NIKMATNYA BERCUMBU DENGAN INDI – Best Portal Sex

BESTPORTALSEX – NIKMATNYA BERCUMBU DENGAN INDI.

Pengalamanku Ini terjadi mungkin kira-kira 2 tahun yang lalu.

Sebut saja Indi (bukan nama sebenarnya)

Dia adalah tunangan temanku yang bernama Edi (bukan nama asli) yang tinggal di Jakarta.

Yang mana pada waktu itu Edi harus keluar kota untuk keperluan bisnisnya.

Oh ya, Edi ini punya adik laki-laki yang bernama Deni, dimana adiknya itu teman mainku juga.

Kalau tidak salah, malam itu adalah malam minggu, kebetulan pada waktu itu aku lagi bersiap-siap untuk keluar. Tiba-tiba telpon di rumahku berbunyi, ternyata dari Deni yang mau pinjam motorku untuk menjemput temannya di stasiun kereta api. Dia juga bilang nitip sebentar tunangan kakaknya, karena di rumah lagi tidak ada siapa-siapa. Aku tidak bisa menolak, lagi pula aku ingin tahu tunangan temanku itu seperti bagaimana rupanya.

Tidak lama kemudian Deni datang, karena rumahnya memang tidak begitu jauh dari rumahku dan langsung menuju ke kamarku.

“Hei Rick..! Aku langsung pergi nih.. mana kuncinya..?” kata Deni.

“Tuh.., di atas meja belajar.” kataku, padahal dalam hati aku kesal juga bisa batal deh acaraku.

“Oh ya Rick.., kenalin nih tunangan kakakku. Aku nitip sebentar ya, soalnya tadi di rumah nggak ada siapa-siapa, jadinya aku ajak dulu kesini. Bentar kok Rick..,” kata Deni sambil tertawa kecil.

“Erick..,” kataku sambil menyodorkan tanganku.

“Indi..,” katanya sambil tersenyum.

“Busyeett..! Senyumannya..!” kataku dalam hati.

Jantungku langsung berdebar-debar ketika berjabatan tangan dengannya. Bibirnya sensual sekali, kulitnya putih, payudaranya lumayan besar, matanya, hidungnya, pokoknya, wahh..! Akibatnya pikiran kotorku mulai keluar.

“Heh..! Kok malah bengong Rick..!” kata Deni sambil menepuk pundakku.

“Eh.. oh.. kenapa Den..?” kaget juga aku.

“Rick, aku pergi dulu ya..! Ooh ya Ndi.., kalo si Erick macem-macem, teriak aja..!” ucap Deni sambil langsung pergi.

Indi hanya tersenyum saja.

“Sialan lu Den..!” gerutuku dalam hati.

Seperginya Deni, aku jadi seperti orang bingung saja, serba salah dan aku tidak tahu apa yang harus kulakukan. Memang pada dasarnya aku ini sifatnya agak pemalu, tapi kupaksakan juga akhirnya.

“Mo minum apa Ndi..?” kataku melepas rasa maluku.

“Apa aja deh Rick. Asal jangan ngasih racun.” katanya sambil tersenyum.

“Bisa juga bercanda nih cewek, aku kasih obat perangsang baru tau..!” kataku dalam hati sambil pergi untuk mengambil beberapa minuman kaleng di dalam kulkas.

Akhirnya kami mengobrol tidak menentu, sampai dia menceritakan kalau dia lagi kesal sekali sama Edi tunangannya itu, pasalnya dia itu sama sekali tidak tahu kalau Edi pergi keluar kota. Sudah jauh-jauh datang ke Bandung, nyatanya orang yang dituju lagi pergi, padahal sebelumnya Edi bilang bahwa dia tidak akan kemana-mana.

“Udah deh Ndi.., mungkin rencananya itu diluar dugaan.., jadi Kamu harus ngerti dong..!” kataku sok bijaksana.

“Kalo sekali sih nggak apa Rick, tapi ini udah yang keberapa kalinya, Aku kadang suka curiga, jangan-jangan Dia punya cewek lain..!” ucap Indi dengan nada kesal.

“Heh.., jangan nuduh dulu Ndi, siapa tau dugaan Kamu salah,” kataku.

“Tau ah.., jadi bingung Aku Rick, udah deh, nggak usah ngomongin Dia lagi..!” potong Indi.

“Terus mau ngomong apa nih..?” kataku polos.

Indi tersenyum mendengar ucapanku.

“Kamu udah punya pacar Rick..?” tanya Indi.

“Eh, belom.. nggak laku Ndi.. mana ada yang mau sama Aku..?” jawabku sedikit berbohong.

“Ah bohong Kamu Rick..!” ucap Indi sambil mencubit lenganku.

Seerr..! Tiba-tiba aliran darahku seperti melaju dengan cepat, otomatis adikku berdiri perlahan- lahan, aku jadi salah tingkah. Sepertinya si Indi melihat perubahan yang terjadi pada diriku, aku langsung pura-pura mau mengambil minum lagi, karena memang minumanku sudah habis, tetapi dia langsung menarik tanganku.

“Ada apa Ndi..? Minumannya sudah habis juga..?” kataku pura-pura bodoh.

“Rick, Kamu mau nolongin Aku..?” ucap Indi seperti memelas.

“Iyaa.., ada apa Ndi..?” jawabku.

“Aku.., Aku.. pengen bercinta Rick..?” pinta Indi.

“Hah..!” kaget juga aku mendengarnya, bagai petir di siang hari, bayangkan saja, baru juga satu jam yang lalu kami berkenalan, tetapi dia sudah mengucapkan hal seperti itu kepadaku.

“Ka.., Kamu..?” ujarku terbata-bata.

Belum juga kusempat meneruskan kata- kataku, telunjuknya langsung ditempelkan ke bibirku, kemudian dia membelai pipiku, kemudian dengan lembut dia juga mencium bibirku. Aku hanya bisa diam saja mendapat perlakuan seperti itu. Walaupun ini mungkin bukan yang pertama kalinya bagiku, namun kalau yang seperti ini aku baru yang pertama kalinya merasakan dengan orang yang baru kukenal.

Begitu lembut dia mencium bibirku, kemudian dia berbisik kepadaku, “Aku pengen bercinta sama Kamu, Rick..! Puasin Aku Rick..!”

Lalu dia mulai mencium telinganku, kemudian leherku, “Aahh..!” aku mendesah.

Mendapat perlakuan seperti itu, gejolakku akhirnya bangkit juga. Begitu lembut sekali dia mencium sekitar leherku, kemudian dia kembali mencium bibirku, dijulurkan lidahnya menjalari rongga mulutku. Akhirnya ciumannya kubalas juga, gelombang nafasnya mulai tidak beraturan. Cukup lama juga kami berciuman, kemudian kulepaskan ciumannya, kemudian kujilat telinganya, dan menelusuri lehernya yang putih bak pualam.

Ia mendesah kenikmatan, “Aahh Rick..!”

Mendengar desahannya, aku semakin bernafsu, tanganku mulai menjalar ke belakang, ke dalam t- shirt-nya. Kemudian kuarahkan menuju ke pengait BH-nya, dengan sekali sentakan, pengait itu terlepas.

Kemudian aku mencium bibirnya lagi, kali ini ciumannya sudah mulai agak beringas, mungkin karena nafsu yang sudah mencapai ubun- ubun, lidahku disedotnya sampai terasa sakit, tetapi sakitnya sakit nikmat.

“Rick.., buka dong bajunya..!” katanya manja.

“Bukain dong Ndi..,” kataku.

Sambil menciumiku, Indi membuka satu persatu kancing kemeja, kemudian kaos dalamku, kemudian dia lemparkan ke samping tempat tidur. Dia langsung mencium leherku, terus ke arah puting susuku.

Aku hanya bisa mendesah karena nikmatnya, “Akhh.., Ndi.”

Kemudian Indi mulai membuka sabukku dan celanaku dibukanya juga. Akhirnya tinggal celana dalam saja. Dia tersenyum ketika melihat kepala kemaluanku off set alias menyembul ke atas.Indi melihat wajahku sebentar, kemudian dia cium kepala kemaluanku yang menyembul keluar itu. Dengan perlahan dia  turunkan celana dalamku, kemudian dia lemparkan seenaknya. Dengan penuh nafsu dia mulai menjilati cairang bening yang keluar dari kemaluanku, rasanya nikmat sekali. Setelah puas menjilati, kemudian dia mulai memasukkan kemaluanku ke dalam mulutnya.

“Okhh.. nikmat sekali,” kataku dalam hati, sepertinya kemaluanku terasa disedot-sedot.

Indi sangat menikmatinya, sekali- sekali dia gigit kemaluanku.

“Auwww.., sakit dong Ndi..!” kataku sambil agak meringis.

Indi seperti tidak mendengar ucapanku, dia masih tetap saja memaju-mundurkan kepalanya.

Mendapat perlakuannya, akhirnya aku tidak kuat juga, aku sudah tidak kuat lagi menahannya,”Ndi, Aku mau keluar.. akhh..!”

Indi cuek saja, dia malah menyedot batang kemaluanku lebih keras lagi, hingga akhirnya, “Croott.. croott..!”

Aku menyemburkan lahar panasku ke dalam mulut Indi. Dia menelan semua cairan spermaku, terasa agak ngilu juga tetapi nikmat.

Setelah cairannya benar-benar bersih, Indi kemudian berdiri, kemudian dia membuka semua pakaiannya sendiri, sampai akhirnya dia telanjang bulat. Kemudian dia menghampiriku, menciumi bibirku.

“Puasin Aku Rick..!” katanya sambil memeluk tubuhku, kemudian dia menuju tempat tidur.

Sampai disana dia tidur telentang. Aku lalu mendekatinya, kutindih tubuhnya yang elok, kuciumi bibirnya, kemudian kujilati belakang telinga kirinya.

Dia mendesah keenakan, “Aahh..!”

Mendengar desahannya, aku tambah bernafsu, kemudian lidahku mulai menjalar ke payudaranya. Kujilati putingnya yang sebelah kiri, sedangkan tangan kananku meremas payudaranya yang sebelah kiri, sambil kadang kupelintir putingnya.

“Okkhh..! Erick sayang, terus Rick..! Okhh..!” desahnya mulai tidak menentu.

Puas dengan bukit kembarnya, badanku kugeser, kemudian kujilati pusarnya, jilatanku makin turun ke bawah. Kujilati sekitar pangkal pahanya, Indi mulai melenguh hebat, tangan kananku mulai mengelus bukit kemaluannya, lalu kumasukkan, mencari sesuatu yang mungkin kata orang itu adalah klitoris. Indi  semakin melenguh hebat, dia menggelinjang bak ikan yang kehabisan air. Kemudian aku mulai menjilati bibir kemaluannya, kukuakkan sedikit bibir kemaluannya, terlihat jelas sekali apa yang namanya klitoris, dengan agak sedikit menahan nafas, kusedot klitorisnya.

“Aakkhh.. Rick..,” Indi menjerit agak keras, rupanya dia sudah orgasme, karena aku merasakan cairan yang menyemprot hidungku, kaget juga aku.

Mungkin ini pengalaman pertamaku menjilati kemaluan wanita, karena sebelumnya aku tidak pernah. Aku masih saja menjilati dan menyedot klitorisnya.

“Rick..! Masukin Rick..! Masukin..!” pinta dia dengan wajah memerah menahan nafsu.

Aku yang dari tadi memang sudah menahan nafsu, lalu bangkit dan mengarahkan senjataku ke mulut kemaluannya, kugesek-gesekkan dulu di sekitar bibir kemaluannya.

“Udah dong Rick..! Cepet masukin..!” katanya manja.

“Hmm.., rupanya ni cewek nggak sabaran banget.” kataku dalam hati.

Kemudian kutarik tubuhnya ke bawah, sehingga kakinya menjuntai ke lantai, terlihat kemaluannya yang menyembul. Pahanya kulebarkan sedikit, kemudian kuarahkan kemaluanku ke arah liang senggama yang merah merekah. Perlahan tapi pasti kudorong tubuhku.

“Bless..!” akhirnya kemaluanku terbenam di dalam liang kemaluan Indri.

“Aaakkhh Rick..!” desah Indi.

Kaget juga dia karena sentakan kemaluanku yang langsung menerobos kemaluan Indi.

Aku mulai mengerakkan tubuhku, makin lama makin cepat, kadang- kadang sambil meremas- remas kedua bukit kembarnya. Kemudian kubungkukkan badanku, lalu kuhisap puting susunya.

“Aakkhh.., teruss.., Sayangg..! Teruss..!” erang Indi sambil tangannya memegang kedua pipiku.

Aku masih saja menggejot tubuhku, tiba- tiba tubuh Indi mengejang, “Aaakkhh.. Eriicckk..!”

Ternyata Indi sudah mencapai puncaknya duluan.

“Aku udah keluar duluan Sayang..!” kata Indi.

“Aku masih lama Ndi..,” kataku sambil masih menggenjot tubuhku.

Kemudian kuangkat tubuh Indi ke tengah tempat tidur, secara spontan, kaki Indi melingkar di pinggangku. Aku menggenjot tubuhku, diikuti goyangan pantat Indi.

“Aakkhh Ndi.., punya Kamu enak sekali.” kataku memuji, Indi hanya tersenyum saja.

Aku juga heran, kenapa aku bisa lama juga keluarnya. Tubuh kami berdua sudah basah oleh keringat, kami masih mengayuh bersama menuju puncak kenikmatan. Akhirnya aku tidak kuat juga menahan kenikmatan ini.

“Aahh Ndi.., Aku hampir keluar..,” kataku agak terbata-bata.

“Aku juga Rick..! Kita keluarin sama-sama ya Sayang..!” kata Indi sambil menggoyang pantatnya yang bahenol itu.

Goyangan pantat Indi semakin liar. Aku pun tidak kalah sama halnya dengan Indi, frekuensi genjotanku makin kupercepat, sampai pada akhirnya, “Aaakkhh.., Ericckk..!” jerit Indi sambil menancapkan kukunya ke pundakku.

“Aakhh, Indii.., Aku sayang Kamuu..!” erangku sambil mendekap tubuh Indi.

Kami terdiam beberap saat, dengan nafas yang tersenggal-senggal seperti pelari marathon.

“Kamu hebat sekali Rick..!” puji Indi.

“Kamu juga Ndi..!” pujiku juga setelah agak lama kami berpelukan.

Kemudian kami cepat- cepat memakai pakain kami kembali karena takut adik tunangannya Indi keburu datang.

Suami Suamiku – Skandal Sex Keluarga

Suami Suamiku - Skandal Sex Keluarga BestPortalSex.ComSuami Suamiku – Skandal Sex Keluarga

Pujo (samaran 42 tahun) adalah teman sejak aku SMA yang kini menjadi
suamiku. Kini setelah anak-anak kami sudah remaja (kini umurku 38 tahun)
hidup kurasakan tambah sepi apalagi aku tinggal berdua dengan suami
saja, anak-anakku sudah kuliah di lain kota. Suamiku adalah pria yang
baik dan sukses sebagai karyawan PMA, meskipun jabatan tidak terlalu
tinggi tapi kami hidup berkecukupan. Aku sendiri cukup waktu dan uang
untuk merawat diri, sehingga meskipun aku tidak cantik namun orang
bilang aku ini luwes tidak mboseni kalau dipandang suamiku bilang aku
memang tidak cantik tapi”ayu”apalagi kalau lagi orgasme tinggiku cuma
160 cm dengan berat 56 kg agak gemuk orang bilang tapi dadaku montok
sekali dengan puting yang merekah.

Suamiku senang olah raga tenis dan golf kalau badan tidak terlalu tinggi
165 cm tapi cukup atletis dengan berat badan 63 kg. Urusan diranjang
sebenarnya aku cukup bahagia karena suamiku orangnya telaten dan sabar
dia selalu memberikan kesempatan dulu padaku untuk orgasme seteleh itu
baru dia melakukan penetrasi sampai aku orgasme yang kedua.

Pengalaman ini terjadi karena rasa kesepianku di rumah sendiri akhirnya
aku usul untuk menerima kost toh kamar anakku 2 kamar tidak ada yang
nempati. Akhirnya suamiku sepakat dia yang cari dan kebetulan ada teman
kenalannya seorang pengusaha yang biasa mondar-mandir Jakarta ke kotaku
karena ada anak perusahaannya di kotaku. Pertimbangannya dari pada ke
hotel boros karena kadang harus sampai dua minggu. Namanya Duta
(samaran) keturunan arab dengan cina orangnya tinggi (176 cm 76 kg)
besar dengan kulit putih tapi wajah arab kayak Omar Syarif dengan bulu
diseluruh tubuhnya, orangnya sangat santun. Kami cepat akrab bahkan
seperti keluarga sendiri karena makan malam kami selalu bersama bahkan
pada waktu lapor Pak RT kami mengaku sebagai saudara. Oh iya aku
panggilnya Dik karena umurnya baru 38 tahun.

Bahkan jika suamiku dan Aku pergi berlibur ke Tawangmangu atau Bandungan
dan pas ada di kotaku ia kami ajak. Begitu akrabnya kami sehingga tak
jarang kami Dik Duta juga membantu kalau ada kerepotan dirumah sehingga
lingkungan taunya memang adik saya. Untuk sehari-hari setelah berjalan 3
bulan kami makin akrab saja bahkan suamiku suatu hari, ketika kami
ngobrol habis makan malam.

“Ajaklah Isterimu jalan-jalan kemari Dik Duta,” celetuk suamiku, “Biar
dia kenal mbakyumu” lanjutnya, Dik Duta hanya diam dan menghela napas
panjang.
“Ada apa.. Ada yang salah?” lanjut Mas Pujo melihat gelagat yang kurang
enak.
“E.. Anu Mas Aku sebenarnya duda isteriku meninggal 3 tahun yang lalu
diruamh cuma ada anak-anak dengan pembantu saja” jawabnya dengan mata
berkaca-kaca.

Kami akhirnya tahu statusnya dan kami minta suatu ketika kalau liburan
sekolah biar anak-anak diajak kebetulan anaknya 2 orang masih 7 tahun
dan 4 tahun. Sejak itu keakraban kami tambah dekat bahkan suamiku sering
membisiki aku kalau keturunan arab biasanya barangnya besar dan panjang.
Akupun merasa Dik Duta makin memperhatikan aku, pernah aku dibawakan
hadiah liontin permata yang cantik. Bahkan sehari-hari kami makin
terbuka misalnya ditengah guyonan, kadang kadang Dik Duta seolah mau
memelukku dan bahkan sembunyi-sembunyi berani menciumi pipiku kalau mau
pamit pulang Jakarta.

Demikian pula sebaliknya Mas Pujo seolah membiarkan kami bercengkarama
kadang kadang bahkan ngompori, “Ooo mabkyumu itu biar STW tapi malah
tambah punel (maksudnya memeknya) lho Dik Duta” kalau sudah begitu aku
yang merah padam, tapi untungnya hanya kami bertiga.

Seperti kebiasan kami, pada hari libur Sabtu Minggu kami bertiga week
end di kebun kami di Tawangmangu. Walaupun tidak terlalu luas namun
kebun ini cukupanlah untuk hiburan dan cukup nyaman untuk beristirahat.
Entah apa sebabnya Mas Pujo hari itu dengan manja tiduran berbantal
pahaku di depan Dik Duta setelah selesai makan malam sambil menonton TV
dan ngobrol kesana kemari diruang keluarga. Kulihat Mas Pujo sangat
atraktif mempertontonkan kemesraannya di depan di Duta. Aku sebenarnya
agak kikuk tapi karena sudah seperti adik sendiri aku bisa mengatasi
perasaanku, lagian Dik Duta sudah sering melihat kemesraan kami
sehari-hari dirumah. Kulihat Dik Duta acuh saja melihat tingkah laku Mas
Pujo. Malah akhirnya Dik Duta mengambil inisiatif mengambil kasur dari
kamar tidur untuk dihamparkan ke lantai.

Akhirnya kamipun menonton TV sambil tiduran, aku dan Dik Duta bersandar
didinding berjajar cuma berjarak setengah meter sedang Mas Pujo tiduran
di pahaku. Acara yang ditayangkan kebetulan agak menyerempet-nyerempet
hubungan suami isteri. Kulihat Dik Duta tidak bisa konsentrasi, ia lebih
sering mencuri pandang ke arah dadaku yang saat itu hanya terbungkus
daster, aku pura-pura nggak tahu tapi aku sempat melihat arah tengah
celananya yang aku yakin sudah setengah ereksi.

Tiba-tiba Mas Pujo memeluk pahaku sambil mengusap usap tonjolan payudara
dari luar baju daster yang kukenakan, aku bingung.

“Mas malu ah masa ada Dik Duta,” protesku sambil melemparkan tangannya
kasar.
“Ah nggak apa apa, wong Di Duta juga pernah merasakan koq.” sahut Mas
Pujo sambil senyum penuh arti ke Duta.

Duta tersenyum kecut Aku melengos sebel tapi jujur saja rabaan Mas Pujo
membuat aku on apalagi udara dingin Tawangmangu yang menusuk tulang.
Sementara Mas Pujo malah nekat dan kepalanya yang menindih pahaku
digeser ke arah selangkanganku, sehingga tak terhindarkan baju dasterku
yang memang pendek makin tersingkap sehingga Duta makin leluasa melahap
pahaku yang terbuka lebar..

“Mbak.. Aku.. Jadi ingin nih..” Duta bicara padaku.

Gila batinku aku benar-benar kaya kepiting rebus mendengar kata-kata
Duta hampir saja aku tampar. Tapi Mas Pujo malah menimpali, “Nggak
pa-pa, ya Mam? Kasihan khan Dik Duta sudah lama lho nggak merasakan”
sahutnya.
“Pap!! apa-apaan sih ini” sahutku nggak kalah seru.
“Papa boleh kok mam, papa iklas please, ..!” pintanya sambil mengedip ke
Dik Duta.

Rupanya Duta tanggap langsung saja dia miringkan badannya, karena jarak
kami cuma sejengkal maka langsung direngkuhnya belakang kepalaku dan
diciumnya mulutku dengan paksa. Aku ingin menolak tapi Mas Pujo memegang
tanganku dan meraba tengah CDku aku terombang-ambing antara nafsu dan
nilai yang ada dalam diriku tapi aku makin terangsang, tanpa sadar malah
kumiringkan tubuhku menghadap Dik Duta sehingga aku bisa berhadapan,
melihat reaksiku tanpa segan Dik Duta menyelusupkan tangannya dibalik
dasterku untuk meremas remas buah dadaku, sementara Mas Pujo tangannya
sudah masuk CD untuk mengelus elus klitorisku yang menjadi titik
kelemahanku.

Mendapat seranngan dua orang sekaligus sensasiku melambung tinggi ada
kenikmatan yang tiada tara. Kucoba memberanikan diri meraba perut Duta
dan turun kebawah pusar, ada rasa penasaran ingin tahu ukuran barangnya.
WAU.. luar biasa rupannya sudah berdiri keras dan tidak pakai CD lagi
tanganku tak bisa memegang semuanya genggamanku penuh itupun baru
separonya. Ketika itu Mas Pujo melepaskan seluruh pakaiannya dan
mencopoti dasterku, Duta melepaskan pakainnya juga dan menggeser
posisinya merapat ke arahku dari sebelah kiri kami berhadapan, sedangkan
Mas Pujo memiringkan tubuhnya yang bugil sebelah kanan (belakangku),
sehingga dengan sendirinya kontol Mas Pujo yang sudah kencang menempel
bokongku dan kontol Duta yang luar biasa panjang dan besar menempel
pahaku karena Duta tak mau melepaskan pelukannya padaku jadi Mas Pujo
hanya merogoh memekku dari belakang.

Duta menciumi diriku sambil mengelus payudara penuh nafsu, kulihat Duta
yang penuh dengan gairah, aku ikut terhanyut. Aku tak sempat berfikir
macam macam, nafsuku telah mendominasi pikiranku, kunikmati apa yang
dilakukan Duta padaku tanpa menghiraukan Mas Pujo yang meremas-remas
bokongku, dan mengelus vaginaku yang sudah basah. Aku mendesis desis tak
karuan karena keenakan dengan tangan kanannya Duta mendekap punggungku
erat erat, sedangkan tangan kirinya mulai menyibak vaginaku rupanya dia
sudah nggak tahan ingin memasukkan kontolnya ke memekku.

Dituntunnya penisnya ke arah lubang vaginaku, dan dalam tempo singkat
aku sudah melayang kelangit ke tujuh menikmati kontol Dik Duta yang
panjang besar ada meskipun rasa perih dan penuh menyesak di vaginaku
namun kenikmatan yang kurasakan mampu membuatku melupakan rasa perih
memekku. Otomatis jepitan lobang kemaluanku makin jadi dan
denyutan-denyutan memekku yang selama ini dipuja oleh Mas Pujo dirasakan
oleh Duta.

“Oh Mbak memekmu luar biasa, benar-benar punel Mbak” bisik Duta sambil
mulai memompa batang kemaluannya secara ritmis.

Sementara aku mengimbangi mengocoknya perlahan lahan, Duta mendesis
desis keenakan, kini wajah Duta menghadap ke arahku dengan matanya yang
terpejam sungguh tampan sekali apalagi desisanya membuatku benar-benar
melayang. Gesekan bulu dada di ujung putingku membuatku seperti kesetrum
listrik ribuan watt. Setelah hampir sepuluh menit Duta memompa memekku
aku mulai kesetanan mau meledak tapi dia mulai mengendurkan pelukannya.

“Ganti posisi yuk Mbak, nggak adil kan masa yang punya (Mas Pujo
maksudnya) nggak kebagian” bisik Duta padaku.

Duta melepaskan kontolnya dari memekku pelan-pelan terasa ada yang
hilang dari selanggkanganku, Duta berdiri sambil membimbingku Mas Pujo
masih ikut dibelangku sambil meremasi pantatku. Aku menoleh memandang
suamiku penasaran ingin tahu reaksinya, tapi ternyata kulihat Mas Pujo
begitu bahagia bahkan dia tersenyum.

“Kita main bersamaan ya Mas?” ajak Duta pada suamiku.

Duta mengambil posisi duduk bersandar di sofa dengan paha mengangkang,
tampak kontolnya yang besar panjang dan kokoh dengan topi baja yang
mengkilat karena cairan memekku berdiri seperti prajurit siap serbu,
kemudian ia menyuruhku mengangkang diatasnya dengan menumpangkan pahaku
pada pahanya sambil membelakanginya. Perlahan-lahan aku turunkan
bokongku dan duta membibing kontolnya untuk memasuki memekku, bles,
ahh.. Rasanya tambah nikmat dan sudah nggak perih lagi. Dengan posisi
begitu maka dari depan mencuatlah klitorisku yang sudah keras dan
kencang, perlahan-lahan aku mulai memompa dengan menaik turunkan
bokongku, melihat pemandangan seperti itu Mas Pujo langsung duduk
jongkok di depanku oh.. Ia menjilati klitorisku yang terbiar menantang.

Oh.. Luar biasa sensasi yang timbul seluruh tubuhku bergetar kurasakan
memekku makin berdenyut keras, kuraih kepala Mas Pujo kurapatkan ke
selangkanganku sementara Duta terus menyodokku dari bawah. Ahh.. Aku mau
meledak.. Mas.. Aku mau meladak..!!

Duta menggeram karena kontolnya kucengkeram dengan denyutan memekku yang
makin kuat,. Dan dengan sambil meremas-remas payudarku kurasakan kontol
Duta dalam memekku berdenyut keras.. Ahh Mbak aku mau keluar..
Ditariknya putingku sambil menyodokku dari bawah kuat-kuat sementara Mas
Pujo melumat klitorisku aku benar-benar tidak bisa menggambarkan
kenikmatan yang kudapat ketika kontol Duta menyemburkan spermanya ke
dalam memekku bersamaan orgasmeku dan hisapan-hisapan pada klitorisku.

Belum selesai sensasiku Mas Pujo menarikku dan memintaku nungging ini
kebiasaan Mas Pujo dia mau memompaku kalau aku sudah orgasme katanya
enak sekali kedutan-kedutan memekku kalau orgasme. Aku mengambil posisi
nungging dengan bertumpu pada kedua paha Duta pas kontolnya yang
berlendir-lendir di mukaku langsung saja aku bersihkan sementara Mas
Pujo mulai memasukkan kontolnya yang meskipun tidak panjang tapi
kepalanya sangat leber sehingga seperti klep pompa. Kurasakan sensasi
yang lebih hebat lagi ketika Mas Pujo mulai memompaku dari belakang.
Hampir saja kugigit kontol Duta kalau saja Duta tidak berteriak, mengaduh.

Entah aku merasa tidak kuat lagi menahan ledakankanku yang berikutnya
dan segara saat kontol Mas Pujo mulai berkedut-kedut akan menyemburkan
spermanya akupun juga merasakan diriku akan meledak lagi. Dan aahh
dengan teriakan panjang Mas Pujo menyemprotkan spermanya ke dalam
memekku. Aku segera berbalik untuk membersihkan kontol Mas Pujo, rasa
sperma dua orang laki-laki yang bercampur membuat lidah merasa aneh dan
asing. Kami terkulai lemas tapi aku merasa lapar dengan tetap bugil aku
kedapur untuk masak kulihat dua orang laki-laki itu berpelukan saling
menepuk punggung.

“Gimana dik?” lamat lamat kudengan suara Mas Pujo menanyakan kesannya
pada Duta.
“Wah luar biasa Mas, aku nggak nyangka kalau Mbak Rin.. Begitu hebat,
pantas Mas Pujo tidak pernah jajan,” timpal Duta.
“Begini aja dik, Dik Duta nggak usah sungkan lagi sekarang ini mbakyumu
ya isterimu, tapi janji Dik Duta nggak boleh jajan, aku jijik kalau
mbayangkan Dik Duta jajan,” sambung Mas Pujo.
“Sumpah Mas aku nggak pernah jajan sepeninggal isteriku, pernah
pembantuku aku pakai itupun cuma sekali selebihnya aku pake alat,”
lanjut Duta.
“Jadi janji betulan lho dik, dan kita nggak boleh cemburu, satu sama
lain..”
“Eh.. Enak aja ngomongin nasib orang nggak ngajak yang diomongin” aku
langsung protes nglendot di pangkuan Mas Pujo.
“Tapi Mama setujukann..” lanjut suamiku.
“Mmm.. Gimana.. Ya.. Mmm” sengaja kubuat-buat jawabanku aku ingin
melihat reaksi Duta.
“Maaf Mbak, kalau Mbak nggak setuju aku nggak pa-pa kok Mbak” Duta memelas.
“Habis.. Habis..” jawabku nggak kulanjutkan.
“Habis apa Mbak?” Duta panasaran.
“Habis.. E n a a k hi.. Hi.. Hi” jawabku sambil cekikikan.

Duta langsung menubrukku yang masih dipangkuan Mas Pujo, tanpa sungkan
lagi diciumnya bibirku diremasnya dadaku kulihat kontolnya sudah ngacung.

“Eh.. Makan duluu.. Ah aku lapar nih.. Nasi goreng sudah masak tuh di
meja” pintaku.

Duta menghentikan cumbuannya terus membopongku kekursi makan sambil
memangkuku dia menghadapi meja makan sementara Mas Pujo mengikuti dari
belakang dan mereka duduk berimpitan kursi. Aku membagi bokongku diatas
kedua paha mereka yang berhimpitan satu berbulu yang satu agak licin.
Mereka dengan sabar bergantian menyuapi aku. Aku benar-benar bahagia
mereka berdua sekarang suamiku, yang siap memuaskanku.

Selesai makan kusiapkan sikat gigi dan odol buat mereka, aku mendahului
membersihkan diriku di kamar mandi sperma yang kering berleleran di
pahaku terasa lengket. Setelah itu aku kekamar utama menyisir rambut ku
di depan cermin.

Tak lama kemudian kulihat mereka berdua mengendap-endap beriringan masuk
kamar aku seolah tak melihat. Kurasakan elusan lembut sebuah tangan
dengan bulu-bulu halus menelusuri bokongku, bahkan kemudian mengarah
keselangkangan dan mengelus memekku. Aku sudah bisa menduga pemilik
tangan itu, dan hatiku berdesir ketika kulihat tangan Duta lah yang
sedang mengelus belahan memekku, dan Mas Pujo mengelus batang penisnya,
sambil mulutnya menciumi dadaku. Sambil berubah posisi dengan setengah
duduk di depanku Mas Pujo siap dengan selangkanganku yang terbuka lebar
memperlihatkan vagina merah basah yang sangat indah, sementara tangan
kanannya menggosokan gosokkan kemaluanya, sementara Duta tidak tinggal
diam buah dadaku yang menggantung diremas remas dan diciumi dari belakang.

Duta merubah posisinya dengan duduk di meja rias dengan kontol siap
dimuka mulutku. Sekarang aku baru bisa mengukur panjangnya kontol Duta
yang ternyata ada dua kepalan tanganku dengan kepala agak meruncing dan
diameter kepala bajanya lebih kecil dari punya Mas Pujo. Langsung
kugenggam dan ku jilati dan kukocok-kocok. Begitu kulakukan sampai
hampir setengah jam dan dalam waktu yang tidak terlalu lama gerakan Duta
tak terkendali, bahkan ia membalas menekan kepala Mas Pujo yang sedang
mengenyot klitorisku dibawah meja pada saat itulah Duta menghentak
hentakkan pinggul dan menyorong-nyorongkan kontolnya dimulutku dan..

Croot.. Croot.. Croot..

Sperma Duta memenuhi kerongkonganku. Dia telah orgasme. Ini terlalu
cepat, padahal aku merasa masih belum apa-apa. Duta terus turun
membopongku ke ranjang dan Mas Pujo sekarang menindihku semetara Duta
mempermainkan ku dari bawah ah rupanya mereka telah kompak untuk kerja
sama memuaskan diriku. Mas Pujo sudah terlengkup ditubuhku, sementara
pinggulnya naik turun, mengocok batangnya yang sudah melesak ditelan
liang kenikmatanku. Sekali kali tangannya meremas bokongku.

Aku mulai on lagi dan otot-otot vaginaku mulai berdenyut-denyut tapi
tiba-tiba Mas Pujo menghentikan kocokannya, dan mencabut penisnya, aku
masih tanggung tetapi aku memang juga tidak ingin selesai sekarang, aku
masih berharap Duta bangkit lagi setelah istirahat. Aku ingin Duta
memompaku dulu baru Mas Pujo yang mengakhiri puncaknya. Tapi Mas Pujo
minta aku dan Duta melakukan 69 dengan posisi duta dibawah begitu aku
posisi enam sembilan Mas Pujo menusukku dari belakang dan Duta ganti
yang ngenyot klitorisku. Sungguh luar biasa rasanya ber 69 sambil
memekku dipompa aku tak dapat menahan kenikmatan yang menyerbu lubang
memekku. Denyutan-denyutan mencengkeram makin keras dan ini yang paling
disukai Mas Pujo, kemudian kurasakan Mas Pujo mulai mencengkeram
bokongku dan melenguh seperti sapi di sembelih sambil mempercepat
goyangannya, semetara mulut Duta tak henti menciumi klitorisku dan
lidahnya menerobos kadang masuk ke memekku disela kontol Mas Pujo.
Nafasku tersengal, aku mulai masuk kemasa orgasme.

Tanpa menunggu waktu lagi Mas Pujo mempercepat kocokannya, dan
kemaluankupun sudah berdenyut denyut kencang, akan segera akan keluar.
Mas Pujo merengkuh bokonku, makin kencang, sambil dari mulutnya keluar
erangan kenikmatan yang panjang dan kemaluannya ditekan keras ke
kemaluanku, dia semprotkan spermanya..

Crot.. Crot.. Crot tapi aku belum orgasme.

Dan segera berlelehanlah air maninya menyemprot didalam vaginaku Pada
saat yang sama, aku tak tahan menahan orgasmeku, kugenggam kontol Duta
kuat-kuat dan kuhisap sampai batangnya sambil mengejan menikmati
orgasmeku bersama Mas Pujo mendapat perlakuan begitu Duta juga orgasme
kembali dan menyemburkan maninya ke mulutku untuk yang kedua kali.
Kenikmatan yang luar biasa. Walaupun permainan sudah berakhir tetapi Mas
Pujo tidak mau mencopot kemaluanku dari memekku, aku paham betul dia
paling suka menikmati denyutan memekku.

“Pah.. Aku sudah nggak tahan.. Pahaahh.. Eghh.. Eegghh capek nih kasian
Duta kita tindih”

Malam ini adalah malam pertama aku merasakan penis orang lain selain
punya Mas Pujo apalagi penisnya lebih panjang, sebuah pengalaman yang
sangat memuaskanku.

*****

Pembaca terhormat masih banyak pengalaman nikmat yang kualami bersama ke
dua suamiku namun sementara sampai disini dulu, bila ada kesempatan akan
aku ceritakan lainnya. Sejak kejadian itu Duta minta jatahnya padaku
setiap ada dikotaku bahkan anak-anaknya sering diajak untuk bersama
tinggal dikotaku saat libur agar tidak bolak-balik.

Saat Duta ada hampir tiap hari sekali aku mendapat giliran dari Mas Pujo
dan Duta kadang kami lakukan treesome kadang hanya berdua saja dengan
salah sat dari mereka, dan kami sepakat hanya dilakukan bertiga saja.

Pembaca yang terhormat kalau anda wanita disayangi 2 orang pria
percayalah mereka bisa akur sabar tidak ada rasa cemburu dan yang hebat
anda akan dimanja seperti diriku. Nggak percaya cobalah. Pengalaman ini
benar-benar nyata kami telah 5 tahun bersama tapi kasih sayang mereka
sangat tulus padaku. Aku jadi rajin jamu dan senam untuk kepuasanku dan
kepuasan mereka bagi yang ingin tanya silahkan kirim email pasti
dijawab. Mau coba aku punya caranya.

USG 3 Dimensi – Perselingkuhan Seks

USG 3 Dimensi - Perselingkuhan Seks BestPortalSex.ComUSG 3 Dimensi – Perselingkuhan Seks

Saya adalah seorang Penjual alat-alat medis untuk keperluan rumah sakit.

Saya memliki kisah yang terjadi tahun 2002 silam

Kisah ini bermula saat saya mengangkat seorang pegawai baru yang bernama Aryati, dia adalah orang yang supel, ceria dan memliki kesabaran mendengarkan orang lain terutama konsumen

Perawakannya Tinggi, putih dan matanya “nakal”,

“Biarin” pikir saya, selama dia mampu menjualkan alat-alat medis perusahaan, dia tetap layak dipertahankan sebagai karyawan marketing yang digaji dengan baik. Walaupun kadang melihat Aryati pengin banget ngerasain tubuhnya. tetapi saya tidak mau terlibat cinta dengan karyawati saya, apalagi Making Love, walaupun saya sendiri belum menikah, wibawa saya sebagai boss bisa luntur jadi bubur.

Alkisah saya memesan alat USG dua minggu yang lalu, dan kini tibalah barang pesanan senilai 450 juta tersebut dihadapan saya. USG (Ultra Sonografi) 3 dimensi berwarna. Aryati tentu saja ikut terlibat dalam transaksi ini.

Siang itu setelah Aryati menjemput barang pesanan tersebut dari jasa courier, sekarang dua wujud menakjubkan itu ada di depan saya. Yang satu Aryati yang lain CKD-USG yang sangat istimewa itu.

Kenapa istimewa, karena kalau untuk USG bayi dalam kandungan, wajah bayi pun bisa nampak seperti foto, juga untuk USG alat-alat dalam yang lain, baik itu ginjal, jantung, pembuluh darah yang besar, maupun ovarium (=telur) dari seorang wanita.

Sempat saya telpon kepada Rumah Sakit pemesan bahwa barang pesanan mereka sudah datang, karena Direktur Medis sudah pulang. Saya telpon ke rumah beliau, dan beliau perintahkan untuk melakukan pengiriman barang jam 8 pagi besok di Rumah Sakit tempat beliau bekerja. Sambil dia pesan, agar barang yang diterima harus sudah siap dipakai dan dioperasikan.

“Mati !’ pikir saya, karena itu artinya hari ini juga saya harus merakitnya, karena alat medis elektronik yang mahal seperti ini, semua komponen dalam bentuk lepas (CKD = Completely Knock Down).

Akhirnya setelah menerima “perintah” dari pembeli, saya panggil bagian service yang Insinyur Elektro untuk mulai merangkai USG ini. Mulai sore tersebut, akhirnya dengan berdebar-debar, selesailah semua jam 12 malam. Aryati tentu saja tidak boleh pulang hingga malam tersebut, karena sebagai bagian Marketing diapun akan mendapat share keuntungan 5 % dari nilai transaksi ini. Selain melayani kami dengan membuatkan kopi.

Pak Sabastian, 10 tahun lebih tua dari saya yang merakit alat ini sudah nampak kelelahan dan ikut tegang ketika saya mulai menancapkan kabel listrik. “ON”…hiduplah alat mahal ini, kami bertiga termangu-mangu didepan alat ini, selain ini untuk pertama kalinya juga perusahaan kami mendapat pesanan alat ini, juga pertama kali Pak Sebastian merakit. Tinggal kami bertiga di ruang elektrik perusahaan, semua karyawan tentu sudah pulang dan terlelap dirumah masing-masing.

Kami bertiga takjub memandangi alat yang sudah hidup tersebut, nampaknya tidak ada trouble sedikitpun, “Ayo kita coba, kita hanya punya waktu 7 jam sebelum menyerahkan barang ini” suara saya memecah keheningan

“Saya, Pak !” Pak Sebastian langsung menyahut, selain dia sudah hapal alat-alat medis kedokteran, dia juga tahu kecanggihan alat ini dan pemeriksaan yang berharga 500.000 untuk setiap kali total USG seluruh tubuh.

Dengan bersemangat Pak Sebastian melepas bajunya dan tidur dimeja kerja bagian elektronik yang sebenarnya meja ping-pong..Mulailah saya jadi ahli USG dadakan, berbekal buku manual dan seingat-ingatnya pelajaran Anatomi, saya mulai memeriksanya dengan memberinya lubricant / pelincir agar prop USG yang besar ini bisa digeser dengan mudah di badan pak Sebastian. Dari Jantung, Lambung, Kantong Empedu, Pembuluh Darah dan Ginjal.Luar Biasa !, dari layar nampak persis seperti mata saya ada didalam badan Pak Sebastian. Saya dan Aryati tertawa ketika nampak adanya batu kecil di Ginjal sebelah kiri Pak Sebastian, Pak Sebastian langsung meringis kawatir. “Tenang saja Pak, masih kecil sekali, pakai obatpun saya harapkan bisa hilang”. “Saya gantian, Pak” Aryati ikut-ikutan muncul suaranya setelah takjub melihat percobaan saya pada pak Sebastian.

Saya mendadak bengong, selain ruang yang penuh dengan alat elektronik dan hanya ada meja pingpong ini, hanya ada Saya, Aryati dan Pak Sebastian. Saya memandang Pak Sebastian, nampaknya dia mengerti kejengahan saya, “Iya, pak dicoba saja pada Aryati, sekalian untuk dicoba untuk melihat telur dan rahim”, “Tapi.”kata saya. “Sudahlah pak, dicoba daripada nanti kita diklaim nanti saya yang repot” dia menyahut “Cobalah Pak, tidak usah sungkan, biar saya pamit pulang dulu” Pak Sebastian matanya nampak serius, tapi nampak diujung bibirnya senyum kecil, pengertian sekaligus menantang saya untuk “memeriksa” Aryati. “Pamit Pak !, saya pulang dulu” , Langsung dia ngeloyor pergi, mungkin kelelahan, mungkin tidak ingin mengganggu “acara” saya dengan Aryati.

Setelah Pak Sebastian tidak lagi di ruang, tinggal saya bersama Aryati, “Jadi, Pak ?” suara Aryati kembali muncul, saya hanya bisa mengangguk-angguk ‘Ya, silahkan”.

Tanpa ragu sedikitpun Aryati melepas kancing bajunya dan membaringkan diri di meja pingpong, nampak BH Krem dan sebagian payudara yang menyembul, kulit yang putih dan sangat bersih. Aduh…”My Dick” mendadak bangkit ditengah malam !.

Mulailah saya memberikan pelincir di perutnya yang putih dan kencang, “Hi-hi-hi, dingin, pak”. ketika pelincir menetes diperutnya. Saya periksa lambung dan ginjalnya, normal semuanya. Saya tidak berani memeriksanya lebih lanjut. “Pak, sekalian yang lain, mumpung gratis”. Saya mulai menggerakkan prop USG ke bagian tubuh atasnya, karena BHnya masih ditempat tentu saja saya tidak bisa mengarahkan prop tepat ke Jantungnya “Aryati, eh.eh.”..”Oh, ini Pak” Sambil memegang BHnya ” Sebentar, Pak” dengan gaya akrobat seorang wanita, BH Aryati sudah terlepas. Nampak payudara yang sangat indah di depan saya , puting yang kencang dan bagus , payudaranya walaupun tidak besar akan tetapi kencang, nampak kenyal dan sangat proporsional kiri dan kanan. Saya mulai mengarahkan prop USG ke arah Jantungnya dengan menggesernya dari daerah perut. Nampaknya Aryati menikmati geseran prop USG tersebut, kedua putingnya nampak mengeras menjulang. Lebih gila lagi malahan sekarang dia menutup kedua matanya, sambil berdesis pelan. Saya arahkan prop USG tepat di jantungnya, dengan pembesaran 200 X, saya mulai “membaca” ruang-ruang jantungnya. Karena saya mencoba menelusuri bagian kiri dan kanan jantung, tentu saja saya harus berulang-ulang menggeser prop USG, sambil mengatakan padanya apa yang saya baca dari layar monitor. Tak pernah sekejappun Aryati membuka kedua matanya, sambil terus berdesis-desis pelan. “My Dick” sudah tidak tahan lagi, lihat keadaan seperti ini. Saat tangan kanan saya memegang dan menggeser prop USG, entah dari mana mendadak refleks tangan kiri meremas payudara kanan Aryati. Saya remas-remas dan memain-mainkan pelan payudaranya. Desis Aryati makin jelas kentara, “Terus.Pak”…”Terus Pak” Aryati berbisik…”Mana tahan” pikir saya. Sudah tidak ingat lagi antara boss dan karyawatinya. Saya letakkan prop USG tersebut, sekarang yang memeriksa jantungnya adalah tangan kanan saya di payudara kirinya. Saya isap-isap dan gigit-gigit pelan payudaranya. “Enak Pak.terus.terus” sambil tetap terus menutup mata..

Saya jilat-jilat dan ciumi perutnya, tangan kanan saya sekarang sudah berpindah ke arah selangkangannya yang masih terbalut rapi dengan rok. Saya elus-elus dengan halus selangkangannya, terasa lembab. “Eh.eh..eh.enak pak”…

Saya masukkan tangan saya kedalam roknya, teraba CD-nya, basah nian, kakinyapun tidak lagi sejajar seperti tadi, sekarang kakinya mementang lebar-lebar memberi kesempatan tangan saya untuk mengeksplorasi selangkangannya lebih lanjut. Saya tarik tepi CDnya, teraba vulvanya yang sudah basah, saya gosok pelan-pelan bibir dalam vaginanya. Lendir vaginanya mempermudah saya untuk menggosok-gosok jari tengah saya ke vaginanya, juga kelentitnya. “Ekh..ekh..ekh”..makin keras suara Aryati.

“Sebentar yaa”..mendadak saya bangkit, saya segera matikan USG dan lampu ruang elektronik yang terang benderang itu dengan segera. Saya lepas segera semua baju yang saya kenakan juga CD saya. Saya sudah tidak sabar lagi. Aryatipun juga tidak mau kalah, tanpa diperintahkan, langsung dia lepas semua baju, rok, dan CDnya. Dari remang-remang penerangan dari ruang sebelah sekarang nampaklah Aryati yang telanjang bulat dan menakjubkan. Bukit kewanitaannya dipayungi oleh rambut yang lebat, “Pantas, alisnyapun lebat” pikir saya. Kini saya langsung mengarahkan mulut saya ke vaginanya, karena lebatnya “hutan” kewanitaannya, saya terpaksa menggunakan kedua tangan saya untuk menyibak “hutan”nya. Gantian sekarang malah Aryati yang mengelus-ngelus dan memilin-milin payudaranya sendiri.

Memeknya berbau khas yang agak keras dan berasa asin, seperti keju belanda. Maklumlah, kami berdua tidak sempat mandi sejak pagi hari tadi. Tapi sudahlah mulut saya sudah dalam posisi itu. Saya jilat-jilat kelentitnya dan naik turun di bibir dalam vaginanya naik – turun. “Pak, masukin.pak” Aryati memohon. Tanpa perintah kedua, saya berdiri. Saya tarik tubuh Aryati ketepi meja pingpong, segera saya masukkan “tongkat naga” saya ke vaginanya. “Bless…” tanpa kesulitan saya masukkan “My Dick” saya, karena lendir di vagina Aryati sudah membanjir, selain posisi saya yang berdiri mempermudah hal itu. Saya pegang pinggulnya, saya tarik dan dorong tubuh Aryati, sesuai dengan arah laju pinggul saya yang maju mundur. “Ekh..ekh..ekh”.terus menerus suara Aryati terdengar keenakan. Setelah 10 menit mendadak tangan Aryati memegang sangat keras kedua tangan saya yang sedang memegang pinggulnya ‘Maaasssss..” Aryati menjerit tertahan…pada saat yang bersamaan, vagina Aryati berdenyut-denyut keras “My Dick” saya yang didalamnya seperti diremas-remas dengan lembut oleh vaginanya. Aryati orgasme hebat, pantatnya tidak lagi terletak dimeja pingpong tapi terangkat keras keatas. Rupanya dia sedang menikmati semaksimalnya orgasme dan keheningan sesaat yang timbul pada dirinya.

Setelah dia agak tenang, saya baru kembali memompanya, terasa agak kering sekarang vaginanya, habis lendirnya. “Sakit, mas..sakit, mas” dia mengeluh. “Tanggung” pikir saya. Segera saya ambil pelincir USG yang tergeletak dekat kami, saya olesi kepala “My Dick” saya dan juga vagina Aryati, segera saya masukkan kembali “My Dick” saya kedalam vaginanya, sekarang kembali licin seperti semula. “Terus. mas, enak”…saya tetap dalam posisi semula, sekarang dengan bekal sedikit pelincir diibu jari saya, saya bantu Aryati dengan menggosok-gosok kelentitnya. Kali ini, sungguh sulit saya orgasme, konsentrasi saya buyar total, setelah Aryati memanggil saya dengan sebutan “Mas”, aduh saya ini boss-nya. Tapi “what the hell, what will be, will be”. Kembali saya berusaha konsentrasi untuk mengeluarkan semua isi “My Dick” saya. Rupa-rupanya “perkosaan” saya dengan ibu jari kanan saya memakai pelincir di kelentitnya mengundang kembali orgasme Aryati. Sedangkan otak saya masih berperang antara “Mas dan Pak”.

“Tahan mas.tahan.saya mau keluar lagi”..dalam hitungan menit muncullah “Maaasss.masss..masss.” dan remasan lembut vagina Aryati yang berdenyut-denyut di “My Dick” saya. Aryati orgasme untuk kedua kalinya, tetapi tidak sehebat yang pertama, tangannya meremas keras tangan kiri saya, sedangkan tangan kanan saya masih aktif di kelentitnya. “Rugi, kalau saya tidak orgasme” pikir saya. Segera gantian saya menutup mata, konsentrasi penuh membayangkan vaginanya Sharon Stone. Saya percepat pompaan saya di selangkangannya.

“Akkkkhhhhhhhhhhh..” saya mendengus panjang, saya keluarkan semua isi “My Dick” saya kevaginanya, dan saya tanamkan sedalam-dalamnya “tongkat naga” saya..saya orgasme.

Saya tergeletak disamping Aryati, dua manusia telanjang bulat dengan vagina dan “My Dick” yang berleleran sperma.

Aryati memeluk saya , dijilat-jilat pelan telinga saya “Maaf ya mas, sejak tadi malam memang saya lagi “kepengin”” Aryati berbisik. “Puas mas ?, saya puas sekali”. Saya mengangguk.

“Ayo kita pulang” saya mengingatkan, jam sudah menunjukkan jam 2 malam. Segera kami berdiri dan merapikan baju, Aryati kekamar mandi membersihkan sisa-sisa sperma yang berleleran di vaginanya.

Saya sekarang sendirian di ruang elektronik, lampu sudah saya hidupkan kembali, sambil merokok dan menunggu Aryati kembali ke ruang ini, saya termangu-mangu. “Aduh, sekarang dia panggil saya Mas, padahal saya bossnya, belum lagi kalau dia hamil”.

Permainan Sex Terlarang – CeritaSex

Permainan Sex Terlarang - CeritaSex BestPortalSex.ComPermainan Sex Terlarang – CeritaSex

Ini pengalamanku sekitar 5 tahun yg lalu. Saat ini aku sudah berusia 38 tahun dan bekerja di salah satu instansi pemerintahan. Dan aku menikah sejak 9 tahun yg lalu dgn 2 anak. Aku berasal dr salah satu kota di Kalimantan dan kuliah di salah satu kota di Jawa. Selepas kuliah aku sempat kerja di perusahaan swasta setahun dan akhirnya diterima di instansi pemerintahan tempat aku bekerja skrg. Tuntutan pekerjaan membuat aku harus beberapa kali pindah kota dan pada 5 tahun yg lalu aku sempat ditempatkan di salah satu kota di propinsi asalku di Kalimantan yg berjarak sekitar 1-1,5 jam dari kota asalku. Pada saat itu istri dan anakku tidak ikut serta karena istriku harus bekerja dan terikat kontrak kerja yg tidak memperkenankannnya mengundurkan diri atau bermohon pindah sebelum 5 tahun masa kerjanya. Sehingga jadilah aku sendiri di sana dan tinggal di salah satu rumah orang tuaku yg mereka beli untuk investasi. Krn kebutulan aku pindah ke sana maka aku tinggal sendiri. Rumah tersebut berada di kompleks perumahan yg cukup luas namun cenderung sepi krn kebanyakan hanya menjadi tempat investasi alternatif saja, dan kalau ada yg tinggal adalah para pendatang yg mengontrak rumah di sana. Jadi lingkungan relatif apatis di sana.

Pada beberapa kesempatan aku kadang-kadang berkunjung ke tempat nenekku yg tinggal di suatu kabupaten (sekitar 4 jam dari kota tempat aku tinggal sekarang) utk sekedar silaturahmi dengan famili di sana. Pada salah satu kunjungan saya ke sana, saya sempat bertemu dengan salah seorang yg dalam hubungan kekerabatan bisa disebut nenekku juga di rumah salah satu famili, sebetulnya bukan nenek langsung. Persisnya ia adalah adik bungsu dari istri adik kakekku (susah ya ngurutnya). Usianya lebih tua sekitar 8-9 tahunan dariku. Profil mukanya seperti Yati Octavia (tentu Yati Octavia betulan lebih cantik), dengan kulit cenderung agak gelap, dan badannya sekarang sedikit agak gemuk. Walaupun terhitung nenekku, ia biasanya saya panggil bibi saja krn usianya ia risih dipanggil nenek. Pertemuan tsb sebetulnya biasa saja, tapi sebetulnya ada beberapa hal yg sedikit spesial terkait pertemuan tersebut. Pertama, saya baru tau kalau suaminya baru meninggal sekitar 1 tahunan yg lalu. Ia yg berstatus honorer di sebuah instansi pemerintah sedikit mengeluhkan kondisi kehidupannya (untung ia hidup di kota kabupaten yg kecil) dengan 2 anak perempuannya yg berusia 12 dan 8 tahun. Saat itu aku bilang akan mencoba utk membantu memperbaiki status honorernya dgn mencoba menghubungi beberapa relasi/kolegaku. Hal spesial yg lain adalah sedikit pengalamanku di masa lalu dgn dia yg sebetulnya agak memalukan bila diingat (saat itu saya berharap ia lupa). Wkt saya masih di bangku SMA, ia dan kadang bersama famili yg lain sering berkunjung ke rumahku krn ia pernah kuliah di kota kelahiranku namun kost di tempat lain. Ia kadang2 menginap di rumahku. Pada waktu ia nginap dengan beberapa famili yg lain, aku sering ngintip mereka mandi dan tidur. Sialnya sekali waktu, saat malam2 aku menyelinap ke kamarnya (di rumahku kamar tidur jarang di kunci), dan menyingkap kelambunya (dulu kelambu masih sering digunakan). Saya menikmati pemandangan di mana ia tidur telentang dan dasternya tersingkap sampai keliatan celana dalam dan sedikit perutnya. Saat itu saya mencoba mengusap tumpukan vaginanya yg terbungkus celana dalam dan pahanya. Setelah beberapa kali usapan ia tiba2 terbangun dan saya pun cepat2 menyingkir keluar kamar. Sepertinya ia sempat melihat saya, hanya saja ia tidak berteriak. Hari2 berikutnya saya selalu merasa risih bertemu dia, namun iapun bersikap seolah2 tdk terjadi apa2. Sejak saat itu saya tdk pernah coba2 lagi ngintip ia mandi dan tidur. Hal itu akhirnya seperti terlupakan setelah saya kuliah ke Jawa, ia menikah dan sayapun akhirnya menikah juga. Inilah pertemuan saya yg pertama sejak saya kuliah meninggalkan kota kelahiran saya.

Beberapa wkt kemudian pada beberapa instansi ada program perekrutan pegawai termasuk yg eks honorer termasuk pada instansi nenek mudaku tersebut. Pada suatu pembicaraan seperti yg pernah saya singgung sebelumnya, nenek mudaku tersebut sempat minta tolong agar ia bisa diangkat sbg pegawai tetap dan akupun kasak-kusuk menemui kenalanku agar nenek mudaku tersebut dapat dialihkan status honorernya menjadi pegawai. Aku beberapa kali menelpon nenek mudaku tersebut untuk meminta beberapa data dan dokumen yg diperlukan. Entah karena bantuan kenalanku atau bukan, akhirnya ia dinyatakan diterima sebagai pegawai. Nenek mudaku itu beberapa kali menelponku utk mengucapkan terima kasih, dan aku yg saat itu memang tulus membantunya juga ikut merasa senang.

Beberapa bulan kemudian aku mendapat telpon lagi dari nenek mudaku tersebut yang mengabarkan bhw ia akan ke kota tempatku bertugas karena ia harus mengikuti pelatihan terkait dengan pengangkatannya sebagai pegawai di salah satu balai pelatihan yang tempatnya relatif dekat dengan rumahku. Waktu itu ia menginformasikan akan menginap di balai pelatihan tersebut namun akan berkunjung ke rumahku juga.

Pada suatu hari Sabtu sore ia tiba di rumahku dengan membawa koper dan oleh2 berupa penganan khas daerahnya tinggal dan buah2an. Ia mengatakan hari pelatihannya dimulai hari Senin namun ia takut terlambat dan akan segera ke balai pelatihan tersebut malamnya. Aku tawarkan untuk istirahat dulu dan menginap satu malam. Namun karena kekahwatiran tersebut ia menolak untuk menginap dan hanya beristirahat saja. Maka ia kutunjukkan kamar tidur yang ada di samping kamar tidurku utk istirahat sejenak.

Tidak ada kejadian apa2 sampai saat itu, dan pada malam harinya ia kuantar ke balai latihan. Namun di balai latihan tersebut suasananya masih sepi dan baru 3 orang yang melapor itupun masih keluar jalan2. Melihat keraguan untuk masuk ke balai latihan tersebut kembali aku tawarkan untuk menginap di rumah dulu dan nanti Senin pagi baru kembali. Ia langsung menerima tawaranku sambil menambahkan komentar bahwa ia dengar balai pelatihan tersebut agak angker. Malam minggu ia menginap dan tidak ada kejadian yg spesial kecuali kami mengobrol sampai malam dan ia menyiapkan makanan/minumanku. Sampai saat itu belum terlintas apa2 dalam pikiranku. Namun ketika ia selesai mencuci piring dan melintas di depanku yaitu antara aku dan televisi yg sedang aku tonton ia berhenti untuk melihat acara televisi sejenak. Saat itu aku melihat silhuote tubuhnya di balik daster katunnya yang agak tipis diterobos cahaya monitor televisi. Saat itulah pikiranku mulai mengkhayalkan yang tidak2. Maklum aku jauh dari istri dan kalau ngesekspun dengan orang lain juga kadang2 (aku pernah ngeseks dengan PSK yg agak elit dan beberapa mahasiswi tapi frekuensinya jarang krn biaya tinggi). Saat itu ia saya suruh duduk dekat saya utk nonton TV bersama2. Kami pun ngobrol ngalor ngidul sampai malam dan ia pun pamit utk tidur. Malam Seninnya juga tidak terjadi apa2 kecuali saat ngobrol sudah mulai bersifat pribadi tentang masalah-masalahnya seperti anaknya yg perlu uang sekolah dan lainnya. Aku katakan bahwa aku akan bantu sedikit keuangannya dan iapun berterima kasih berkali2 dan mengatakan sangat berhutang budi padaku.

Senin paginya ia kuantar ke balai pelatihan tersebut dan dengan membawakan kopernya saya ikut masuk ke kamarnya yang mestinya bisa untuk 6 orang. Dengan menginapnya ia di sana, maka buyarlah angan2 erotisku pd dirinya dan akupun terus ke kantorku utk kerja seperti biasa. Namun pada sore hari aku menerima telpon yang ternyata dari nenek mudaku tersebut. Ia mengatakan bahwa agak ragu2 menginap di balai pelatihan tersebut krn ternyata semua teman2 perempuannya tidak menginap di situ, tapi di rumah familinya masing2 yg ada di kota ini sehingga di kamar yg cukup utk 6 orang itu ia tinggal sendiri kecuali jam istirahat siang baru beberapa rekan perempuannya ikut istirahat di situ. Dgn bersemangat aku menawarkan ia menginap di rumah lagi sambil melontarkan kekhawatiranku kalau ia sendiri di situ (sekedar akting). Ia terima tawaranku dan aku berjanji akan menjemput dia sepulang kantor.

Akhirnya iapun menginap di rumahku dan rencananya akan sampai sebulan sampai pelatihan selesai. Angan2ku kembali melambung namun aku masih tdk berani apa2 mengingat penampilannya yg sdh sangat keibuan, kedudukannya dalam kekerabatan kami yg terhitung nenek saya, dan sehari2nya kalau keluar rumah pakai kerudung (tapi bukan jilbab). Aku betul2 memeras otak namun tdk pernah ketemu bagaimana cara bisa menyetubuhinya tanpa ada resiko penolakan. Aku sedikit melakukan pendekatan yg halus. Sekedar utk memberi perhatian dan sedikit akal bulus sempat aku belikan ia baju dan daster. Utk daster aku pilihkan ia yg cenderung tipis dan model you can see. Hampir setiap malam ia aku ajak keluar makan malam atau belanja (walupun pernah ia sekali menolak dgn alasan capek). Kalau ada kesempatan aku kadang2 mendempetkan badanku ke badannya bila lagi jalan kaki bersama atau duduk makan berdua di rumah makan. Aku juga sering keluar kamar mandi (kamar mandi di rumahku ada di luar kamar tidur) dgn hanya melilitkan handuk di badan. Selain itu aku juga kadang menyapa dan memujinyaa sambil memegang salah satu atau kedua pundaknya bila ia memasak sarapan pagi di dapur. Dari semua itu saya belum bisa menangkap apakah responnya positif terhadap aku. Dan setelah hampir 1 minggu, yaitu pada hari Sabtu pagi iapun pamit pulang ke kotanya untuk menengok anaknya yg agak sakit dan akan kembali minggu malamnya. Iapun pulang dan aku yg sendirian di rumah akhirnya juga keluar kota ke kota kelahiranku yg jaraknya cuma 1 jam dr kota tinggalku utk main2 dgn teman2 masa SMAku serta silaturahmi ke rumah orang tuaku.

Saat bertemu teman2 lamaku aku agak banyak minum bir dan waktu tidurku agak kurang. Sore menjelang Maghirib akupun pulang ke kota di mana aku tinggal, terlintas sebuah rencana utk menggauli nenek mudaku yg saya perkirakan akan lebih duluan sampai di rumahku (ia kukasihkan kunci duplikat rumah utk antisipasi seandainya aku tdk ada dirumah bila ia datang).

Sayapun sampai di rumah dan memang benar ia sudah ada di rumah. Ia bertanya kepadaku kenapa aku pucat dan keringatan dan saat ia pegang dahi dan tanganku ia bilang agak hangat (mugkin krn pengaruh begadang). Aku hanya berkomentar bhw aku mau cerita tapi tdk enak dan minta agar malam ini makan malam di rumah saja krn aku tdk enak badan. Ia tdk keberatan dan tanya aku mau makan apa, aku bilang aku cuma mau makan indomie telur dan iapun setuju. Seperti kebiasaannya ia selalu buatkan aku kopi dan teh utk dirinya, tak terkecuali malam itu.

Melihat aku masih pucat ia menawarkan obat flu tapi aku bilang aku tdk flu dan tdk bisa cerita sambil pergi dengan pura2 sempoyongan ke kamarku dan bilang aku mau istirahat. Aku masuk kamar dan membuka baju dan berbaring di tempat tidur dgn hanya pakai celana pendek. Iapun menyusulku ke kamarku dan dgn iba bertanya kenapa dan apa yg bisa ia bantu. Dalam hatiku aku mulai tersenyum dan mulai melihat suatu peluang. Ia bahkan menawarkan utk memijat atau mengerik punggungku, tapi aku mau langsung ke sasaran saja dengan mempersiapkan sebuah cerita rekayasa.

Akhirnya aku menatap ia dan menanyakan apakah ia mau tau kenapa aku begini dan mau menolong saya. Ia segera menjawab bahwa ia akan senang sekali bisa menolong saya krn saya sudah banyak membantunya. Iapun kusuruh duduk di tempat tidur dan dengan memasang mimik serius dan memelas sambil memegang salah satu tangannya akupun bercerita. Aku karang cerita bhw aku baru saja kumpul2 sama teman2ku waktu ke luar kota tadi sore. Terus ada salah satu temanku yg bawa obat perangsang yg aku kira adalah obat suplemen penyegar badan. Karena tdk tau, obat itu aku minum dan skrg efeknya jadi begini di mana aku kepingin ML dgn perempuan. Aku karang cerita bhw bila tdk tersalur itu akan membahayakan kesehatanku sementara istriku tdk ada di sini. Aku juga mengarang cerita bhw aku sudah mengupayakan onani tapi tdk berhasil dan tdk mungkin aku mencari PSK krn tdk biasa. Aku katakan bhw dgn terpaksa dan berat hati aku mengajak ia bersedia utk ML denganku utk kepentingan kesehatanku.

Mendengar ceritaku ia terdiam dan menundukkan wajahnya, tapi salah satu tangannya tetap kupegang sambil kubelai dengan lembut. Melihat itu, aku lanjutkan dgn berkata bhw kalau ia tdk bersedia agar tdk usah memaksakan diri dan aku mohon maaf dgn sikapku krn ini pengaruh obat perangsang yg terminum olehku. Selain itu kusampaikan bahwa biarlah kutanggung akibat kesalahan minum obat tersebut dan aku katakan lagi bhw aku sadar kalau permintaanku itu tdk pantas tapi aku tdk bisa melihat jalan keluar lain sambil minta ia memikirkan solusi selain yg kutawarkan. Ia tetap diam, namun kurasakan bhw nafasnya mulai memburu dan dengan lirih ia berkata apa aku benar2 mau ML sama dia padahal ia merasa ia sudah agak tua, tdk terlalu cantik, agak sedikit gemuk dan berasal dari kampung. Aku jawab bahwa ia masih menarik, namun yg penting aku harus menyalurkan hasratku. Ia diam lagi dan aku duduk dikasur sambil tanganku merangkul dan membelai pundaknya yg terbuka karena dasternya model you can see. Kulitnya terasa masih halus dan sedikit kuremas pundaknya yg agak lunak dagingnya. Mukanya pucat dan bersemu merah berganti2, ia juga terlihat gelisah.

Sedikit lama situasi seperti itu terjadi tapi aku tdk tau entah berapa lama, sampai aku mengulang pertanyaanku kembali (walaupun aku sudah yakin ia tdk akan menolak) dan akhirnya ada suara pelan dan lirih dari mulutnya. Aku tdk tau apa yg ia katakan tapi instingku mengatakan itu tanda persetujuan dan dengan pelan aku dekatkan mukaku ke wajahnya. Mula2 aku cium dahinya, setelah itu mulutku menuju pipinya. Ia hanya memejamkan mata, namun gerakan wajahnya yg sedikit maju sudah menjadi isyarat bhw ia tdk keberatan. Sedikit lama aku mencium kedua pipinya dan aku sejenak mencium hidungnya (di situ kurasakan desah nafasnya agak memburu) lalu akhirnya aku mencium bibirnya yg sudah agak terbuka sejak tadi. Sambil melakukan itu kedua tanganku juga beraksi dengan halus. Tangan kananku merangkulnya melewati belakang kepalanya kadang di bahu kanannya dan kadang di tengkuknya di belakang rambutnya yg terurai. Sedang tangan kiriku merangkul punggungnya dan mengusap paha kanannya secara bergantian.

Ciuman bibir mulai kuintensifkan dengan memasukan lidahku ke mulutnya. Ia gelagapan namun tangan kananku memegang tengkuknya untuk meredam gerakan kepalanya. Ternyata ia tidak biasa dicium dgn memasukan lidah ke mulut yg kelak baru saya ketahui belakangan.. Tangan kiriku terus bergerilya, aku menarik bagian bawah dasternya yg ia duduki agar tangan kiriku bisa masuk ke sela2 antara daster dan punggungnya. Berhasil, tanganku mengusap punggungnya yg halus namun masih kurasakan tali BH nya di situ. Dengan pelan2 kubuka tali BH nya. Terasa ada sedikit perlawanan dari dia dengan menggerak2an punggungnya sedikit. Iapun hampir melepaskan mulutnya dari mulutku. Namun bibirku terus mengunci bibirnnya dan tugas tangan kiriku membuka pengait BH nya dibelakan sudah terlaksana. Tangan kananku langsung berpindah dengan menyelinap di balik daster bagian depan dan menuju BH nya yg sudah terbuka. Aku biarkan BH tsb dan tangan kananku menyelinap di antara BH dan payudaranya. Aku elus2 dan cubit2 pelan payudara di sekitar putingnya beberapa saat sebelum akhirnya menuju puting sampai akhirnya payudara yang memang sudah tidak terlalu kencang tapi cukup besar itu kuremas2 bergantian kiri dan kanan. Saat itu mulutnya menggigit bibirku, aku terkaget2, dan dengan cepat kutanggalkan daster dan BHnya dan ia kutelentangkan dikasurku. Ia rebah di kasurku dengan hanya mengenakan celana dalam yg sudah tua dan sedikit lubangnya di bagian selangkangannya. Aku langsung menggumulinya dengan mulutku langsung menuju mulutnya. Ia sempat melenguhkan suara yg sepertinya menyebut namaku. Aku tidak peduli. Mulutku bergeser ke lehernya dan kudengar ia berkata dgn tidak jelas …. ?aduh kenapa kita jadi begini??. Aku tdk peduli dan mulutkupun bergeser ke payudaranya secara bergantion. Akhirnya suaranya yg awalnya seperti keberatan menjadi berganti dengan lenguhan dan desahan yg lirih.

Aku bangkit dr badannya sejenak utk melepaskan celanaku sampai akupun telanjang bulat. Kulihat ia sedikit kaget dan matanya terbuka melihatku seolah2 tak rela aku melepaskan tubuhnya. Namun secepat kilat setelah aku telanjang bulat aku kembali menggumulinya dan melumat bibirnya habis2an. Kedua tanganku merangkulnya dengan memegang erat bahu dan belakang kepalanya. Kupeluk ia erat2 dan iapun membalas ciuman bibirku dengan hangat bahkan liar. Matanya terpejam dan kedua tangannyapun memeluk diriku dan kadang megusap punggungku. Mulutku beralih ke payudaranya. Sekarang aku baru bisa melihat jelas bentuk payudara dan tubuhnya yg lain. Memang bukan bentuk yg ideal sebagaimana umumnya diceritakan di cerita2 saru lainnya. Payudaranya memang besar (aku tidak tau ukurannya) tapi sedikit turun dan tdk kencang. Tubuhnya masih proporsional walaupun cenderung gemuk dengan adanya lipatan2 lemak di pinggangnya dan perut yg kendur karena bekas melahirkan (mungkin), namun kulitnya begitu halus. Mulutku lalu melumat puting payudaranya yg kiri dan tangan kiriku meremas payudara yg kanan. Sedang tangan kananku bergerilya ke selangkangannya dan mengusap2 bagian yg masih terbungkus celana dalam tersebut. Jari2 tanganku menemukan lubang pada robekan celana dalamnya yg sudah tua sehingga jari2ku tsb bisa mengakses ke bagian selangkangannya yang mulai lembab pd rambutnya yg kurasakan cukup lebat. Jari2 kananku memainkan klitorisnya dan kadang2 kumasukkan ke dalam lubangnya sambil menggesaek2annya. Kurasakan desahan dan lenguhannya sedikit lebih keras menceracau. Sekilas kulihat kepalanya bergoyang ke kiri dan ke kanan dengan pelan tapi mulai liar. Tangan kirinya dia angkat sehingga jarinya ada didekat telinga kirinya sambil meremas2 seprai dan ujung bantal tidak karuan. Tangan kanannya mengusap kepala dan menarik2 rambutku.

Akupun mulai tdk bisa menahan diri lagi karena penisku sudah berdiri tegak sejak tadi. Ukuran penisku biasa2 saja (sebetulnya aku agak heran dgn ceritaa erotis yg bilang sampai 20 cm, aku tdk pernah mengukur sendiri). Kutarik celana dalamnya sampai lepas. Kemudian aku melepaskan tubuhnya dan mengambil posisi di antara dua pahanya. Waktu kulepas tubuhnya sejenak tadi ia sempat tersetak dan matanya terbuka seolah2 bertanya kenapa. Tapi begitu melihat aku sudah dalam posisi siap mengeksekusi dirinya iapun mulai memejamkan matanya lagi. Sambil kuremas2 payudaranya sebelum memasukan rudalku ke liangnya aku sedikit berbasa basi dan menanyakan apa ia ikhlas aku setubuhi malam ini. Dengan lirih ia mempersilakan dan bibirnya sedikit tersenyum. Kedua tangannya menarik badanku dan akupun mulai memasukkan penisku ke lubangnya. Walaupun sudah lembab dan ia pernah melahirkan, ternayata aku tdk bisa langsunga memasukkan penisku. Sampai2 tangan wanita yg telah lama menjanda dan kehidupan sehari2nya begitu kolot ini ikut membantu mengarahkan rudalku ke lubangnya. Rupanya nafsunya sudah membuat ia terlupa.

Di luar terdengar hujan mulai turun dengan lebat menambah liarnya suasana di kamarku dan pintu kamarku masih terbuka krn aku yakin tdk ada siapa2 lagi di rumah tipe 60 milik orang tuaku ini. Ujung rudalku mencoba merangsek kelubangnya scr pelan2 dgn gerakan maju mundur dan kadang2 berputar di area mulut lubangnya. Tidak terlalu lama rudalku mulai menembus liang senggamanya. Kepalanya bergerak ke kiri dan kanan. Matanya merem dan kadang setengah terbuka. Tangannya ke sana kemari kadang meremas seprai dan ujung bantal, kadang meremas rambutku dan kadang mengusap punggung dan bahkan mencakar punggung atau dadaku. Pinggulnya kadang menyentak maju menuju rudalku seolah2 sangat ingin agar rudalku segera masuk. Akhirnya rudalku yg sudah masuk sepertiganya ke liang senggamanya kucabut tiba2. Terlihat ia kaget dan membuka matanya. Ia memanggil namaku dengan suara yg sudah dikuasai birahi dan bertanya ada apa. Namun sebelum selesai pertanyaannya aku langsung dengan cepat dan sedikit tekanan menghujamkan rudalku ke liangnya yg walaupun sedikit seret tapi akhirnya bisa masuk seluruhnya ke dalam lubangnya dan aku memeluknya dengan mukaku begitu dekat dengan mukanya sambil menatap wajahnya yg penuh kepasrahan namun juga dikuasai birahi yg kuat.

Ia tersentak dan melenguh keras ………….. aaaaaaaahh …. sejenak aku mendiamkannya dengan posisi seperti itu. Ia mencoba menggerakkan pinggulnya maju dan mundur dengan ruang gerak yg terbatas. Aku pun mulai menggerakkan pinggulku ke belakang dan ke depan dengan gerakan pelan tapi pasti. Tanganku mulai mempermainkan kedua payudaranya dengan liar. Ia menceracau dan terus mendesah dan pinggulnya mencoba utk membawa diriku menggoyangnya lebih cepat lagi. Entah beberapa kali namaku ia sebut. Ia juga menceracau ia sayang dan mencintaiku. Dan aku yg sudah terbawa gelombang birahipun tidak memanggil ia ?bibi? lagi (ia sebetulnya terhitung nenekku, namun krn usianya tdk terlalu tua maka ia sering dipanggil bibi). Ya … dalam keadaan birahi tsb aku juga kadang menceracau memanggil namanya saja. Seperti tdk ada perbedaan usia dan kedudukan di antara kami.

Entah berapa lama aku menggoyangnya dengan gerakan yang sedang2 saja, tiba2 kedua tangannya merangkul tubuhku utk lebih merapat dengan dia. Aku pun melepaskan payudaranya dan juga akan merangkul tubuhnya. Kurasakan betapa lunak dan empuk tubuhnya yg agak gemuk dan memang sudah tidak terlalu sexy itu ketika kudekap. Semua bagian tubuhnya tidak ada yg kencang lagi. Namun kelunakan tubuhnya dan kehalusan kulitnya ditambah pertemuan dan gesekan antara kulit dadaku dgn kedua payudaranya membawa sensasi yg luar biasa bagi diriku. Irama gerakan pinggulku dan pinggulnya tetap stabil. Tiba2 ia mendesah dengan suara yg agak berbeda dan kedua matanya memejam rapat2. Ia mempererat dekapannya dan mengangkat pinggulnya agar selangkangannya lebih rapat dengan selangkanganku. Setelah itu kedua kakinya mencoba mengkait kedua kakiku. Gerakan bibir dan raut mukanya menunjukan kelelahan tercampur dengan kenikmatan yg amat sangat. Rupanya ia sudah orgasme. Ia membuka matanya dan wajahnya ia dekatkan ke wajahku sambil bibirnya terbuka dan memperlihatkan isyarat utk minta aku cium. Bibirkupun menyambar bibirnya dan saling melumat. Ketika lidahku masuk kemulutnya, ternyata ia sudah bisa mengimbangi walaupun dengan terengah2. Terbayang reaksinya waktu orgasme tadi maka gairahku menjadi meningkat. Walaupun tau ia sudah orgasme beberapa saat setelah itu aku mulai meningkatkan kecepatan irama gerakan pinggulku utk membawa rudalku menghujam2 liang senggamanya.

Walaupun sambil berciuman aku tetap mempercepat gerakan pinggulku. Awalnya pinggulnya mencoba mengikuti gerakan pinggulku. Namun tiba2 ia melepaskan mulutku dan kepalanya bergerak kekiri dan diam dengan posisi miring ke kiri sehingga aku hanya bisa mencium pipi kanannya. Matanya merem melek. Dekapan tangannya ketubuhkupun ia lepaskan dan ia angkat ke atas sehingga jari2 kedua tangannya hanya meremas2 seprai di atas kepalanya. Kedua kakinya berubah gerakan menjadi mengangkang dengan seluas2nya. Aku jadi mempecepat gerakan pinggulku. Bahkan gerakan rudalku menjadi lebih ganas yaitu saat aku memundurkan pinggulku maka rudal keluar seluruhnya sampai di depan mulut liang senggamanya namun secepat kilat masuk lagi ke dalam lubangnya dan begitu seterusnya namun tdk pernah meleset. Tangan kiriku kembali meraba payu daranya dan kadang2 ke klitorisnya. Ia menceracau dan kali ini tidak menyebut namaku namun berkali bilang ?aduh …. ampun … sayang …? atau ?kasian aku sayang? dan bahkan ia bilang sudah tidak tahan lagi. Namun aku tau ia terbawa kenikmatan yg luar biasa yang sekian tahun tidak pernah ia rasakan. Malam dingin dan AC di kamarku tdk bisa menahan keluarnya keringat di tubuh kami.

Tiba2 kembali ia melenguh, kali ini lebih keras dan mulutnya maju mencari bibirku. Ya, ia kembali orgasme. Aku tidak menghiraukan mulutnya namun lebih berkosentrasi utk mempercepat gerakan pantatku sambil aku putar. Putus asa ia mencoba mencium bibirku ia rebah kembali, namun pd saat itu akupun mencapai puncaknya dan rudalku menyemburkan sperma yang banyak ke liang senggamanya. Sementara liang senggamanya berdenyut menerima sperma hangatku. Aku terkulai di atas tubuhnya dengan rudalku masih di dalam liang senggamanya. Kami berpelkan dgn sangat erat seolah2 tubuh kami ingin menjadi satu. Kami berciuman dan saling membelai. Berkali2 kami saling mengucapkan sayang. Iapun mengungkapkan betapa bahagianya ia krn selain bisa menolongku menyalurkan libidoku, juga ia merasa terpuaskan kebutuhan yang tdk pernah ia rasakan sekian tahu. Apalagi ketika setelah itu ia semapat bercerita betapa almarhum suaminya begitu kolot dalam bercinta dan sekedar mengeluarkan sperma saja. Ia baru tau bahwa bercinta dengan laki2 dapat lebih nikmat dibanding yg pernah ia rasakan.

Kami tertidur sambil berpelukan. Paginya ketika terbangun jam 8 pagi kami bercinta lagi dengan sebelumnya menelpon ke tempat diklatnya utk memberitahukan bahwa ia tdk enak badan. Ia adalah tipe wanina yg juga agak kolot. Beberapa variasi ia lakukan dgn kikuk. Ia sering tdk bersedia bila vaginanya aku oral dgn alasan tdk sampai hati melihat aku yg banyak menolongnya mengoral vaginanya. Tapi ia mau mengoral penisku kadang2. Biasanya ia mau kalau ia sudah tdk bisa mengimbangi permainanku sedang aku masih mau bercinta.

Selama sebulan ia tinggal di rumahku dan kami sudah seperti suami istri …. bahkan percintaan kami sering lebih panas. 2 hari setelah percintaan kami yg pertama aku malah sempat mengantar ia ke dokter utk pasang spiral agar tdk terjadi hal2 yg tdk diinginkan. Hal yg kusuka darinya adalah ia ternyata pandai menyembunyikan hubungan kami. Jadi bila ada tamu atau famili datang ke rumahku, sikap kami biasa2 saja. Memang aku sempat mendoktrin dia bhw hubungan kami ini adalah hubungan terlarang, namun krn awalnya menolongku maka tdk apa2 dilanjutkan krn ia harus mengerti dgn kebutuhanku sbg laki2 drpd aku kena penyakit bercinta di luaran maka ia tdk perlu tanggung2 menolongku. Selain itu hal yg kusukai dr dia adalah sikapnya yg berbakti kepadaku bila kami berdua saja. Hampir semua permintaanku mau ia terima selama ia anggap permainan normal. Ia bilang itu ia lakukan krn aku banyak menolongnya.

Kadang2 aku memutarkan kaset video BF utk memperlihatkan beberapa variasi padanya. Aku bahkan sempat melakukan penetrasi di anusnya. Sebetulnya kesediaannya utk disodomi itu dilakukan dgn terpaksa krn pd saat kami melakukan foreplay ternyata ia menstruasi. Melihat aku sudah di puncak birahi ia mencoba melakukannya dengan tangan dan mulut tapi tdk berhasil krn ia mmg tdk terlalu lihay. Akhirnya dengan dibantu hand body cream maka anusnya lah yg jadi sasaranku. Sebetulnya aku kasian juga melihat ia menitikan airmata waktu aku mulai menusukan rudalku ke anusnya. Tapi karena aku sudah berada di ujung kenikmatan maka aku tetap melakukannya.

Krn di rumah hanya kami berdua maka kami melakukannya di mana saja, bisa di kamar mandi, bisa di depan TV, dan lainnya. Hal yg paling mengesankan adalah suatu hari pada saat saya pulang jam istirahat siang, ternyata iapun baru pulang juga utk istirahat di rumah krn ada informasi instrukturnya akan datang terlambat sekitar setengah atau satu jam. Mendengar penyampaiannya itu aku langsung mutup pintu rumah dan menyergapnya. Aku baringkan ia di atas hambal di ruang tengah depan TV. Ia gelagapan dan berteriak2 senang sambil berpura2 protes. Aku hanya menurunkan celana tidak sampai lepas dan iapun cuma kusingkapkan rok panjangnya dan melepaskan celana dalamnya. Baju PNS nya hanya kubuka kancingnya dan menarik BHnya ke atas. Kerudungnya aku biarkan terpasang. Sehingga kamu bercinta dgn tdk sepenuhnya telanjang. Mungkin krn agak tegang permainan kami menjadi lebih lama dr permainan biasanya. Akhirnya kami istirahat di rumah dengan hanya makan nasi dan telur dadar krn waktu istirahat tersita utk bercinta.

Pada saat ia kembali ke kotanya kami masih berhubungan sebulan 3-4 kali dalam sebulan. Namun setelah aku pindah ke kota lain hubungan kami jadi sangat jarang. Terakhir ia menikah lagi dengan seorang duda yang usianya 7 tahun lebih tua dari dia. Itupun ia terima setelah aku yg mendorong utk menerimanya wkt ia menceritakan bhw ada orang yg mau melamarnya.

Demikianlah ceritaku. Sebetulnya sampai saat ia bersuamipun aku tau kalau aku datang kepada dirinya dan ia punya waktu maka ia akan bersedia melayaniku. Hanya aku tdk mau mengambil resiko yg lebih tinggi.

Budak Nafsu ABG

cerita seks 2012 BestPortalSex.ComBudak Nafsu ABG

Aku sedang membanting pantatku di
jok belakang taxi, ketika dering HP-ku
memanggil. Kuperhatikan jelas sekali
bahwa ini nomor yang sama dari dua
kali panggilan tadi. Tapi karena aku
merasa tidak mengenalnya, aku sama
sekali tidak menanggapinya.
“Kenapa tidak diangkat, Bang..?” tanya
sopir taxi yang sekilas melihatku lewat
spionnya.
“Buat apa. Paling-paling wartawan
‘bodrek’. Menawarkan berita
kemenanganku ini di koran kelas ‘teri’-
nya. Bosen aku berurusan dengan
mereka..!” sahutku sambil
kuperhatikan sekali lagi secara kilas
dua medali emas dan piala juara
favorit kejuaraan binaraga kelas junior
ini.
Taxi meluncur kencang membawaku
pulang ke rumah kontrakanku di
daerah Radio Dalam. Taxi masih
melenggang di atas aspalan Sudirman
ketika nomor HP itu muncul lagi di
layar HP-ku. Berdering dan berdering
minta diangkat. Terpaksa kali ini aku
menerimanya dengan malas.
“Hai Andre, sombong bener sih, nggak
mau terima telponku. Kenapa..?”
“Sori Mbak. Ini siapa, dan ada apa..?
Aku merasa nggak kenal anda.”
“Benar. Kita belum pernah saling kenal
kok. Tapi aku selalu memantau
kemajuanmu dalam bertanding
binaraga. Pokoknya aku selalu
mengikutimu kemana kamu berlaga
memamerkan tubuhmu yang berotot
kekar tapi indah dan seksi sekali itu.
Aku senang sekali. Banyak teman-
temanku yang mengidolakan dirimu
lho Mas. Kupikir masa depanmu pasti
cerah sekali di dunia binaraga. Gimana
nih, kami mau kenalan lebih dekat
lagi, juga foto-foto bersama atlet idola
kami. Bagaimana Mas..?”
Aku sejenak berpikir. Siapa sih
mereka? Apa maksudnya? Kalau aku
tolak, aku merasa merendahkan atau
menyepelekan apa yang namanya
fans atau penggemar. Fans atau
penggemar, apalagi wartawan itu
adalah jalur yang tidak boleh
kulawan. Mereka harus kurangkul dan
akrabi. Begitu nasehat teman-teman
seniorku di dunia olahraga yang
banyak penggemarnya.
“Baiklah. Dimana ini kalian semua..?”
tanyaku setelah menghelakan nafasku.
Sebuah daerah pemukiman elite
disebutkan suara cewek itu. Permata
Hijau. Aku segera minta sama sopir
taxi segera meluncur ke alamat yang
dituju. Kuperhatikan jam tanganku
sudah menunjukkan pukul 23.45
tepat. Waktuku untuk istirahat. Tapi
demi fans, aku rela membagi waktuku
dengan mereka.
Rumah mewah itu memang terlihat
sepi, gelap, dengan halamanya yang
terlihat teduh. Berlantai tiga dengan
gaya arsitektur spanyol yang unik.
Bergegas aku segera turun dan
kuperhatikan sejenak taxi telah
menghilang di tikungan jalan. Kembali
aku perhatikan alamat rumah yang
kutuju itu. Aku segera menyelinap
masuk ke dalam halamannya setelah
membuka sedikit pintu gerbangnya
yang dari besi dicat hitam. Hujan
mendadak turun dengan rintik-rintik.
Berburu aku lari kecil menuju teras
yang tinggi, karena aku mesti menaiki
anak tangganya.
Aku dengan tidak sabaran menekan-
nekan bel pintunya yang yang tampak
sekali aneh bagiku, sebab tombol bel
itu berupa puting susu dari patung
dada wanita. Tidak berapa lama, pintu
model tarung kuku itu terbuka. Aku
seketika berdecak kagum dan ‘ngiler’
berat melihat figur penggemarku
ternyata anak baru tumbuh yang
bertubuh seksi.
“Mas Andre, ya? Ayo Mas, dua
temanku sudah tak sabar nungguin
Mas. Biar kubawakan pialanya.. yuk..!”
ujar gadis berusia sekitar 17 tahun itu
ramah sekali menyambar piala dan
tas olahragaku.
Aku menyibakkan sebentar rambut
gondrongku yang basah sedikit ini,
sambil sejenak kuperhatikan gadis itu
menutup dan mengunci kembali
pintunya.
“Ng.., maaf, belum kenalan..,”
gumamku perlahan membuat gadis
berambut pendek cepak ala tentara
cowok itu menghentikan langkahnya
lalu memutar tubuhnya ke arahku
sambil mengumbar senyun manisnya.
“Oh ya, aku Tami..,” sahutnya
menjabat tanganku erat-erat.
Hm, halus dan empuk sekali jemari ini,
seperti tangan bayi.
Tami yang berkulit kuning langsat itu
melirik ke sebelah, di mana dari balik
korden muncul dua temannya. Semua
seusia dirinya.
“Ayo pada kenalan..!” sambung Tami.
Malam ini Tami memakai kaos singlet
hitam ketat dan celana pendek
kembang-kembang ketat pula,
sehingga aku dapat dengan jelas
melihat sepasang pahanya yang
mulus halus. Bahkan aku dapat
melihat, bahwa Tami tidak memakai
BH. Jelas sekali itu terlihat pada dua
bulatan kecil yang menonjol di kedua
ujung dadanya yang kira-kira
berukuran 32.
“Lina..,” ujar gadis kecil lencir berambut
panjang sepinggangnya itu menjabat
tanganku dengan lembut sekali.
Gadis ini berkulit kuning bersih dengan
dadanya yang kecil tipis. Dia memakai
kaos singlet putih ketat dan celana
jeans yang dipotong pendek berumbai-
rumbai. Lagi-lagi Lina, gadis cantik
beralis tebal itu sama seperti Tami.
Tidak memakai BH. Begitupun Dian,
gadis ketiga yang bertubuh kekar
seperti laki-laki itu dan berambut
pendek sebatas bahunya yang kokoh.
Kulitnya kuning langsat dengan kaos
ketat kuning dan celana pendek hitam
ketat pula. Hanya saja, dada Dian
tampak paling besar dan kencang
sekali. Lebih besar daripada Tami.
Cetakan kedua putingnya tampak
menonjol ketat.
Aku dapat melihat pandangan mata
mereka sangat tajam ke arah
tubuhku. Aku pikir iru maklum, sebab
idola mereka kini sudah hadir di depan
mata mereka.
“Dimana mau foto-foto bersamanya..?”
tanyaku yang digelandang masuk ke
ruang tengah.
“Sabar dulu dong Mas, kita kan perlu
ngobrol-ngobrol. Kenalan lebih dalam,
duduk bareng.. gitu. Santai saja dulu
lah.. ya..?” sahut Dian menggaet
lengan kananku dan mengusap-usap
dadaku setelah ritsluting jaket
trainingku diturunkan sebatas perutku.
“Ouh, kekar sekali. Berotot, dan penuh
daging yang hebat. Hm..,”
sambungnya sedikit bergumam
sembari menggerayangi putingku dan
seluruh dadaku.
Aku jadi geli dan hendak menampik
perlakuannya. Tapi kubatalkan dan
membiarkan tangan-tangan ketiga
gadis ABG itu menggerayangi dadaku
setelah mereka berhasil melepas
jaketku.
Kuakui, aku sendiri juga menikmati
perlakakuan istimewa mereka ini. Kini
aku dibawa ke sebuah kamar yang
luas dengan dinding yang penuh foto-
foto hasil klipingan mereka tentang
aku. Aku kagum. Sejenak mereka
membiarkanku terkagum dan
menikmati karya mereka di tembok
itu.
“Bagaimana..?” tanya Lina mendekati
dan merangkul lengan kiriku.
Lagi-lagi jemari tangan kirinya
menggerayangi puting dan dadaku.
Kudengar nafas Lina sudah megap-
megap. Lalu Dian menyusul dan
memelukku dari belakang,
menggerayangi dadaku dan menciumi
punggungku. Kini aku benar-benar geli
dibuatnya.
“Sudahlah, lebih baik jangan seperti ini
caranya. Katanya mau foto-foto..?”
kataku mencoba melepaskan diri dari
serbuan bibir dan jemari mereka.
“Iya, betul sekali. Lihat kemari Mas
Andre..!” sahut Tami yang berdiri di
belakangku.
Aku segera membalikkan tubuhku dan
seketika aku terkejut. Mataku melotot
tidak percaya dengan penuh
ketidaktahuan dan ngerti semua ini.
“Ada apa ini, apa-apa ini ini..? Kalian
mau merampokku..?” tanyaku protes
melihat Tami sudah menodongkan
pistol otomatis yang dilengkapi
dengan peredam suara itu ke arah
kepalaku.
“Ya. Merampok dirimu. Jiwa dan
ragamu. Semuanya. Ini pistol beneran.
Dan kami tidak main-main..!” sahut
Tami dengan wajah yang kini jadi
beringas dan ganas.
Begitupun Lina dan Dian. Sebuah
letupan menyalak lembut dan
menghancurkan vas bunga di pojok
sana. Aku terhenyak kaget. Mereka
berdua memegangi lengananku
dengan kuat sekali. Aku hampir tidak
percaya dengan tenaga mereka.
“Tidak ada foto. Tapi, di ruangan ini,
kami memasang beberapa kamera
video yang kami setel secara
otomatis. Setiap ruangan ada kamera
dan kamera. Semua berjalan otomatis
sesuai programnya. Copot celananya,
Lin..!” ujar Tami membentak.
Aku hendak berontak, tapi dengan
kuat Dian memelintir lenganku.
“Ahkk..!”
“Jangan macem-macem. Menurut
adalah kunci selamatmu. Ngerti..!”
bentak Dian tersenyum sinis.
Celana trainingku kini lepas, berikut
sepatuku dan kaos kakinya. Lina
sangat cepat melakukannya. Kini aku
hanya memakai cawat hitam
kesukaanku yang sangat ketat sekali
dan mengkilap. Bahkan cawat ini tidak
lebih seperti secarik kain lentur yang
membungkus zakar dan pelirku saja.
Sebab karetnya sangat tipis dan
seperti tali.
“Kamu memang seksi dan kekar..,”
ucap Tami mendekati dan
menggerayangi zakarku.
“Iya Tam. Sekarang aja ya, aku udah
nggak sabar nih..!” sahut Dian
mengelus-elus pantatku.
“Sama dong. Tapi siapa duluan..?”
sahut Lina mengambil sebotol minyak
tubuh untuk atlet binaraga.
Kulihat mereknya yang diambil Lina
yang paling mahal. Tampaknya
mereka tahu barang yang berkualitas.
“Diam dan diam, oke..?” kata Lina
menuangi minyak itu ke tangannya.
Begitupun Dian dan Tami. Segera saja
jemari-jemari tangan mereka
mengolesi seluruh tubuhku dengan
minyak. Bergantian mereka meremas-
remas batang zakarku dan buah
pelirku yang masih memakai cawat ini
dengan penuh nafsu. Aku kini sadar,
mereka fans yang maniak seks berat.
Walau masih ABG. Dengan buas, Tami
merengut cawatku dengan pisau
lipatnya, yang segera disambut tawa
ngakak temannya. Zakarku memang
sudah setengah berdiri karena
dorongan dan rangsangan dari
stimulasi perbuatan mereka.
Bagaimanapun juga, walau dalam
situasi yang tertekan, aku tetap
normal. Aku tetap terangsang atas
perlakuan mereka.
“Ouh, sangat besar dan panjang. Gede
sekali Lin..,” ucap Dian kagum dan
senang sembari menimang-nimnag
zakarku.
Sedangkan Tami meremas-remas
buah pelirku dengan gemas sekali,
sehingga aku langsung melengking
sakit.
“Duh, rambut kemaluannya dicukur
indah. Apik ya..!” sahut Dian mengusap
potongan bentuk rambut kemaluanku
yang memang kurawat dengan
mencukur rapi.
“Auuhk.., jangan. Jangan.., sakit..!”
ucapku yang malah bikin mereka
tertawa senang.
Lina sendiri menciumi daging zakarku
dan menjilat-jilat buas pelirku. Aku
tetap berdiri dengan kedua kakiku
agak terbuka.
Mereka dengan buasnya menjilati dan
menciumi zakar dan buah pelirku serta
pantatku.
“Ouh.. jangan.. aauhk.. ouhhk..
aahkk..!” teriak-teriak mulutku
terangsang hebat.
Hal itu membuat Tami jadi ganas
dalam mengocok-ngocok batang
zakarku. Sedangkan Lina gantian
meremas-remas buah pelirku.
Sementara Dian menghisap putingku
dan memelintirnya, sehingga putingku
jadi keras dan kencang. Kedua
tanganku kini berpegangan pada
tubuh mereka, karena dorongan
birahiku yang mendadak itu. Aku kian
menjerit-jerit kecil dan nikmat.
Teriakan mereka yang diselingi tawa
senang kian menambah garang
perlakuan mereka atas tubuh
telanjangku.
Bergantian mereka mngocok-ngocok
zakarku hingga

kian mengeras dan
memanjang hebat. Bahkan mereka
dengan buasnya bergantian menyedot-
nyedot zakarku dengan memasukan
ke dalam mulut mereka, sampai-
sampai mereka terbatuk-batuk karena
zakarku menusuk kerongkongan
mereka.
“Nikmat sekali zakarnya, hmm.., coba
diukur Dian. Berapa panjang dan
besarnya, aku kok yakin, ini sangat
panjang..!” ujar Tami sambil terus
mengulum-ngulum dan menjilati
zakarku.
Dian segera mengukur panjang dan
besarnya zakarku.
“Gila, panjangnya 23 sentimeter, dan
garis lingkarnya.. hmm.., 18 senti. Apa-
apaan ini. Kita pasti terpuaskan. Dia
pasti hebat dan kuat..!” ujar Dian
kagum sambil mengikat pangkal
batang zakarku dengan tali sepatu
secara kuat.
Begitupun pangkal buah pelirku diikat
tali sepatu sendiri. Sementara Lina
gantian kini yang mengocok-ngocok
zakarku sambil mengulum-ngulumnya.
Karuan saja, zakarku jadi tambah
keras dan merah panas membengkak
hebat. Otot-ototnya mengencang
ganas. Aku kian menjerit-jerit tidak
kuat dan tidak kuasa lagi menahan
spermaku yang hendak muncrat ini.
Mendengar itu, Lina mencopot lagi tali
sepatuku di batang zakarku dan
pelirku. Cepat-cepat mereka
membuka mulutnya lebar-lebar di
depan moncong zakarku sambil terus
mengocok-ngocok paling ganas dan
kuat.
“Creet.. croot.. creet.. srreet.. srroott..
creet..!” menyembur spermaku yang
mereka bagi rata ke mulutnya masing-
masing.
Bergantian mereka menjilati sisa-sisa
spermaku sambil mengurut-ngurut
batang zakarku agar sisa yang masih
di dalam batang zakarku keluar semua.
“Hmm.. nikmat sekali. Enak..!” ucap
Diam senang.
“Iya, spermanya ternyata banyak
sekali.. kental..!” sahut Lina.
“Ayo, ikat dia di ruang penyiksaan.
Cepat..!” perintah Tami berdiri, diikuti
Lina dan Dian.
Sedangkan aku masih lemas. Rasa-
rasanya mau hancur badanku. Aku
nurut saja perintah mereka. Memasuki
ruang penyiksaan.
Apa pula itu? Mereka dengan cepat
memasang gelang besi di kedua
tangan dan kakiku. Rantai besi ditarik
ke atas. Kini tubuhku merentang keras
membentuk huruf X. Posisi badanku
dibikin sejajar dengan lantai yang kira-
kira setinggi satu meteran itu. Lampu
menyorot kuat ke arahku. Keringatku
menetes-netes deras.
“Siapa kalian ini sebenarnya..?”
tanyaku memberanikan diri.
“Diam..! Tak ada pertanyaan. Dan tak
boleh bertanya. Pokoknya menurut.
Kamu kini budak kami. Ngerti..!”
bentak Tami mencambuk dadaku dan
punggungku dengan cambuk yang
berupa lima utas kulit yang ujungnya
terdapat bola berduri. Sakitnya luar
biasa.
Mendadak Dian membuka lantai di
bawahku. Aku kaget, rupanya di
bawah sana ada liang seukuran kira-
kira lebar 50 senti dan panjang dua
meteran. Dan di lubang sedalam kira-
kira satu meteran itu terdapat
tumpukan batu bara yang membara
panas sekali! Pantas saja, tadi kakiku
sempat merasakan panasnya lantai
ubin ini. Walau kini tubuhku setinggi
kurang dari dua meter dari bara, tapi
aku masih kuat merasakan betapa
panasnya batu bara itu uapnya
membakar kulit tubuhku bagian
belakang.
“Cambuk terus..! Sirami dengan
minyak dan jus tomat..!” perinta Tami
mencambuki kakiku.
Sedangkan Lina mencambuki dadaku.
Dian mencambuki punggungku. Panas
dan pedih, semua bercampur jadi satu.
Bersamaan mereka juga mencambuki
zakar dan pelirku yang masih
setengah tegang ereksinya. Batu bara
yang tertimpa minyak dan jus tomat
itu mengeluarkan asap panas yang
segera membakar kulitku. Entah, di
menit keberapa aku bertahan. Yang
jelas tidak lama kemudian aku
pingsan.
Saat terbangun, ternyata aku sudah
terbaring di atas ranjang luas dan
empuk bersprei putih kain satin. Tapi
kondisiku tidak jauh beda dengan
disiksa tadi. Kedua tanganku dirantai
di kedua ujung ranjang bawah,
sedangkan badanku melipat ke atas
karena kedua kakiku ditarik dan
rantainya diikatkan di kedua ujung
ranjang atas kepalaku, sehingga
dalam posisi seperti udang ini, aku
dapat melihat anusku sendiri.
Sebuah bantal mengganjal
punggungku. Lampu menyorotku. Tiba-
tiba Lina sudah mengakangi wajahku.
Dan dia telanjang bulat. Kulihat
vaginanya yang mengarah ke
wajahku itu bersih dari rambut
kemaluan. Rupanya telah dipangkas
bersih.
“Jilati, nikmati lezatnya kelentitku dan
vaginaku ini. Cepat..!” teriak Lina
menampar wajahku dua kali sambil
kemudian membuka bibir vaginanya
dan menjejalkannya ke mulutku.
Terpaksa, aku mulai menjilati vagina
dan seluruh bagian di dalamnya
sambil menghisap-hisapnya.
Lina mulai menggerinjal-gerinjal geli
dan nikmat sambil meremas-remas
sendiri duah dadanya dan puting-
puting susunya yang kecil itu. Kulihat
selintas datang Dian dan Tami yang
juga telanjang bulat. Sejenak mereka
berdua saling berpelukan dan
berciuman. Mereka ternyata lesbian..!
Lina segera beranjak berdiri.
“Lakukan dulu Lin, kami sedang mood
nih..!” ujar Tami mencimui vagina Dian
yang berbaring di sebelahku sambil
menggerinjal-gerinjal geli.
Kedua tangan Dian meremas-remas
sendiri buah dadanya. Lina segera saja
mengambil boneka zakar yang besar
dan lentur. Segera saja Lina menuangi
anusku dengan madu, serta merta
gadis itu menjilati duburku. Aku jadi
geli.
Kini jemari Lina mulai mengocok-
ngocok zakarku, setelah sebelumnya
mengikat pangkal buah pelirku secara
kuat.
“Ouh.. aduh.., aahhk..,” teriakku
mengerang sakit dan nikmat.
Lina dengan cepat segera
menusukkan boneka zakar plastik itu
ke dalam lobang anusku. Karuan saja
aku menjerit sakit. Tapi Lina tidak
perduli. Zakar plastik itu sudah masuk
dalam dan dengan gila, Lina menikam-
nikamkan ke anusku. Aku menjerit-
jerit sejadinya. Sementara tangan
satunya Lina tetap mengocok-ngocok
zakarku sampai ereksi kembali
dengan kerasnya.
Tiba-tiba Tami mengakangi wajahku
dan mengencingi wajahku.
“Diminum. Minum pipisku.. cepat..!”
perintah Tami menanpar-nampar
pantatku.
Terpaksa, kutelan pipis Tami yang
pesing itu. Rasanya aku mau muntah.
Lebih baik menjilati vaginanya,
ketimbang meminum pipisnya. Tami
tertawa ngakak sambil mengambil
alih mengocok zakarku dengan buas.
“Gantian..!”ujar Dian menggantikan
posisi Tami.
Pipis lagi. Aku kini kenyang dengan
pipis mereka
. Tubuhku basah oleh
pipis mereka. Lina masih menusuk-
nusuk duburku dengan zakar
plastiknya. Pelan-pelan rantai dilepas,
tapi Lina malah membenamkan zakar
plastik itu dalam-dalam di anusku.
Kakiku dibuat mengangkang. Dengan
buas, satu persatu memperkosaku.
“Auhk.. aahk.. ouhkk.. yeaah.. ouh..!”
teriak-teriak mulut mereka
menggenjot di atas tubuhnya setelah
memasukkan zakarku ke dalam
vaginanya.
“Ouh.. ouhk, tidak.. ahhk.. ahhk..!”
menjeritku kesakitan karena sperma
yang mestinya muncrat tertahan oleh
tali ikatan itu.
Cambuk kembali melecuti dadaku.
Pokoknya tidak ada yang diam
nganggur. Saat Tami menggagahiku,
Lina mencambuk. Dian menetesi
puting susuku dengan cairan lilin
merah besar. Atau menyirami lilin
panas itu ke anusku. Saking tidak
kuatnya aku, kini aku jatuh pingsan
lagi.
Entah berapa lama aku pingsan. Saat
terbangun, banyak spermaku yang
tercecer di perutku. Tidak ada rantai.
Tidak ada lilin. Bahkan mereka juga
tidak ada di sekitarku. Kemana
mereka? Perlahan aku beranjak
berdiri, tertatih-tatih mencari
pakaianku. Tubuhku penuh barut
bekas cambuk dan lilin mengering.
Luar biasa sakit dan pedihnya tersisa
kurasakan.
Secarik kertas ditinggalkan mereka
bertiga untukku. Kubaca dengan muak
dan geram.
Trim atas waktumu. Tapi kami belum
puas menikmatimu. Kami pasti datang
lagi untuk kepuasan kami. Kami pergi
karena ada mangsa baru yang lebih
lemah tapi kuat seksnya. Kalau kamu
tolak, kami edarkan videonya. Awas,
kamu kini adalah ‘anjing’ seks kami.
Trim. Sampai jumpa.

  • RSS BestPortalSex

    • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.