Panti Pijat Sex – Tempat Sex Ku Yang Pertama

BestPortalSex.ComPanti Pijat Sex – Tempat Sex Ku Yang Pertama

Cerita Sex Memacu Birahi Di Panti Pijat Mesum. Bro perkenalkan nama gue Agus (nama samaran ya), waktu itu umur gue 23 tahun, pekerjaan sebagai seorang pegawai swasta di salah satu perusahaan nasional yang cukup terkenal di negara ini. Izinkan gue menceritakan pengalaman berpacu dalam birahi di salah satu panti pijat di kota P.

Panti pijat tersebut bernama PP Anggrek, terletak di salah satu kompleks pertokoan yang dahulunya sangat terkenal sebelum mall-mall modern bermunculan yang perlahan-lahan menggeser popularitas kompleks ini. PP ini tidak begitu besar, namun mempunyai 3 lantai yang lantai 2 dan 3 digunakan sebagai kamar-kamar untuk melakukan aktifitas pijat dan tentunya aktifitas memacu lendir. Mari kita mulai petualangan kita!

Hari itu hari Minggu, hari yang membosankan banget buat gue, karena belum mempunyai pacar sehingga kalo mau jalan-jalan yaa barengan temen satu kost lah. Sebelum gue ke PP itu, gue dapet informasi dari temen satu kost, waktu itu dia pijet di situ dan katanya yang mijetnya cewek, lumayan katanya. Tapi temen gue ini bukan orang yang pikirannya macem-macem kaya gue, jadi nemu tempat kaya gitu yaa biasa aja. Terus terang bro, ini adalah pengalaman pertama gue ke panti pijat. Berangkatlah gue pake mobil pinjeman, kata yang minjemin ati-ati ya, jangan yang buat macem-macem itu mobil, pengen ketawa gue denger dia ngomong gitu.
Cerita Sex Memacu Birahi Di Panti Pijat Mesum. Langsung aja ya, gue pas nyampe agak bengong juga liat PP ini, gak begitu elit, agak remang-remang, sebagai seorang pemuda yang baru aja nginjekin kaki di sebuah tempat yang namanya PP, langsung deg-degan gue. Yang jaga di depan ibu-ibu yang dari mukanya keliatan banget kalo dulu itu dia cantik, alisnya aja alis tato bro. Dia langsung nanya, “Mau pijet mas?” “Iya bu, eh mbak” “Langsung pilih aja mas mau sama siapa pijetnya” “OK mbak”. Karena kelamaan mikir, gue di tembak sama ibu itu, “Baru pertama kali ya mas?” “Lho kok mbak tau?” “Keliatan groginya” Brengsek niy old pussy, kena gue. Gue langsung nyoba ngilangin kekakuan gue dengan beraniin nanya “Yang masih muda ada mbak?” “Semuanya masih muda kok mas, di bawah 30 tahun umurnya” “Yang paling muda siapa mbak?” “Oooh, ini ada namanya Fifi, umurnya 21 tahun mas, paling muda di sini, kalo mau sama dia langsung naek mas, orangnya lagi gak kerja kok” “OK mbak, makasih ya” Terus dia merintahin anak buahnya untuk nganterin gue ke atas.

Sesampenya di atas, gue di suruh milih kamar, kalo menurut gue sih bilik, soalnya dindingnya triplek, pintunya tirai biasa. Gue tanyain yang kosong terus yang enak dimana, dia nunjukin yang pojok sama yang deket tangga. Gue langsung pilih yang deket tangga aja karena biliknya agak gede di bandingin yang lainnya sekalian mesen minuman anget biar gak masuk angin, ACnya di set paling kenceng sama paling dingin bro.
Singkat cerita gue duduk di dipan, yang menurut gue dipannya itu buatan mereka sendiri, sambil gemeteran nungguin si Fifi. Lima menit kemudian si Fifi dateng, orangnya putih, mukanya mulus tanpa jerawat, walaupun gak begitu cantik, tapi manis anak ini. “Halo mas” “Halo juga, kenalan dulu dong” “Fifi mas, mas siapa?” “Agus” “Mas Agus udah sering ke sini?” “Ini baru pertama kalinya Fi” “Masa sih? Kayanya setiap cowok yang dateng ke sini ngakunya baru pertama kali hihihihihihi” Ketawa ketiwi sambil nyubit gue, brengsek niy cewek. “Bener kok Fi, liat aja aku gemeteran” “Hahahahaha iya mas ternyata kamu gak bohong hehehehehe” “Hehehe”. Terus dia minta izin ngebenerin posisi dipan yang gue dudukin, setelah itu dia nyuruh gue buka baju sama celana gue. “Celana dalemnya mau dibuka apa gak mas? Ntar kotor lho kena cream pijetnya” “Ntar aja deh Fi, malu, hehehehehe” “Kan Fifi tutupin pake handuk mas. Kalo gitu ntar aja ya mas kalo udah mau pake cream, celana dalemnya dibuka” “Iya deh Fi ntar aja bukanya”.
Hal pertama yang dia kerjain adalah mijet refleksi kaki gue, sambil mijet gue coba-coba ajak ngobrol anak itu.”Fifi udah lama di kota ini?””Baru 3 bulan mas” “Bohong ah, masa baru 3 bulan langsung kerja di sini” “Beneran mas gak bohong kok, saya dari kampung gak punya kerja, ada yang nawarin kerja di sini, terus saya ikut aja” “Mangnya Fifi darimana?” “Dari Cirebon mas” “Fifi umurnya berapa?” “Tahun ini 21 mas” Wah, bener kata ibu yang jaga di depan tadi ya pikir gue. Fifi mijet gue sambil nanya-nanya apa mijetnya enak apa terlalu pelan apa gimana, dan gue cuma jawab sambil ehem ehem yang nandain pijetannya enak. Terus dia mijetnya dari kaki naek ke paha, pantat, punggung gue. Pas dia mijet pantat gue, gue juga megang pantatnya sambil ngajakin bercanda “Wah kamu megang pantat saya, pantat kamu saya remes ahh” “Ih mas ini bikin kaget aja” Tapi dia gak marah, cuma nyengir-nyengir imut bikin gemes. Gue beraniin nanya hal-hal yang lebih bersifat pribadi kaya udah punya pacar ato suami, yang dia jawab belum ada.

30 menit kemudian dia nyuruh gue buat buka CD karena mau pake cream yang takut kalo CD gue kotor kena creamnya. Gue bangun, pas mau buka CD ternyata si Fifi permisi sebentar ke toliet, sambil ngasih handuk buat nutupin “burung” gue. Gak lama kemudian setelah gue pake handuk, si Fifi dateng,terus dengan isengnya dia nepuk pantat gue, sambil bilang “Eh, udah siap ya mas, hehehe” “Wah kamu ini iseng ya Fi” Sambil gue tepuk pantatnya juga, hehehehehehe. “Mas saya pake cream ya mas ngurut mas” “Iya Fi”. Terus dia ngurut gue dari kaki naek ke paha dan ke pantat, pas ngurut di pantat, dia sengajain lama-lama di selangkangan, terus tangannya nyenggol-nyenggol biji gue yang bikin burung gue bangun perlahan-lahan dari tidurnya. Ngeliat gue naekin pantat, si Fifi nanya, “Bangun ya mas burungnya?” “Hah? Iya nih, mau benerin dulu” Fifi cuma ketawa-ketawa aja ngeliat kelakuan gue yang benerin posisi burung biar gak sakit. Fifi ngelanjutin ngurut badan gue sampe punggung, kesempatan itu gue gunain buat ngelus-ngelus pantat sama ngeremes-remes pantatnya yang lumayan montok, dia juga ternyata sambil colek-colek burung gue dari belakang yang bikin gue tambah nafsu aja sama cewek ini.
Setelah selesai ngurut bagian belakang, dia nyuruh gue balik badan, karena mau ngurut bagian depan. Nah ini dia yang gue tunggu, jadinya gue bisa ngeliat dia langsung tanpa harus balik badan. Fifi ngurut badan gue dari kaki, naek ke paha, pas di selangkangan di lama-lamain biar gue tambah ngaceng. Sambil senyum-senyum dia ngelirik gue yang nahan-nahan nafsu. Akhirnya gue beraniin megang-megang toket dia yang gak begitu gede. Pertamanya dia nolak sambil nepis tangan gue, tapi gue langsung bilang “Kamu curang ya Fi” “Curang kenapa mas?” Dia tanya sambil senyum-senyum. “Masa kamu pegang-pegang dada saya, terus saya gak boleh megang-megang dada kamu Fi?” “Hahahaha mas ini bisa aja, iya deh gak apa apa megang-megang dadaku” Gimana gak ngaceng denger cewek ngomong gitu, langsung aja gue pegang-pegang toketnya dari luar. Terus gue beraniin buka kancing seragam dia satu-satu, dia diem aja sambil senyum-senyum. Pas kancing terakhir ternyata dia gak mau di buka, katanya malu karena toketnya kecil. “Kenapa kamu malu Fi? Kan kamu udah ngeliat sama megang dada saya tanpa tutup, masa saya gak boleh?” “Malu mas, tetekku kecil mas” “Gak apa apa Fi, buka ya Fi, aku pengen liat sama pegang tetek kamu” Akhirnya dia ngebiarin tangan gue masuk ke dalam BHnya, sambil gue remes-remes toketnya, gue pilin-pilin pentilnya. Toketnya emang gak gede, tapi bikin nafsu, walaupun kecil, tapi kenceng bro.

Gak lama kemudian, Fifi ngasi tau gue kalo 10 menit lagi waktunya abis, gue langsung bilang sama dia “Tambah 1 jam lagi Fi” “Mangnya mau ngapain mas nambah 1 jam lagi?” “Kamu pijet saya lagi Fi, pijetan kamu enak Fi” “Sebentar ya mas, aku bilang dulu sama yang di bawah”. Terus dia turun ke bawah ngasitau kalo gue nambah 1 jam lagi. Setelah ngasi tau, Fifi masuk lagi ke bilik, siap-siap mo pijet gue lagi. Akhirnya dia mijet gue lagi, tapi keliatan banget kalo pijetannya udah gak kaya yang pertama, agak males gitu mijetnya, tapi ngabisin waktu 30 menit tambahan, damn it. Gue bilang sama dia “Pin pijetnya udahan aja, kita ngobrol-ngobrol aja Fi” “Iya mas” Ternyata dia lagi makan permen, terus dia nawarin gue permen, gue bilang “Aku gak mau permen Fi” “Mas maunya apa?” “Aku mau itu tu” sambil nunjuk pake mulut ke toketnya, terus dia jawab “Mau apa sih mas?” “Mau ini nih” Sambil gue pegang-pegang toketnya, dia agak malu nunduk-nunduk sambil senyum. “Malu mas..” “Gak usah malu, ntar aku kasih tips” “Berapa tipsnya?” “Kamu mau berapa?” “Aku mau 200ribu mas” Sambil ketawa langsung aja gue bilang “Eit enak aja 200 ribu Fi, masa toket doang 200 ribu” “Mangnya mas mau apa?” Wah deg-degan juga gue di tanya gitu, gue dieeeem aja sambil bukain kancing bajunya satu-satu, gue buka BHnya, gue pilin-pilin pentilnya. Terus tiba-tiba dia nanya gue “Mas mau ngewe?” “Wah iya Fi, aku mau ngewe sama kamu” “Kenapa gak dari tadi aja mas bilang, gak usah pake lama-lama gini mas, nih lat aku bawa apa” Ternyata dia nunjukin kondom yang disimpen di kantong bajunya. Langsung aja gue tembak, “Kamu mau berapa Pin kalo ngewe sama aku?” “200ribu mas” “Gak mau ah Fi, kemahalan, lagian aku gak bawa uang banyak Fi” Gue bohongin aja dia gak bawa uang banyak. “Mas ada uang berapa emangnya?” “Aku cuma bawa 200ribu, bayar pijet 60ribu, kalo 100 ribu aja gimana?” Lama dia mikirnya, terus dia tanya, “Mas ntar suka ke sini lagi gak?” “Mungkin iya Fi, kalo aku kecapean, aku pijet” “Tapi mas kalo pijet sama aku ya mas” “Iya Fi, ntar kalo aku ke sini aku mau sama kamu aja, yang penting pas kamu lagi gak kerja aja Fi” “Ya udah mas kita ngewe yuk, 100 ribu gak apa apa mas, mas ganteng juga sih, tapi jangan berisik mas, kalo ketauan ntar aku bisa di pecat mas, mas kontolnya gede gak mas?” “Liat sendiri aja Fi, mangnya kenapa Pin kalo kontolku gede?” “Kalo kegedean,memekku ntar sakit mas, mana coba liat mas, ooh pas mas, tapi tetep pelan-pelan ya mas kita ngewenya, takut sakit mas” “Iya sayang”.

Terus gue ngeliatin dia buka baju sama celananya, BH di buka, CD di buka, di depan gue udah berdiri Fifi yang telanjang. “Mas jangan ngeliatin memekku terus, malu mas” “Ngapain malu Fi, memek kamu bagus Fi” “Mas aku di atas ya mas” “Kita langsung nih Fi?” “Iya mas, aku udah nafsu banget mas pengen ngewe, dari tadi nahan kebelet pipis terus jadinya”. Setelah masangin kondom di burung gue, Fifi langsung naek ke dipan, ngukur-ngukur posisi lobang memeknya biar kontol gue masuknya pas. “Aduh mas,kok gak mau masuk ya mas” “Pelan-pelan aja Fi” Terus dia ngasih ludah di memeknya, lobang memeknya di gesek-gesekin ke kontol gue biar bisa pas masuk. Sambil nahan agak sakit di memeknya, Fifi nurunin pantatnya pelan-pelan biar kontol gue bisa masuk ke memeknya, akhirnya “Ahhh aduh mas, enak mas, pas banget kontol mas masuk ke memek Fifi” “Iya Fi, memek kamu keset ya Fi, padahal udah pake kondom ya Fi, aduh Fi enak banget Fi” “Fifi genjot ya mas” “Iya Fi” Dengan posisi dia di atas gitu, kontol gue bisa masuk semua ke memeknya. memek Fifi ini masih agak rapet, kontol gue ukurannya sedeng-sedeng aja bro, panjangnya 15cm diameternya 4cm, jadi bisa kalian bayangin kan rapetnya memek cewek ini?
Kayanya si Fifi capek kalo terus-terusan di atas, akhirnya dia bilang “Mas aku capek, mas aja yang di atas ya mas” “Iya sayang”. Cewek ini sepertinya bukan tenaga pemuas nafsu yang profesional, gaya yang dia tau cuma cewek di atas or cowok di atas, soalnya gue ajakin gaya yang lain, dia gak tau, di suruh ngisep kontol aja dia gak mau, katanya belum pernah. Posisi gue di atas gue manfaatin buat ngegeber cewek ini sampe dia lemes pokoknya.

Baru 5 menit gue hajar pake kecepatan sedeng, tiba-tiba “Maaaas Agussss, aduuuuuuh mas Agus kontolnya enak banget sih masss..memek Fifi di apain ini mas, aduuuuh mas enaaaaaaaakk, terus mas, terus mas terus mas..” Gue tambahin kecepatan jadi full speed, “Maaasss Fifi mau pipis mas, ah ah ah ah ah ah ah aaaaaaaahhhhhhhhhhhh, cabut mas cabut mas cabut mas!” Pas gue cabut kontol gue, si Fifi badannya gemeteran sambil megang memeknya, “Aduh mas Fifi lemes banget mas, tapi enak mas, ayo mas di masukin lagi kontolnya, kita ngewe lagi sampe mas puasssss” Penetrasi yang gue lakuin sekarang dengan membuka lebar-lebar kakinya, biar kontol gue bisa nyentuh G-spotya dia. Gak lama kemudian, Fifi minta di cabut lagi kontol gue karena ngalamin orgasme yang kedua kalinya. “Aduuuuh mas geliiiii, mas kontolnya enak banget sih mas..” Belum lama di cabut, gue langsung nusuk lagi memeknya Fifi yang udah kemerah-merahan itu. “Kamu jangan teriak-teriak Fi, kan katanya jangan berisik” “Ini juga bisik-bisik mas teriaknya” Aneh niy cewek,teriak kok bisa bisik-bisik. Pas gue masukin lagi kontol gue ke memeknya, ternyata memeknya masih sensitif bekas orgasme yang terakhir tadi, jadi dia gigit tangannya sendiri nahan ngilu, geli, enak campur jadi satu. “MMMMpppppphhhhhh mmmppppphhhhhh” Gue hajar lagi pake full speed, udah gak tahan lagi gue,ahirnya gue keluarin uneg-uneg yang ketahan di dalem. “Aaaaaaaahhhh enak banget Fi memek kamu Fi, mas keluar Fi” “Iya mas, haduh Fi..fi ca..pek bang..et mas..ah ah aduh, mem..ek Fi..fin ma..sih snut snut mas” .

Setelah beres-beres, ternyata waktunya udah lewat 10 menit, akhirnya kita selesein jam pijetnya. Gue kasih tipsnya ke Fifi di masukkin ke dalem BHnya sambil megang toketnya, lumayan sebelum pulang. “Nanti kalo aku pijet ke sini sama kamu aja ya Fi” “Nanti ke sini lagi mau pijet apa mau ngewe sama aku mas?hehehehe” “Bisa aja kamu Fi” Terus gue cium dia, akhirnya gue turun ke bawah untuk bayar pijet selama 2,5jam sama minuman yang gue pesen. Kemudian gue pulang dengan dengkul lemes tapi puas banget udah dapet memek. Sekian cerita gue bro, ntar gue lanjutin dengan yang lain lagi bro.

Komentar ditutup.
  • RSS BestPortalSex

    • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: