya kembali berguncang hebat, karena sepertinya dia cukup sulit mengambil uang yang ada di saku roknya, mungkin karena roknya pun sepertinya dibuat pada waktu dia masih baru kelas dua, jadi dengan ukuran tubuhnya yang sekarang rok itu terlihat mini dan sangat pas di pantatnya. Akupun jadi teringat bahwa akupun menyuruhnya untuk tidak memakai CD di balik roknya. Dan ternyata memang tidak terlihat bentuk CD dibalik roknya yang ketat itu, dan gerakan dua belahan pantatnya terlihat cukup menggairahkan. Bergoyang dengan sangat natural saat ia bergerak.

Pantas saja laki laki yang melihatnya di sana memandangnya seperti hendak menelanjanginya, memandangi dari atas ke bawah. Ternyata Lia memang sangat sexy dengan keadaan yang seperti itu. Dengan tanpa memakai penutup dada alias BH dengan pakaian seragam yang transparan karena termakan usia, dan roknya yang sepertinya dua ukuran di bawah ukurannya yang sekarang.

Kemudian tampak, ia kembali merogoh seluruh sakunya, baik baju dan roknya, gerakannya itu kembali mengundang tatapan para lelaki di sekitarnya, karena kali ini terlihat jelas guncangan di payudaranya dan jelas sekali kalo dia tidak memakai BH, karena goyangan paudaranya terlihat sangat jelas. Sepertinya dia terlihat panik dan menunjuk ke arah rumahku, mungkin uang yang dimilikinya kurang untuk membayar rokok dan tali yang kuminta, atau dompetnya tertinggal barangkali. Itu yang ada di benakku saat melihatnya kebingungan.

Karena tak tega melihatnya kebingungan dan jadi tontonan gratis terlalu lama. Akhirnya kutelepon Mas Yus dengan HP-ku, dan pura-pura menanyakan apakah ada temanku cewek yang beli tali pramuka dan rokok, karena aku beralasan bahwa aku khawatir kok lama banget, dan ternyata benar, Mas Yus menerangkan bahwa Lia memang mengaku duitnya kurang karena dompetnya tertinggal di rumahku, dan tadinya Mas Yus curiga apa betul Lia temanku dan disuruh beli tali dan rokok olehku, karena ia baru pertama kali ini melihat Lia, tidak seperti temanku yang lain yang sering membeli barang ke tokonya kala main ke rumahku, begitu katanya.

Akhirnya Lia bisa meninggalkan toko itu, setelah aku bilang bahwa kekuranganya nanti akan diantarkan, dan bahwa benar Lia itu temanku. Di akhir pembicaraan Mas Yus sempet bilang bahwa Lia itu sexy banget dengan keadaan seperti ini, suruhlah sering sering ia belanja ke tokonya. Dan aku yakin Lia mendengarnya, karena tempat Mas Yus menerima telepon hanya berjarak setengah meter dari tempat Lia berdiri, sedang saat ia mengucapkanya Mas Yus berbicara biasa, tidak berbisik. Jadi aku yakin Lia pasti mendengarnya. Aku pun menyanggupi bahwa Lia juga nanti yang akan mengantarkan kekurangan pembayarannya.

Mereka tidak tahu kalau aku mengamati semua yang terjadi sejak tadi dari jauh.

Saat Lia berjalan ke arah rumahku, para pembeli yang sedari tadi ada di sana tampak ribut ada yang bertepuk tangan, bersiul (terlihat dari bibirnya yang monyong), ada juga yang bersuit dengan “irama menggoda” karena terdengar juga olehku.

Lia kini tambah kikuk dan malu, karena kini dia sadar bahwa semua orang yang ada di sana telah tahu bahwa ia tidak memakai BH, karena saat ia panik tadi ia tidak dapat lagi menutup-nutupi lagi keadaannya yang tanpa pakaian dalam, dan gerakanya tadi membuat orang semakin jelas melihat payudaranya yang terguncang kesana kemari, saat ia merogoh saku baju dan rok pendeknya. Tapi Lia enggan berlari karena takut akan lebih memepertontonkan payudaranya yang bergoyang jika ia berlari. Ia hanya berjalan sedikit cepat untuk mencapai rumahku.

Aku telah menunggunya di depan pintu pagar yang telah aku buka, dan menyambutnya dengan tersenyum. Satu rencanaku telah tercapai.

Lia yang masih terlihat malu, semakin malu, karena akulah yang jelas tahu jika dibalik seragamnya ia tidak memakai apa-apa lagi, karena akulah yamg memintanya melakukan semua ini. Tapi aku bersikap wajar saja, dan itu membuat Lia tenang berada di dekatku. Memang selama ini aku dikenal sebagai cowok yang baik, dan cenderung pemalu, karena itu banyak cewek yang tertarik padaku.

Setelah ngobrol ini-itu, akhirnya meunuju ke pokok permasalahan, bahwa ia butuh uang untuk membayar tunggakan SPP dan uang bangunan, yang sebenarnya telah orang tuanya berikan, tapi telah ia pergunakan untuk beli ini dan itu serta “biaya kenakalannya” seperti narkoba dan minuman keras. Dan aku menyanggupi untuk meminjaminya tapi semua itu ada timbal baliknya kataku padanya.

“Seperti yang kubilang tadi, mau nggak, sebagai jaminanya aku foto kamu dengan pose yang sexi dan dengan pakaian seadanya?!” tanyaku padanya.
“Ya mau gimana lagi, toh aku sudah datang ke sini sesuai dengan keinginanmu, nggak pake BH dan CD”.
“Sudah kepalang basah, lagian hanya kamu yang bisa menolong aku. So, mo gimana lagi.. Ak.. Aku terima deh! Tapi janji nggak akan menyebarkan foto-fotoku khan?!”, Ia bertanya dengan sedikit terbata-bata.

Rupanya ia sudah terlalu sering berbohong pada orang tuanya, tentang ke mana saja barang barang yang mereka berikan untuknya, seperti HP, jam tangan (bermerk) serta beberapa perhiasan emas kecil seperti anting, yang sering ia katakan hilang, tertinggal di rumah teman dll. Padahal semua itu sudah ia jual. Dan tampaknya orang tuanya sudah mulai curiga dengan semua itu, karena itu HP yang ia miliki sekarang tidak berani ia jual, karena takut akan menambah kecurigaan orang tuanya, lagi pula kalau di jual paling hanya laku sedikit karena itu adalah HP keluaran lama. Itu ceritanya kemudian, saat aku mulai mempersiapkan peralatanku.

Saat kutanya kenapa dia mau menerima syaratku untuk di foto dengan pakaian minim dan sexy, ia menjawab bahwa ia percaya denganku, bahwa ia yakin, aku adalah cowok yang bisa dipercaya, dan tidak akan berbuat yang tidak-tidak, karena ternyata selama ini Widi sering bercerita padanya mengenai apa saja yang telah ia lakukan untukku, tentang foto sexy Widi yang aku buat, tentang aku yang mengajaknya jalan tanpa memakai BH dan memutuskan kancing bajunya, tentang aku yang selama ini tidak pernah minta yang macam-macam (ML) pada Widi, sehingga Widi percaya padaku, begitu ceritanya (tapi soal yang tentang Widi hanya memakai celana pendek saja selama menemani aku yang berkunjung ke rumahnya, sepertinya tidak Widi beritahukan), itu pulalah yang membuat Lia percaya padakku, bahwa aku senang melihat cewek sexy dan mem-foto mereka. Karena selama ini ternyata Widi dan Lia berteman cukup dekat sejak SD, hanya saja ia beda SMP dengan Widi dan juga denganku, jadi aku baru mengenalnya di SMA/SMU. Selain alasan yang pasti dia butuh duit juga tentunya.

Karena keadaan rumah sepi, lagi pula pintu gerbang sudah aku kunci, rasa isengku muncul, seberapa percayanya Lia padaku. Lalu akupun mulai melakukan aksiku.

“Lia, kamu kan aku suruh ke sini, hanya boleh memakai seragam tanpa BH dan CD, tapi aku belum liat buktinya tuh!”.
“Idih lu Yurie.. Masa sih dari tadi kau gak liat toket gue yang terayun ayun gini” katanya sambil memegang toketnya denga dua tangannya.

Tampaknya dia sudah mulai rilex denganku karena sudah memakai bahasa lu-gue.

“Iya serius, aku belum bisa liat jelas tuh!”

Kemudian ia menarik baju seragamnya ke belakang, sehingga toketnya yang tadinya tersamar di balik seragamnya. Kini makin jelas terlihat, putingnya yang kecil, menonjol di seragamnya,

“Wah mana, tetep gak jelas” kataku.
“Mungkin kalo gini baru jelas” lanjutku sambil menyambar satu gelas air es yang memang sedari tadi ada di meja depanku sebagai obat kalau aku haus kala menunggu dia datang tadi. Kemudian menyiramkannya ke arah dada Lia yang sedang memamerkan puting payudaranya.

Kontan seragam di bagian depannya basah kuyup, karena air es yang tersisa masih cukup banyak, karena aku memang tidak begitu lama menunggu Lia datang.

Kini tampak jelas terlihat payudara Lia yang berukkuran 34D itu, karena seragamnya yang basah seperti tercetak mengikuti bentuk tubuhnya. Ia tampak terkejut dan hendak berteriak, tapi ia tahan, sepertinya takut penghuni rumahku curiga.

Mengetahui kekhawatirannya, aku segera memberitahu bahwa saat itu keadaan rumahkku sedang kosong, orangtuaku ke luar kota, tapi pembantuku aku bilang sedang tidak ada, (padahal mereka mungkin sedang pacaran) jadi aku bilang tinggal kami berdua yang ada di dalam rumah, kontan saja dia langsung hendak memukulku, tapi kuhindari dan berlari ke atas, ke kamarku, dan seperti yang kuduga dia mengejarku.

Aku segera masuk dan menghidupkan handycam, membiarkan alat itu merekam sendiri dengan menaruhnya di tempat yang telah kupersiapkan, yaitu di antara pakaianku yang menggantung di dinding di sebelah pintu, dan mengambil posisi di luar jangkauan kamera. Dan biarkan semuanya terekam dengan sendirinya.

Dan setelah beberapa saat kemudian baru dia masuk, aku tahu Lia pasti tadi mencari-cari kamarku, karena dia lantai dua ini ada 3 kamar, kamarku, kamar kakakku dan kamar tamu.

Ia masih pasang tampang merajuk kemudian aku dipukulnya dengan manja. Kemudian aku kembali menanyakan permintaanku yang kedua, bahwa ia kuminta datang ke rumahku dengan tanpa pakaian dalam sama sekali, dan ia benar datang tanpa mengenakan BH, tapi bagian bawahnya belum terbukti, kalo itu tak dapat dibuktikannya, aku tidak akan mememinjamkan uangku padanya.

“Ayo sekarang buktikan kalo, kamu gak pake celana dalam!” perintahku padanya, “Kalo gak, aku gak bakal pinjemin duit buat kamu”. Kataku lagi.

Lia tampak keberatan.. Dan bingung.

“Ya udah. Kalo gak bisa buktikan, pinjam duitnya juga batal dong!?” kataku mendesak.

Aku tahu itulah senjataku yang tidak bisa dia tolak. Aku terus memintanya untuk memperlihatkan bahwa dia memang benar tidak memakai CD.

“Kalo malu, ya udah gak usah dari deket”, kataku sambil berjalan dengan maksud agar Lia menghadap ke kamera yang ada di belakangku tanpa aku menghalagi kamera.

Akhirnya ia pun menyerah, dengan masih menghadap ke arahku dan ke arah kamera tentunya, ia berjalan mundur untuk menjauhiku, sampai di depan lemari pakaian, sehingga ia tidak bisa mundur lagi.

“Ayo tunjukin, nanti aku kasih duit”, kataku mengingatkan tujuannya datang ke rumahku.

Kemudian dengan perlahan, tangannya mulai menarik roknya ke atas, tampaklah pahanya yang putih mulus sampai ke atas pusarnya, dan terlihatlah bagian vaginanya yang bersih dan terawat rapi, hanya tampak beberapa bulu halus di sekitarnya.

Aku tadinya mengira akan melihat bulu hitam lebat, seperti milik Widi, tapi ternyata, vagina Lia, tampak bersih, dan terawat, dan sejak saat itulah aku menyukai vagina yang terawat, tidak ditumbuhi bulu lebat.

Melihat aku terbengong alias terkejut, Lia tidak langsung menurunkan rok pendeknya. Dia malah sepertinya bangga melihatku terkagum-kagum akan keindahan daerah v-nya.

“Kamu cantik sekali Lia”, kataku terlontar begitu saja dari mulutkku.

Memang harus diakui bahwa sebenernya Lia itu cantik dan sexy, dengan wajahnya yang cantik mirip Dina Lorenza bagiku, dan kulitnya yang putih, makin menambah kecantikannya, ditambah lagi, buah dadanya yang besar dan pantatnya yang berisi, makin menimbulkan kesan sexy.

Memang sebenarnya aku dulu waktu kelas satu, sempat suka padanya, tapi karena aku cenderung pemalu dengan cewek, akhirnya aku hanya sekedar suka, karena kemudian banyak cowok yang jadi pacarnya, dan beredarlah isu bahwa ia itu pecun. Dan akhirnya akupun jadian dengan Widi, itupan karena dicomblangi oleh temanku yang ceweknya adalah sobatnya Widi, sampai sekarang. Kini perasan itu hadir lagi, ada sedikit rasa suka di hatiku. Tapi perasaan itu akhirnya kubuang jauh-jauh, Lia kan terkenal pecun, batinku dalam hati.

Setelah tersadar, aku lalu mengelurkan dompetku dan mengeluarkan uang Rp. 50 ribu, dan memberikan kepadanya.

“Ini bonus buat pertunjukan yang tadi” kataku.

Hatiku sebenarnya berharap Lia menolaknya, tapi harapanku ternyata salah, Lia malah mendekat dan mengulurkan tangannya menerima uang pemberianku. Lia pada awalnya menunjukan sedikit perasaan malu, tapi segera sirna digantikan oleh senyumnya yang mengembang di bibirnya yang mungil. Segera ia memasukan uang itu ke dalam saku roknya. Dan kembali pikiranku berkata, “Dasar pecun!”

“OK sekarang kembali ke rencana semula, yaitu sesi pemotretan” kataku pada Lia.
“Sesuai kesepakatan kan? 1 rol berarti 400 ribu, ya kan?!”, tanya Lia padaku memastikan.
“Iya, deal!” jawabku.

Kemudian berlangsunglah acara pengambilan foto-foto sexy Lia, yang dengan tanpa diketahuinya adegan itu juga terekam oleh kamera handycam yang tersembunyi di sela-sela baju yang tergantung di dinding dekat pintu yang tertutup.

Saat itu Lia kuminta melepaskan beberapa kancing bajunya untuk menambah kesan sexy, belahan dadanya yang putih dan sexy menimbulkan daya tarik sendiri, kemudian berlajut kuminta Lia untuk melepaskan seluruh kancing bajunya, sehingga kini dari atas sampai bagian perutnya yang rata terlihat dengan jelas.

Lia tampaknya semakin asyik dan tidak malu-malu lagi, jika ia malu maka aku akan berkata, “Aku kan sudah melihat bagian yang terpenting yang kau miliki, kenapa harus malu. Lagian ini hanya untuk jaminan kok!”

Dan kata-kata itu mujarab sekali, Lia pun kemudian tak malu lagi, melakukan pose-pose yang aku minta. Semua pose yang ada di kepalaku sudah aku minta pada Lia untuk melakukanya.

Kini tubuh indahnya benar-benar terekspose secara lebih vulgar, karena kini seragam Lia sudah berganti dengan kaos dalam tipis milikku, tadi sempat kuminta ia melepaskan bajunya dan menggantinya dengan kaos dalam tipis milikku.

Setelah beberapa kali berfoto, kuminta ia membuka kaosnya dan membiarkan bagian atas tubuhnya tidak tertutupi sehelai benang pun, tadinya ia agak malu dan menutupi kedua payudaranya dengan tangannya, tapi setelah kudesak dan kurayu ia mau berpose tanpa menutupi kedua payudaranya.

Sedang roknya kini telah bertambah pendek karena aku gunting 10 cm lebih pendek. Sehingga kini rok itu benar-benar tidak bisa menutupi keindahan tubuh bagian bawahnya, saat ia membungkuk, akan terlihat bagian kewanitaannya menyembul di sela-sela belahan pantatnya yang indah.

Tadinya Lia menolak roknya aku potong, karena takut dimarahi ibunya saat pulang ke rumah nanti, tapi karena aku desak, agar makin sexy kataku, akhirnya dia merelakan rok seragamnya aku potong.

Tak terasa, sudah satu roll film aku habiskan untuk mem-fotonya.

“Wah udah satu roll nih,” kataku padanya, sambil mengeluarkan dompetku lagi. Karena sesuai janjiku, aku harus membayarnya 400 ribu setiap roll-nya.

Lia pun menerima uang yang aku berikan dan kembali memasukannya ke dalam sakunya.

“Mau tambah lagi nggak?” tanyaku.
“Iya dong, kan belum cukup uangnya!” balasnya sambil senyum.
“Tapi aku gak mau gini terus ah, bosen, aku ingin gaya yang lain, dan lokasi yang lain”, kataku lagi.
“Gimana kalo di kolam renang belakang?!” tanyaku.
“Boleh aja, asyik juga sepertinya” jawabnya senang.
“Kalo gitu, mulai saat ini, kamu lepas semua kain yang menempel di badanmu, aku ingin kamu tidak mengenakan seutas benangpun selama berada di lingkungan rumahku ini!!” aku mulai berkata agak keras padanya.
“Dan sejak saat ini, aku yang berkuasa terhadap dirimu, dan kamu harus menuruti semua perkataanku kamu mengerti?!!”
“Kalau kamu mau menuruti semua kemauanku, kamu akan kukasih bonus uang lagi!!”
“Tapi kalo tidak foto-foto ini akan aku sebarkan Lia..!!” kataku lagi sambil memperlihatkan satu roll film yang ada di genggamanku.
“Ayo buka semua pakaianmu!!” kataku sambil menepuk pantatnya yang terbuka dengan agak keras, kerena roknya yang kini sangat pendek itu telah tersingkap.

Tampak ia agak terkejut, dan hampir menangis, mungkin dia kaget melihat perubahan sikapku, yang tadinya lembut kini berubah sedikit kasar padanya.

Kini Lia benar benar tidak punya pilihan lagi, karena tentunya ia tak ingin foto-fotonya tersebar luas, ia akan malu sekali jika teman-temanya melihat foto-foto itu, walau ia sama sekali tidak telanjang dalam foto foto itu, tapi secara keseluruhan sepertinya tak ada bagian tubuhnya yang tidak dapat dengan jelas terlihat.

Lia terdiam sejenak..

“Ayolah Lia, buka semua pakaianmu, aku tahu, di sekolah kamu terkenal sebagai pecun, aku yakin bukan sekali ini saja kamu bugil di depan laki-laki, sudah pasti kamu sudah seringkali telanjang di depan cowok!” kataku padanya.
“Akui saja?! “Betul kan?!” desakku padanya.

Lia hanya diam.. Dan kemudian mengangguk kecil.

“Nah benar kan kataku, nah mulai sekarang kamu adalah pecunku, dan kamu sekarang harus menuruti semua keinginanku”.
“Kalo kamu kuminta datang, segera datang!, pokoknya apapun permintaanku, kamu harus turuti!!”.
“Kalau tidak kamu tahu sendiri akibatnya!, kamu mau kan jadi pecunku..?!!” aku berkata padanya dengan nada sedikit keras.

Lia mengangguk..

“Jawab dong, jangan diam aja” kataku lagi.
“Iya, aku mau..” jawabnya kemudian.

Nah mulai saat itu resmilah Lia menjadi pecunku, Tapi yang paling sering adalah, Lia kujadikan objek eksibisiku, seperti juga saat itu.

Kuminta ia menanggalkan roknya, yang merupakan satu satunya pakaian yang masih melekat di tubuhnya. Kemudian kuminta ia melanjutkan aksinya sebagai objek fotoku, sampai malam hari, tapi terlebih dulu, kuminta ia untuk mengabari orang tuanya, bahwa ia akan pulang agak larut malam, untuk belajar di rumah Widi. Sehingga orang tuanya tidak khawatir.

Orang tuanya malah menyarankan, bila terlalu malam, lebih baik Lia menginap saja. Karena memang selama ini Lia sering menginap di rumah temannya, terutama Widi yang sudah ia mereka kenal sejak kecil. Sehingga orang tuanya tidak curiga.

Setelah Lia benar-benar telanjang bulat, kuminta ia turun untuk mengambil tali dan rokok yang tertinggal di meja ruang tamu, dengan tanpa sehelai benangpun Lia turun ke bawah menuju ruang tamu, tapi tetap kupantau dari semacam balkon di lantai atas setelah mematikan handycamku terlebih dulu setelah Lia keluar dari kamar. Aku ingin ia melakukan semua aktifitas di rumahku ini tanpa mengenakan pakaian secuilpun.

Setelah ia kembali ke atas, kuutarakan niatku padanya, bahwa sampai ia pulang nanti malam atau kalau perlu besok (karena hari ini hari Sabtu) ia harus terus bertelanjang bulat, apapun yang terjadi. Lia pun menyanggupi karena merasa sudah kepalang tanggung bahwa aku sudah melihat keindahan tubuhnya secara keseluruhan dan takut akan ancamanku tadi jika tidak menuruti permintaanku. Lagi pula ia merasa hanya kami berdua saja yang ada di rumah kala itu.

Aku hanya diam saja, kala ia berkata begitu, karena memang benar bahwa saat itu memang hanya kami berdua saja yang ada di rumah, tapi aku yakin menjelang maghrib nanti pasti para pembantu di rumahku akan pulang dari mengunjungi pacar mereka yang juga bekerja sebagai pembantu di sekitar rumahku ini. Dan memang itu sudah ada dalam pikiranku.

Mereka sebenarnya bukan seratus persen pembantu, karena sebenarnya mereka masih ada hubungan saudara dengan ayah dan ibuku, tapi tepatnya adalah saudara jauh, yang hubunganya juga tidak aku fahami benar, saking jauhnya, maka aku memangil mereka dengan sebutan Mas, karena sebetulnya usia mereka paling-paling masih seumuran dengan kakakku.

Mas Slamet ada hubungan saudara dengan keluarga ayahku, sedang Mas Muji ada pertalian saudara dari keluarga ibuku. Mereka hanya membantu kami untuk urusan yang memerlukan tenaga kasar mereka, sedang untuk masak dan bersih-bersih rumah secara umum sudah dikerjakan oleh pembantu perempuan, yang kemudian pulang siang harinya jika pekerjaannya sudah beres. Biasanya mereka menggunakan pintu kecil di halaman belakang untuk keluar masuk rumah.

Maka kuminta Lia berpose di samping kolam renang yang letaknya di halaman belakang, dan melanjutkan aktivitasku memotretnya dan kali ini dengan kamera digitalku. Tampaknya Lia tidak mengerti jika kali ini aku menggunakan kamera digital. Tapi itu tak penting bagiku, karena aku hanya ingin membiasakan Lia telanjang di depan orang yang belum ia kenal.

Seperti yang sudah aku perkirakan, setelah beberapa lama aku mengambil gambar Lia dengan pose bugilnya yang sexy, tiba-tiba muncullah Mas Slamet dan Mas Muji dari balik tembok. Lia pun berteriak terkejut sambil secara refleks menutupi bagian tubuhnya yang tak tertutupi sama sekali, tampak ia shock dan bingung antara menutupi dadanya atau daerah di sekitar lubang kewanitaannya.

Mas Muji dan Mas Slamet pun tadinya juga terkejut, tapi kemudian tampak bersikap biasa, karena tidak mau mengganggu aktivitasku, tapi aku tahu mereka juga pasti sangat terangsang melihat tubuh indah dan sintal milik Lia, yang kini dapat mereka tonton dengan gratis langsung di hadapan mereka tanpa terhalang apapun. Tubuh mulus Lia yang tanpa tertutup oleh apapun kini menjadi santapan liar mata mereka.

Agar suasana kaku yang terjadi diantara mereka mencair, akupun segera memperkenalkan mereka pada Lia.

“Oh.. Mas Slamet dan Mas Muji sudah datang, Perkenalkan Mas.. Ini Lia temanku, dia tadi ingin berenang, tapi nggak bawa pakaian renang, jadi kusuruh aja berenang tanpa pakaian sekalian!” kataku sekenanya pada Mas Slamet dan Mas Muji.
“Oh.. Lia namanya.., cantik ya! Mirip Dina Lorenza”, kata Mas Muji dengan sangat wajar.
“Nama saya Wijianto, biasa di panggil Muji” katanya lagi sambil mengulurkan tangan mengajak bersalaman.

Lia yang kikuk dan bingung menutupi bagian tubuh tertentu. Kedua tangannya masih menutupi dadanya dan bagian selangkangannya. Lia tidak segera mengulurkan tangannya untuk menjabat tangan Mas Muji. Maka akupun segera berkata..

“Ayo dong Lia, kenalin ini Mas Muji, dia juga tinggal disini” ujarku pada Lia.

Lia pun terpaksa melepaskan tangan kanannya yang menutupi dadanya dan mengulurkan tangannya, menjabat tangan Mas Muji.

“Li.. Li.. Lia” ucapnya tersendat karena malu.
“Lia, nama yang cantik dan indah, secantik wajahmu dan seindah tubuhmu” kata Mas Muji tanpa melepaskan tangannya yang terus menjabat tangan Lia dengan erat.

Sehingga kini Lia tidak bisa lagi menutupi keindahan buah dadanya yang mencuat menantang, dengan puting susunya yang tampak mengeras, mungkin karena gugup dan malu.

“Kenalkan juga ini, Mas Slamet, ia juga tinggal di sini seperti saya”, kata Mas Muji pada Lia, sambil menuntun tangan Lia untuk menjabat tangan Mas Slamet, yang sudah terlebih dahulu, terjulur.

Dan kembali Lia tidak dapat menutupi dua payudaranya yang bergoyang ketika mendekatkan diri ke arah Mas Slamet untuk berkenalan dan berjabatan tangan. Tampak sangat indah payudara Lia yang bergoyang-goyang ketika Mas Slamet berjabatan tangan dengan berkali kali menggerakkan tangannya ke atas dan ke bawah selama bersalaman.

Dalam hati aku berkata, cerdik juga cara Mas Slamet bersalaman, sehingga tampak Lia tambah malu dibuatnya. Lama juga Mas Slamet bersalaman, sehingga payudara Lia makin bergoyang kencang.

Walaupun mereka statusnya seperti pembantu, tapi sebenarnya lebih tepat kalo dikatakan sebagai orang kepercayaan keluarga kami, kadang merangkap sebagai supir pribadi dan di saat tertentu jika dibutuhkan bisa dijadikan ajudan jika Papa keluar kota untuk urusan yang lebih bersifat pribadi.

Jadi tak heran jika aku cukup dekat dengan mereka, dan akupun tahu kesukaan mereka, yang suka nonton film porno yang bersifat eksibisi dan humiliated atau mempermalukan pasangan sexnya. Demikian juga aku. Sehingga makin akrab saja hubungan antara kami, walaupun aku tetap menunjukan bahwa aku yang lebih berkuasa dibanding mereka, dan mereka mengakuinya.

“Begini Mas Slamet dan Mas Muji, malam ini Lia akan bermalam disini” kataku memecahkan keheningan di antara mereka.
“Dan selama di sini, Lia tadi telah meminta padaku agar dia diperbolehkan untuk tidak mengenakan penutup tubuh sedikitpun, Iya kan Lia..?!!”, Tanyaku pada Lia, sambil tersenyum dan menggoyangkan kameraku sebagai isyarat padanya.

Lia yang mengerti isyarat goyangan kameraku, hanya bisa mengangguk.

“Jadi kalian harus menuruti keinginannya dan kalian tidak boleh menjamah tubuhnya, kecuali kuijinkan!” kataku untuk menunjukan siapa yang berkuasa di situ.
“Jadi kalian juga harus merelakan Lia tidak berpakaian selama tinggal disini. Kalian baru boleh menjamah tubuhnya jika Lia melanggar apa yang kuperintahkan padanya, kalian mengerti!!”, Tanyaku sedikit keras, untuk kembali menunjukan pada mereka siapa yang berkuasa di situ.
“Baik Mas”. Kata mereka serempak hampir berbarengan.
“Nah sekarang sepertinya Lia ingin berfoto bareng dengan kalian!?” kataku pada mereka
“Iya kan Lia..?!” tanyaku padanya.

Dan Lia pun hanya bisa mengangguk, yang disambut sorak gembira Mas Slamet dan Mas Muji.

“Nah selama pemotretan kalian boleh menjamah tubuh Lia!” kataku pada mereka. Yang kembali disambut teriakan gembira para pembantuku,

Maka tampak kemudian mereka berpose di kiri-kanan Lia yang telanjang bulat, sambil sesekali tangan mereka meremas, membelai, tubuh Lia, terutama buah dada dan pantat Lia, bahkan kadang sesekali mereka menjambak rambut Lia yang tergerai ke belakang, sehingga Lia terdongak ke atas sambil meringis kesakitan, sambil membungkukkan badan Lia bagaikan menunggangi Lia dari belakang. Itu pose yang aku sukai dari Lia.

Sangatlah kontras kulit tubuh Lia yang putih mulus, dengan warna kulit mereka yang gelap, walaupun Mas Muji dan Mas Slamet tidak telanjang, tapi mereka membuka seluruh kancing baju mereka, sehingga tampaklah tubuh berisi dan berotot mereka. Wajah keras mereka makin menimbulkan kesan sangar.

Agar pose mereka menggambarkan mereka sedang memperkosa Lia, aku menyuruh mereka membuka resleting celana mereka, atau membuka bagian atas celana mereka, tanpa menjatuhkannya ke tanah, sehingga makin kontras saja, mereka yang bertubuh gelap tapi masih berpakaian lengkap, sedang Lia yang berkulit putih mulus, bertelanjang bulat.

Agar tampak seperti dua orang pekerja kasar yang sedang memperkosa Lia, sengaja aku mengatur agar wajah Lia selalu tampak jelas ke arah kamera, dengan matanya yang seolah melirik Mas Muji yang sedang memperkosanya dari belakang, atau berekspresi sedang melakukan oral pada Mas Slamet yang ada di depannya. Sedang wajah Mas Muji atau Mas Slamet sengaja aku samarkan dengan hanya menunjukkan siluet wajah mereka dari samping, kala sedang tertunduk, ataupun menengadah. Sehingga bila orang melihat foto-foto itu, maka hanya tampak jelas wajah Lia dari segala arah, tapi wajah, Mas Muji dan Mas Slamet hanya terlihat dari arah samping atau belakang saja.
Setelah bosan dengan adegan memperkosa dan juga hari mulai gelap, kuminta mereka berhenti. Kemudian kuikat kedua tangan Lia ke belakang, tertekuk sebatas siku ke arah berlawanan sedang mulutnya kusumpal dengan sapu tangan dan kuikat lagi dengan tali ke belakang kepalanya, dan kakinya satu sama lain kuikat dengan tali yang terhubung, dengan sisa jarak kira kira 25 cm, sehingga dia tidak akan bisa berjalan dengan langkah lebar.

Kemudian kuminta Lia melakukan exercise dengan berlari mengelilingi kolam yang berukuran 12×5 m sebanyak 60 kali lebih. Bila Lia tampak berjalan kusuruh mereka berdua mencambuk Lia dengan ranting pepohonan yang ada di taman sudut halaman. Lia yang tampak kelelahan beberapa kali berhenti untuk mengatur nafas, saat itulah Mas Slamet dan Mas Muji akan mencambuk Lia dengan dedaunan yang mereka pegang, dan seiring dengan itu maka akan terdengar jeritan tertahan dari mulut Lia yang terhalang saputangan. Dan setelah itu maka Lia pun akan berlari kecil kembali. Semua itu kurekam dengan handycam yang kuambil dari kamar.

Setelah itu kuminta Lia masuk ke dalam kolam dengan keadaan masih terikat seperti semula. Kedalaman kolam yang saat itu paling dangkal kira-kira 150 cm, dengan tinggi tubuhnya yang kala itu mungkin hanya 160 cm, dan dengan tangan terikat serta kaki terikat, Lia hanya bisa berjalan di dalam kolam, dan untuk bernapaspun Lia harus menengadahkan kepalanya, karena tinggi air bila ia berdiri saja, hampir menutupi seluruh hidungnya.

Kemudian kami bertiga meninggalkanya di dalam kolam sendirian, dengan tangan dan kaki terikat serta mulut terkunci dan keadaan kolam yang hanya diterangi lampu taman pasti akan membuatnya histeris, aku mengawasinya dari jendela teras belakang. Sambil membaca majalah, sedang Mas Muji dan Mas Slamet kuminta untuk membuatkan minuman hangat dan makan malam bagi kami berempat.

Tapi sebelum kami tinggal sendirian, kami mengatakan pada Lia bahwa kami akan mandi dan membeli makan malam dulu di luar dan baru akan mengangkatnya naik setelah kami kembali lagi 2 jam kemudian, itupun jika jalanan tidak macet. Saat itu tampak Lia meronta di dalam air dan dari mulutnya terdengar suara yang tak jelas, mungkin tidak suka dengan yang kami katakan, karena ia tidak ingin ditinggal sendirian di dalam kolam dengan keadan seperti itu. Ia sudah barang tentu ia tidak bisa naik ke permukaan tanah tanpa bantuan orang lain, Handicam tetap kubiarkan merekam keadaannya yang tak berdaya, sulit bergerak dan sulit bernafas.

Kami hanya berjaga-jaga dari kejauhan, tapi sudah barang tentu, Lia tidak mengetahui hal itu, aku hanya mengawasinya dari jauh dengan teropongku.

Malam itu kubiarkan Lia terendam di kolam dengan keadaan yang sagat tidak nyaman seperti itu, kira kira selama dua jam lebih. Dengan hari yang sudah makin malam dan air kolam yang dingin, tentunya akan membuat Lia menggigil kedinginan.

Dan benar memang saat kujemput Lia untuk kunaikkan dari kolam yang dingin, Lia tampak menggigil, kedinginan, maka langsung kukeringkan tubuhnya yang mungil tapi indah, dengan handuk. Tampak di beberapa bagian tubuhnya mengeriput karena terlalu lama terkena air, tapi ia tetap tampak terlihat cantik.

Saat melihatku muncul saja, tampak bahwa ia sangat gembira, karena itu berarti ia akan diangkat dari air kolam yang dingin itu.

Lia menurut saja ketika kubimbing dia untuk naik, ke pinggir kolam, nampak ia pasrah dengan apa yang akan aku lakukan kepadanya, dan kepasrahannya padaku makin tampak, saat kukeringkan tubuhnya dengan handuk yang kubawa. Kulepaskan ikatan dan sumbatan di mulutnya, sehingga kini ia bisa dengan leluasa berbicara bila ia mau. Tapi ia hanya tersenyum saja ketika aku mengeringkan tubuhnya.

Dengan keadaan yang masih terikat, kukeringkan tubuhnya, kemudian mengajaknya berjalan masuk ke dalam rumah. Dan ia pun menuruti saja kemauanku, tanpa memprotes keadaanya yang masih terikat.

Kepasrahannya itu membuatku jadi merasa sayang padanya, kini hatiku lebih berbicara ketimbang sore tadi di mana otak dan pikiranku masih memvonisnya sebagai pecun. Memang jika mau jujur, rasa tertarikku padanya sejak dulu masih tetap ada. Dan kini saat melihatnya pasrah dan menurut pada apa yang aku katakan, membuatku makin sayang padanya.

Dan akupun yakin bahwa sebenarnya Lia selama ini juga punya rasa yang sama padaku, karena sering kudapati ia melirik dan mencuri pandang ke arahku jika kami bertemu di sekolah. Hanya saja tidak aku gubris, karena predikat pecun yang sering temanku bilang padaku atas dirinya, dan rasa gengsiku tentunya.

Kini hal itu sepertinya menghilang dari pikiranku, melihatnya berjalan di sampingku dengan keadaan bugil dan terikat seperi itu, ditambah lagi dengan sikapnya itu. Makin menimbulkan gejolak di hatiku.

Maka kurangkul dia dengan tangan kiriku, kubelai rambutnya yang masih sedikit basah.

“Lia.. terimakasih atas apa yang telah kamu lakukan hari ini” kataku padanya dengan lembut.
“Aku jadi makin sayang padamu..” kataku lagi, sambil menarik tubuhnya menghadapku, dan kemudian kucium bibirnya dengan lembut.

Saat itu bibirnya masih terasa dingin, tapi lambat laun makin terasa hangat seiring makin hangatnya kami berciuman, bibir lembutnya bagiku rasanya seperti agar-agar.

Kemudian kubimbing ia berjalan menuju rumah dan kemudian kusuruh Slamet mengambilkan minuman susu coklat hangat untuknya agar ia merasa hangat, dan dengan lembut, pelan-pelan kuminumkan segelas susu hangat itu padanya dengan penuh rasa sayang sambil kubelai rambutnya yang lebih sebahu.

Lia pun menurut dan meminumnya dengan lahap, sambil menyeruput segelas susu coklat hangat itu, matanya memandangku, tatapannya bagaikan menusuk hatiku, bagaimana tidak, tatapannya lembut sambil bibirnya membuat sebuah senyuman manis.

“Rie.. Sebenarnya aku juga sayang sama kamu, tapi selama in sepertinya kamu tidak menghiraukan keberadaanku”, ujarnya setelah ia meminum lebih dari setengah gelas.
“Dulu aku sering mencoba untuk menarik perhatianmu, tapi sepertinya semua sia-sia”.
“Tapi jika semua ini bisa membuatmu senang, akupun dengan senang hati akan melakukanya untukmu”, katanya lagi setelah melihat aku hanya terdiam.

Dan ia pun melanjutkan perkataanya lagi karena aku masih saja terdiam.

“Aku mengerti, mungkin aku nggak akan bisa jadi pacarmu, karena aku pun tahu siapa aku ini, tapi asalkan kamu mau menyisakan sebagian hatimu dan perhatianmu bagiku, aku pun sudah merasa sangat senang”.

Sejak saat itulah, aku makin mengerti, bahwa ternyata Lia adalah korban dari keluarga yang tidak harmonis dan butuh kasih sayang, karena orang tuanya jarang ada di rumah, di tambah lagi kini orang tuanya sering bertengkar bila berada di rumah. Oleh karenanya Lia mencari pelarian dengan pergaulanya selama ini sekedar untuk mencari hiburan dan melupakan kepedihan hatinya.

Bukannya aku sok suci, karena mungkin “perbedaan” yang aku rasakan pada diriku ini, adalah akibat perlakuan yang salah pula dari orang tuaku, tapi aku sadar akupun punya peranan besar dalam memperburuk ‘perbedaan’ ini, karena ternyata aku sangat menikmati ‘perbedaan’ yang kurasakan ini.

Begitulah, malam itu seperti kesepakatan yang telah dibuat, Lia bermalam di rumahku dengan tetap dalam keadaan tanpa busana sedikitpun dan tetap dalam keadaan terikat tangan dan kakinya, saat makan malam pun Lia kusuapi dari piringku, dan malam itu Lia sudah tidak malu lagi terhadap dua pembantuku, karena apa lagi yang akan membuat ia merasa malu, karena sejak sore tadi ia sudah berada dalam keadaan seperti itu.

Itulah yang membuatku makin merasa sayang padanya, rasa sayang yang berbeda, rasa sayang majikan pada budaknya. Karena malam itu Lia memang kuperlakukan lebih sebagai budak nafsuku. Malam itu kuminta Lia mengoralku beberapa kali hingga aku menyemprotkan air maniku di mulut dan wajahnya, sebelum akhirnya kami pun tidur. Aku tidur di kasur sedang Lia tidur di lantai yang hanya beralaskan tikar tetap dengan keadaan telanjang bulat dan terikat. Aku tahu bahwa ia merasa tersiksa dengan keadaan seperti itu, tapi kelelahannya membuat ia dapat tertidur pulas.

Lia tidur lebih dulu, mungkin karena kelelahan, sedang aku hanya tersenyum melihatnya seperti itu, karena seperti yang telah ia katakan, ia bersedia melakukan apapun yang kuminta asalkan itu membuatku senang. Dan iapun hanya tersenyum dan mengangguk saat tadi kukatakan bahwa kini dia adalah pecunku. Kemudian akupun tertidur dengan perasaan senang, bahwa kini aku telah memiliki Lia sebagai pecunku.

*****

Demikianlah kisahku dengan Lia malam itu, walaupun sebenarnya masih banyak kisahku dengan Lia yang kini telah resmi menjadi pecunku. Mungkin lain kali saja akan aku ceritakan, karena kini aku masih sibuk dengan pekerjaanku. Kini aku sudah bekerja di sebuah perusahanan jasa perbankan di Bandung setelah selesai kuliah di Yogya, yang juga banyak pengalaman menarik.

Cewek SMU Nakal Haus Sex – XXX PornHub

BestPortalSex.ComCewek SMU Nakal Haus Sex – XXX PornHub

Namaku adalah Andi (bukan nama yang sebenarnya), dan aku kuliah di salah satu universitas swasta di Bandung. Aku berasal dari luar daerah dan aku tinggal di kost. Aku pun termasuk orang yang berada, serta sangat menjalankan keagamaan yang kuat. Apalagi untuk mencoba narkoba atau segala macam, tidak deh.

Kejadian ini bermula pada waktu kira-kira 4 bulan yang lalu. Tepatnya hari itu hari Selasa kira-kira jam 14:12, aku sendiri bingung hari itu beda sekali, karena hari itu terlihat mendung tapi tidak hujan-hujan. Teman satu kostan-ku mengatakan kepadaku bahwa nanti temanya anak SMU akan datang ke kost ini, kebetulan temanku itu anak sekolahan juga dan hanya dia yang anak SMU di kost tersebut.

Setelah lama menunggu akhirnya orang yang ditunggu datang juga, kemudian temanku langsung mengajaknya ke tempat kamarku yang berada di lantai atas. Akhirnya aku dikenali sama perempuan tersebut, sebut saja namanya Ria. Lama-lama kami ngobrol akhirnya baru aku sadari bahwahari menjelang sore. Kami bertiga bersama dengan temanku nonton TV yang ada di kamarku. Lama-lama kemudian temanku pamitan mau pergi ke tempat temannya, katanya sih ada tugas.

Akhirnya singkat cerita kami berdua di tinggal berdua dengan Ria. Aku memang tergolong cowok yang keren, Tinggi 175 cm, dengan berat badan 62 kg, rambut gelombang tampang yang benar-benar cute, kata teman-teman sih. Ria hanya menatapku tanpa berkedip, akhirnya dia memberanikan diri untuk menggelitikku dan aku tidak tahu darimana dia mengetahui kelemahanku yang sangaTVital itu kontan saja aku langsung kaget dan balik membalas serangan Ria yang terus menerus menggelitikiku. Lama kami bercanda-canda dan sambil tertawa, dan kemudian diam sejenak seperti ada yang lewat kami saling berpandang, kemudian tanpa kusadari Ria mencium bibirku dan aku hanya diam kaget bercampur bingung.

Akhirnya dilepaskannya lagi ciumannya yang ada di bibirku, aku pun heran kenapa sih nih anak? pikirku dalam hati. Ria pun kembali tidur-tiduran di kasur dan sambil menatapku dengan mata yang uih.. entah aku tidak tahu mata itu seolah-olah ingin menerkamku. Akhirnya dia melumat kembali bibirku dan kali ini kubalas lumatan bibirnya dengan hisapan-hisapan kecil di bibir bawah dan atasnya. Lama kami berciuman dan terus tanpa kusadari pintu kamar belum tertutup, Ria pun memintaku agar menutup pintu kamarku, entah angin apa aku hanya nurut saja tanpa banyak protes untuk membantah kata-katanya.

Setelah aku menutup pintu kamar kost-ku Ria langsung memelukku dari belakang dan mencumbuku habis-habisan. Kemudian kurebahkan Ria di kasur dan kami saling berciuman mesra, aku memberanikan diri untuk menyentuh buah dadanya Ria yang kira-kira berukuran berapa ya..? 34 kali, aku tidak tahu jelas tapi sepertinya begitu deh, karena baru kali ini aku menuruni BH cewek. Dia mengenakan tengtop dan memakai sweater kecil berwarna hitam. Aku menurunkan tengtop-nya tanpa membuka kutangnya. Kulihat buah dada tersebut.. uih sepertinya empuk benar, biasanya aku paling-paling lihat di BF dan sekarang itu benar-benar terjadi di depan mataku saat ini.

Tanpa pikir panjang, kusedot saja buah dada Ria yang kanan dan yang kirinya aku pelintir-pelintir seperti mencari gelombang radio. Ria hanya mendesah, “Aaahh.. aahh.. uuhh..”Aku tidak menghiraukan gelagat Ria yang sepertinya benar-benar sedang bernafsu tinggi. Kemudian aku pun kepingin membuka tali BH tengtop-nya. Kusuruh Ria untuk jongkok dan kemudian baru aku melihat ke belakang Ria, untuk mencari resliting kutangnya. Akhirnya ketemu juga dan gundukan payudara tersebut lebih mencuat lagi karena Ria yang baru duduk di bangku SMU kelas 2 dengan paras yang aduhai sehingga pergumulan ini bisa terjadi. Dengan rakusnya kembali kulumat dada Ria yang tampak kembali mengeras, perlahan-lahan ciumanku pun turun ke bawah ke perut Ria dan aku melihat celana hitam Ria yang belum terbuka dan dia hanya telanjang dada.

Aku memberanikan diri untuk menurunkan celana panjang Ria, dan Ria pun membantu dengan mengangkat kedua pinggulnya. Ria pun tertawa dan berkata, “Hayo tidak bisa dibuka, soalnya Ria mempunyai celana pendek yang berwarna hitam satu lagi..” ejek Ria sambil tersenyum girang.Aku pun dengan cueknya menurunkanya kembali celana tersebut, dan kali ini barulah kelihatan celana dalam yang berwarna cream dan dipinggir-pinggirnya seperti ada motif bunga-bunga, aku pun menurunkanya kembali celana dalam milik Ria dan tampaklah kali ini Ria dalam keadaanbugil tanpa mengenakan apapun. Barulah aku melihat pemandangan yang benar-benar terjadi karena selama ini aku hanya berani berilusi dan nonton tidak pernah berbuat yang sebenarnya.

Aku pandangi dengan seksama kemaluan Ria dengan seksama yang sudah ditumbuhi bebuluan yang kira-kira panjangnya hanya 2 cm tapi sedikit, ingin rasanya mencium dan mengetahui aroma kemaluan Ria. Aku pun mencoba mencium perut Ria dan pusarnya perlahan tapi pasti, ketika hampir mengenai sasaran kemaluannya Ria pun menghindari dan mengatakan, “Jangan dicium memeknya akh.. gelii..” Ria mengatakan sambil menutup rapat kedua selangkangannya.

Yah, mau bagaimana lagi, langsung saja kutindih Ria, kucium-cium sambil tangan kiriku memegang kemaluan Ria dan berusaha memasukkanya ke dalam selangkangan Ria. Eh, Ria berontak iihh.. ge.. li..” ujar Ria. Tahu-tahu Ria mendorong badanku dan terbaliklah keadaan sekarang, aku yang tadinya berada di atas kini berubah dan berganti aku yang berada di bawah, kuat sekali dorongan perempuan yang berbobot kira-kira 45 kg dengan tinggi 160 cm ini, pikirku dalam hati. “Eh.. buka dong bajunya! masak sih Ria doang yang bugil Andinya tidak..?” ujar Ria sambil mencopotkanbaju kaos yang kukenakan dan aku lagi-lagi hanya diam dan menuruti apa yang Ria inginkan.

Setelah membuka baju kaosku, tangan kanan Ria masuk ke dalam celana pendekku dan bibirnya sambil melumat bibirku. Gila pikirku dalam hati, nih cewek kayaknya sdah berpengalaman dan dia lebih berpengalaman dariku. Perlahan-lahan Ria mulai menurunkan celana pendekku dan muncullah kemaluanku yang besarnya minta ampun (kira-kira 22 cm). Dan Ria berdecak kagum dengan kejantananku, tanpa basa-basi Ria memegangnya dan membimbingnya untuk masuk ke dalam liang senggama miliknya Ria, langsung saja kutepis dan tidak jadi barang tersebut masuk ke lubang kemaluan Ria. “Eh, jangan dong kalau buat yang satu ini, soalnya gue belum pernah ngelakuinnya..” ujarku polos. “Ngapain kita udah bugil gini kalau kita tidak ngapa-ngapain, mendingan tadi kita tidak usah buka pakaian segala,” ujar Ria dengan nada tinggi.

Akhirnya aku diam dan aku hanya menempelkan kemaluanku di permukaan kemaluan Ria tanpa memasukkanya. “Begini aja ya..?” ujarku dengan nada polos. Ria hanya mengangguk dan begitu terasanya kemaluanku bergesek di bibir kemaluan Ria tanpa dimasukkan ke dalam lubang vaginanya milik Ria, aku hanya memegang kedua buah pantat Ria yang montok dan secara sembunyi-sembunyiaku menyentuh bibir kemaluan Ria, lama kami hanya bergesekan dan tanpa kusadari akhirnya kemaluanku masuk di dalam kemaluan Ria dan Ria terus-terusan menggoyang pantatnya naik-turun.Aku kaget dan bercampur dengan ketakutan yang luar bisa, karena keperawanan dalam hal ML yang aku jaga selama ini akhirnya hilang gara-gara anak SMU. Padahal sebelum-sebelumnya sudah ada yang mau menawari juga dan dia masih perawan lebih cantik lagi aku tolak dan sekarang hanya dengan anak SMU perjakaku hilang.

Lama aku berpikir dan sedangkan Ria hanya naik-turun menggoyangkan pentatnya semenjak aku melamun tadi, mungkin dia tersenyum puas melihat apa yang baru dia lakukan terhadapku. Yach, kepalang tanggung sudah masuk, lagi nasi sudah jadi bubur akhirnya kugenjot juga pantatku naik-turun secara berlawanan dengan yang dilakukan Ria, dan bunyilah suara yang memecahkan keheningan, “Cplok.. cplok.. cplok..” Ria mendesah kenikmatan karena kocokanku yang kuat dilubang vaginanya. Lama kami berada di posisi tersebut, yaitu aku di bawah dan dia di atas.akhirnya aku mencoba mendesak Ria agar dia mau mengganti posisi, tapi dorongan tangannya yang kuat membatalkan niatku, tapi masa sih aku kalah sama cewek, pikirku. Kudorong ia dengan sekuat tenagaku dan akhirnya kami berada di posisi duduk dan kemaluanku tetap berdiri kokoh tanpa dilepas. Ria tanpa diperintah menggerakkan sendiri pantatnya, dan memang enak yah gituan, pikirku dalam hati. Tapi sayang tidak perawan.

Akhirnya kudorong lagi Ria agar dia tiduran telentang dan aku ingin sekali melihat kemaluanku yang besar membelah selangkangan kemaluan Ria, makanya aku sambil memegang batang kemaluanku menempelkannya di lubang kemaluan Ria dan “Bless..” amblaslah semuanya. Kutekan dengan semangat “45″ tentunya karena nasi sudah hancur. Kepalang tanggung biarlah kuterima dosa ini, pikirku. Dengan ganasnya dan cepat kuhentakkan kemaluanku keras-keras di lubang kemaluan Ria dan kembali bunyi itu menerawang di ruangan tersebut karena ternyata lubang kemaluan Ria telah banjir dengan air pelumasnya disana, aku tidak tahu pasti apakah itu spermanya Ria, apakah hanya pelumasnya saja? dan Ria berkata,
“Loe.. udah keluar ya..?” ujarnya.
“Sembarangan gue belom keluar dari tadi..?” ujarku dengan nada ketus.
Karena kupikir dia mengejekku karena mentang-mentang aku baru pertama kali beginian seenaknya saja dia menyangka aku keluar duluan. Akhirnya lama aku mencumbui Ria dan aku ingin segera mencapai puncaknya.

Dengan cepat kukeluarkan kemaluanku dari lubang kemaluannya dan kukeluarkan spermaku yang ada diperutnya Ria, karena aku takut kalau aku keluarkan di dalam vaginanya aku pikir dia akan hamil, kan berabe. Aku baru sekali gituan sama orang yang yang tidak perawan malah disuruh tanggung jawab lagi. Gimana kuliahku! Ria tersenyum dengan puas atas kemenangannya menggodaku untuk berbuat tidak senonoh terhadapnya. Huu, dasar nasib, dan semenjak saat itu aku sudah mulai menghilangkan kebiasaan burukku yaitu onani, dan aku tidak mau lagi mengulang perbuatan tersebut karena sebenarnya aku hanya mau menyerahkannya untuk istriku seorang. Aku baru berusia 21 tahun saat ini. Aku nantikan keritik dan saran dengan apa yang terjadi denganku saat inidan itu membuatku shock.

Rita Mahasiswi Yang Merebut Perjakaku – Cerita Sex Mahasiswi

” alt=”” width=”600″ height=”450″ /> BestPortalSex.ComRita Mahasiswi Yang Merebut Perjakaku – Cerita Sex Mahasiswi

Malam minggu itu jam 21:15.. aku ketinggalan kereta di stasiun bogor, tapi aku hrs ke jakarta, ada urusan kerjaan yang harus diselesaikan malam itu juga buat senin pagi. Aku tidak bisa nginep di rumah orang tuaku malam itu. Akhirnya aku ke terminal bis dan akan naik bis ke uki baru nanti nyambung lagi taxi ke rawamangun, kostku di sana.. Dengan naik angkot sekali aku dah sampai di terminal, aku lihat bis ke uki masih ngetem.. aku naik, masih kosong.. cuma ada 2 org bapak2 di bangku depan. Aku memilih bangku deretan ketiga dari depan yang sebelah kiri bis.

ama juga menunggu tapi penumpang yang naik baru 6-7 org.. itupun duduk di bagian tengah.. penjual makanan sudah beberapa kali naik-turun, tak lama.. seorang ibu2 muda naik dan dia duduk dideretan kedua bangku sebelah kanan, pas naik sepertinya dia sempat merilirik aku lalu duduk, tukang gorengan naik lagi, dipanggilnya.. dan sambil memilih dan mengambil gorengan dia sempat melirik lagi ke aku.. hmh.. lumayan.. ga tua2 amat.. cantik dan bersih lagi.. aku senyum ! dia nawarin gorengan ke aku.. aku ngangguk pelan, malu juga tar kl ketauan penumpang lain kalau kami saling memberi kode.

Bis masih ngetem.. sesekali dia melihat ke aku, dari matanya.. sepertinya dia minta aku duduk di sampingnya.. aku cuma bisa senyumin dia, aku ga enak, malu.. aku belum pernah kenalan sama cewek di bis.. memang aku sudah 27 tahun (3 tahun yang lalu), sudah bekerja tapi untuk urusan sex aku masih hijau, aku memang sering petting dan oralsex sama mantan pacarku dulu, tapi sejak putus dengan Dian 4 bulan yang lalu aku ga pernah kencan dengan siapapun, tapi kami ga pernah lebih jauh dari itu, dan sekarang aku jomblo.
satu-satu penumpang mulai mengisi bangku kosong, dan disebelah mba itu juga dah diisi 2 org laki-laki. sesekali.. sambil pura2 melihat keluar jendela bis, mba itu meneruskan pandangannya ke aku dan matakupun tidak lepas melihat dia.. hmh.. pengen ada disebelahnya.. mana hujan mulai turun saat bis mulai berjalan dingin.. !
Dalam perjalanan dia masih sering curi2 pandang.. pikiranku mulai menerawang membayangkan sebuah cerita romantis dengannya, membuat si “dd” mulai bangun, ahh.. tak terasa bis sudah sampai pintu tol TMII, pasti sebentar lagi akan sampai di UKI.

“uki abiss… uki abiss..” teriak kenek bis. Penumpang siap2 berdiri untuk turun, mba itu juga.. sambil melirik ke arahku dan aku senyumin dia, di bawah jempatan penyeberangan uki dia berdiri, aku coba deketi. “maaf mba.. mau kemana ? naik apa ?”
“pasar minggu, metromini 64 masih ada gak yaa ?” jawabnya.. melihat seperti berharap akupun akan searah.
“waduh.. jam 10:22 lho mba.. ga tau juga yah..’”
“kalo adek mau kemana ?”
“aku mau naik taxi ke rawamangun mba..”
“tapi kalo S64 gak ada.. boleh aku anter mba ke pasar minggu ? jakarta lagi ga aman soalnya mba.. ” tambahku..
“hmh… boleh.. tapi apa ga ngerepotin adek ?” katanya sambil melihat jam tangannya
“ah gapapa mba.. lagian dah malam bgt ni.. kasian kalo mba nunggu lama disini.
“ayuk mba..” kataku sambil nyetop taxi
Kami naik..
“pasar minggu ya pak..” kataku pada sopir
beberapa ratus meter kami masih saling diam.. lalu aku menoleh ke arahnya.. dia senyum..
Ini memang pengalaman pertamaku kenal cewe di bis.. tapi nggak tau kenapa, naluri telah menuntunku untuk bisa lebih dekat dengan mba ini.
“maaf mba.. namaku nino.. aku manggil mba.. ? kataku berbisik.. sambil mendekat ke arahnya, takut ketauan sama sopir kalau kami belum saling kenal
“Rita..” bisiknya lebih dekat ke kupingku
kamipun bersalaman.. tapi sepertinya aku males melepaskan jabatan tanganku, dan dia juga kelihatannya enggan.. jadilah kami pegangan tangan.. Aku duduk lebih mendekat aku genggam tangannya dan kami saling pandang dan senyum, tangan kami saling meremas..
“mba kok sendiri ? dari mana ?”bisikku ke kupingnya, tercium bau parfumnya yg enak banget..
“dari rumah adekku di ciomas, gak taunya kemalaman pulangnya.. kalo kamu dari mana ?” jawabnya, juga berbisik.. hmh.. nafasnya enak..
“dari rumah tadi mba.. tapi ada kerjaan yang harus saya selesaikan malam ini di kost saya.. makanya balik ke jakarta ” balasku berbisik lebih dekat di kupingnya..
dia menggenggam erat tanganku.. memainkan jarinya du telapak tanganku. pikiran yang engga-engga mulai merasuki.. si “dd” tambah bangun, aku lebih mendekat, aku cium kupingnya.. bahunya diangkat, geli deh pasti.. lalu dia menatap mataku..
“kamu kok jadi nakal..?’” katanya dengan pandangan genit..
“abis.. mba yang bikin aku jadi nakal.. mba cantik.. lagian tadi sapa yg suruh liat2 ke aku di bis..” jawabku, sekarang tanganku sudah pindah ke bahu kirinya.
“kamu sih.. sapa suruh ganteng.. pasti pacar kamu cantik yah..?” balesnya berbisik di kupingku.. kali ini dia cium pipiku.. waw.. !!
“aku lagi nggak punya pacar mba” jawabku
Aku tau.. aku lumayan untuk ukuran cowo.. putih, 170/62, dan wajahku lumayan menurutku, tapi Dian mantan pacarku juga pernah bilang kalo aku ganteng.. ah.. ga tau deh..
Wah.. kami sudah hampir sampai di ps minggu.
“mba mau langsung pulang ?” tanyaku.. berharap dia akan bilang tidak
“hmh.. emang kalo engga kita kemana lagi rhin..?” dia menatap mataku
“kalo mba mau.. gimana kalo kita nonton aja ?” kami masih berbisik
“boleh tapi dimana ?”
“kalibata aja yuk !”
dia senyum mengangguk.
“maaf pak.. kita kembali ke kalibata mall saja.. maaf ya pak..” kataku pada sopir taxi. Aku sudah lupa kalau aku harus menyelesaikan pekerjaan malam itu. Taksi berbalik arah ke kalibata mall.

sampai di kalibata21 kami lihat sudah mulai antrian tiket midnite, aku ikut antri.. mba rita aku minta duduk aja nunggu aku. Sampai di depan penjual tiket, aku pilih film.. aku lihat di bangku paling belakang masih ada tempat di pojok yang belum terisi.
“A 1-2 aja mba” pilihku ke mba penjual tiket.. dia melirik, seakan tau niatku, huh.. !
sambil menunggu pintu theater 3 dibuka aku ngobrol sama mba rita.
“maaf mba.. hmh.. mba sudah berkeluarga ?”
“sudah rhin.. tapi suamiku kebetulan lagi keluar kota sejak 3hr yl, mungkin sampai minggu depan, ada urusan kantor katanya”
“oww.. ” aku cuma bengong melihat ke arah mba rita..
Diraihnya tanganku.. aku genggam.. kami saling pandang..
“jangan panggil aku mba lagi yah rhin.. panggil namaku aja.. makasih kamu dah ngajak aku nonton malam ini, soalnya kalopun aku pulang, sepi, males, aku blm punya anak soalnya, lagian ga ada siapa2 di rmh, kami tinggal berdua saja, kadang sesekali ada adikku cowok yg nemenin, tapi kl malam minggu ini, dia pasti ngapel, dan ntar pulang ke rmuah ortu.. gak tau kenapa.. padahal kami dah nikah 8 th” katanya lirih..
Aku remas jemarinya..
Aku membetulkan letak si “dd”, soalnya mulai bangun dan menggeliat, menggelinjang dan keluar jalurnya emang si “dd” nggak panjang2 amat, cuma 15cm/4, tapi setelah selama ini ternyta banyak memberi kepuasan pada wanita. Rita melihat itu.
“hayoo.. kok ada yang bangun..” katanya sambil mencubit lenganku
“iya sayang.. ga tau nih.. tau aja dia kalo aku sama cewe sexy (ups..aku manggil dia sayang ?) eehmm.. aku juga makasih dah bisa kenal sama mba.. eh rita.. kamu cantik rita..” hmh.. mulai gombalku..

Akhirnya pintu theater 3 dibuka.. setelah beli popcorn dan minuman kamipun masuk. SAmapi film main.. deretan kami cuma diisi 6 orang.. yang 2 pasang itupun di lajur kiri, jadi di kanan cuma kami berdua.. sambil ngobrol kami makan popcorn, dan minuman kaleng aku buka. Aku mulai berpikir.. malam ini akhirnya aku kencan juga dengan rita yang cantik.. putih.. dan berkulit bersih.. kami pegangan tangan.. aku peluk dia.. aku cium rambutnya, dan film pun mulai main..

Tapi kami malah asyik saling cium pipi, saling peluk, saling remas jemari, akhirnya.. aku cium bibir merahnya.. kamipun jadi makin liar.. dia isep lidahku dalam.. hmh.. tanganku mulai ke arah dadanya.. aku lepas kancing bluesnya, aku remas teteknya, mm.. gede.. kalo ga salah pasti 36c, masih kenceng bho.. ! Rita mengerang lirih, tangannya mulai mencari pegangan, kontolku.. ! diusap2nya dari luar jeansku.. akhirnya dia lepas zippernya.. dia lepas sabukku.. tangannya masuk mencari kontolku yang dah dari tadi tegak dan keras.. emang si kontolku nggak panjang2 amat, cuma 15cm/4cm, tapi setelah selama ini ternyata kuat dan banyak memberi kepuasan pada wanita, ahhh… lembutnya belaian rita.. membuat makin keras.. tak mau kalah.. aku pelorotin bra-nya rita aku jilat tetek besar itu.. aku gigit2 putingnya, aku isep dan aku sedot, tangan kananku meremas tetek kanannya dari belakang, dan tangan kiriku masuk ke dalam celana rita.. dia mengempiskan perutnya, seakan memberi jalan buat tanganku lebih masuk lagi, memang.. tanganku mulai masuk ke cd rita, dan lebih dalam, hmh.. terasa tak ada jembut, dicukur habis, jariku mulai mencari memeknya yang sudah lembab, ohh.. anget.. aku elus.. aku mainin klitorisnya.. dia melenguh sambil meremas dan mengocok kontolku lebih cepat..

“sayang.. Ahhh… aku mau dimasukin… tapi aku belum pernah” bisikku..
“Aku juga mau yang.. tapi gmn caranya..” jawabnya dengan pandangan sendu..
Aku melihat sekeliling.. pada asyik nonton semua.. lagian yg di deretan kiriku juga kelihatan pada asyik.. aku menatap mata rita.. dia kelihatannya mengerti.
“Rhino sayang.. pliss.. rita minta perjakamu sayang, rita akan lakukan apapun untukmu honey..” rita memohon di kupingku, sambil dijilatinya kuping dan leherku.
Ahh aku tak kuasa untuk menolak tapi juga ragu untuk memulai, aku sangat menginginkannya, tidak ada salahnya, toh rita cantik dan sexy..
Akhirnya aku pelorotin jeansku lalu cdku.. dia senyum.. aku tarik rita ke pangkuanku.. celana dan cdnya aku pelorotin juga.. Diraihnya kontolku yang dah berdiri keras.. ditempel ke memeknya.. dia gesek2.. ahhhhh.. rita sayang.. aku cumbu lehernya.. aku peluk dari belakang.. 2 teteknya aku remas dan aku mainin putingnya.. aku meremas dan mengelus.. dia mualai memasukkan kontolku ke memeknya yang sudah basah..
“aaarrgghhhh…rita sayang.. ennnak…” bisikku..
aku naik turunkan pantatku.. rita juga mulai memberi gerakan yang berlawanan.. ooghhh.. memek rita.. suami orang.. tapi masih saja sempit.. jepitannya membuat aku melayang.. dalam bioskop ini.. kamu saling menggenjot, tidak terlalu bersemangat, karena kami takut ada yang lihat.. gerakan kami saling mengimbangi, desahan kami saling bersahutan,, tapi lirih..dan pelan.. kupingnya aku jilat dan gigit kecil.. membuat rita semakin merintih halus.. mendesah nikmat.. saat dia menggerakkan pantatnya memutar.. kontolku berasa diremas dan dipijet.. aku sodok ke atas.. aku ikutin puteran pantat rita aku cubit2 kecil putingnya.. tangan kiriku mengelus perlahan ke perut rita.. dan terus mencari klitorisnya.. aku tekan-tekan.. aku beri cubitan kecil.. posisi kami memang memungkinkan untuk itu.. rita dipangkuanku.. menghadap kedepan.

“aahh.. rhino honey.. memek rita diapain.. kok enak banget sayang..” desahnya
Semakin liar tapi hening.. semakin bersemangat memberi jepitan dan sodokan.. hanya desahan2 kecil yang ada.. Gila.. sensasi ngentot di bioskop enak banget, takut ketahuan dan kelihatan orang menambah kenikmatan kami.. Apalagi ini penglaman pertamaku. Rita makin cepat menaik turunkan pantatnya, sesekali memutar.. aku juga semakin cepat menusuk memek rita, ahh.. keringat rita di leher aku jilat.. memang dingin di sini, tapi kami berdua basah oleh keringat birahi.
“rhino.. rita mau keluar sayang.. cepat.. kita bareng..”
“iya rita.. aku juga.. ahhhh lebih cepat.. jepit yang kuat sayang”
goyangan pantatku ke memek rita makin cepat, rita juga.. sesekali terdengar bunyi derik tempat duduk kami.. sudah kepalang basah.. kami tak menghiraukan lagi akan takut ketahuan… aku genjot.. rita menjepit.. tangan kananku meremas buah dada besar itu.. tangan rita meremas rambutku.. semakin liar.. semakin cepat..
“aahhh….. ooghhhh…. rrhhhiiiii…. nnoooooo… rriii..taaa.. kellll…rgghh..” desah suara rita tertahan..
“aarrggggggghhhhhhh…….. ouuugghhhhhhh…. ritaaaaaaaaaaaa.. “bales rintihku..
Aku keluar… spermaku muncrat tanpa sempat bertanya keluarin di dalam apa diluar.. croooott….. crroootttt.. ahhh menyemprot ruang2 vagina rita.. dan terasa memeknya membuat kedutan dan jepitan di kontolku… Kami lemas… dan kamipun kembali berciuman.. setelah membersihkan sisa cairan di masing-masing kelamin kami, lalu kami membereskan pakaian. Tak lama filmpun selesai, dan kami tidak tau sama sekali jalan ceritanya.. anda yang tau cerita kami..!

bubarnya film, kamipun keluar.. dan kami sepakat untuk menghabiskan malam itu berdua.. kami naik taxi ke sebuah hotel di daerah pramuka.
Maaf pembaca.. cerita antara saya dan rita di hotel akan saya kirimkan dalam lanjutan kisah kami, dan saya mohon maaf kalau cerita ini kurang membuat anda “bergidik” mohon koreksi dan tanggapannya lewat email saya. Sekarang saya sesekali masih mencari sex partner walaupun saya sudah menikah dan punya seorang anak yg lucu dan cantik tapi pengalaman sex yang tanpa rencana terasa lebih nikmat. Untuk Rita.. terima kasih atas pengalaman indah yang kamu ajarkan padaku.

  • RSS BestPortalSex

    • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.